Instagram: Perusahaan asal Amerika Serikat

Instagram adalah layanan jejaring sosial berbagi foto dan video yang dimiliki oleh perusahaan Amerika, Meta Platforms.

Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk mengunggah media yang dapat diedit dengan filter atau diatur dengan tagar dan penandaan geografis. namun seiring berjalan waktu Instagram berubah sebagai aplikasi kritik dan saran dari warganet indonesia, banyak selebritis dunia yang mengunggah foto untuk mendapatkan kritik dan saran dari panitia warganet Indonesia, Unggahan dapat dibagikan secara publik atau dengan pengikut yang telah disetujui sebelumnya. Pengguna dapat menelusuri konten pengguna lain berdasarkan tag dan lokasi, melihat konten yang sedang tren, menyukai foto, dan mengikuti pengguna lain untuk menambahkan konten mereka ke feed pribadi. Versi Android dirilis pada bulan April 2012, diikuti oleh antarmuka desktop dengan fitur terbatas pada bulan November 2012, aplikasi Fire OS pada bulan Juni 2014, dan aplikasi untuk Windows 10 pada bulan Oktober 2016.

Instagram
Instagram: Sejarah, Fitur dan alat Instagram, Studi ilmiah
Instagram: Sejarah, Fitur dan alat Instagram, Studi ilmiah
PengembangMeta Platforms
Rilis perdana6 Oktober 2010; 13 tahun lalu (2010-10-06)
Rilis stabil [±]
Android171.0.0.29.121 / 20 Januari 2021; 3 tahun lalu (2021-01-20)
iOS171.0 / 19 Januari 2021; 3 tahun lalu (2021-01-19)
Rilis pratayang [±]
Android (Alpha)358.0.0.0.19 / 15 Oktober 2022; 15 bulan lalu (2022-10-15)
Android (Beta)257.0.0.14.110 / 15 Oktober 2022; 15 bulan lalu (2022-10-15)
Sistem operasi
Ukuran231,3 MB (iOS)
50,22 MB (Android)
50,3 MB (Fire OS)
Tersedia dalam32 bahasa
LisensiProprietary software dengan Ketentuan Penggunaan
Situs webInstagram.com

Instagram pada awalnya memiliki perbedaan dengan memungkinkan konten dibingkai hanya dalam rasio aspek persegi (1:1) 640 piksel agar sesuai dengan lebar layar iPhone pada saat itu. Pada tahun 2015, pembatasan ini dilonggarkan dengan peningkatan menjadi 1080 piksel. Instagram juga menambahkan fitur perpesanan, kemampuan untuk menyertakan beberapa gambar atau video dalam satu kiriman, dan fitur Stories-mirip dengan pesaing utamanya, Snapchat-yang memungkinkan pengguna untuk memposting konten mereka ke umpan berurutan, dengan setiap kiriman dapat diakses oleh orang lain selama 24 jam. Pada Januari 2019, Stories digunakan oleh 500 juta orang setiap harinya.

Awalnya Instagram diluncurkan untuk iOS pada bulan Oktober 2010 oleh Kevin Systrom dan Mike Krieger, Instagram dengan cepat meraih popularitas, dengan satu juta pengguna terdaftar dalam dua bulan, 10 juta dalam satu tahun, dan 10 miliar pada bulan Juni 2018. Pada bulan April 2012, Facebook Inc. mengakuisisi layanan ini dengan nilai sekitar US$1 miliar dalam bentuk uang tunai dan saham.

Meskipun sering dipuji karena kesuksesan dan pengaruhnya, Instagram juga dikritik karena berdampak negatif pada kesehatan mental remaja, perubahan kebijakan dan antarmuka, dugaan penyensoran, hingga konten ilegal maupun konten tidak pantas yang diunggah pengguna.

Sejarah

Instagram: Sejarah, Fitur dan alat Instagram, Studi ilmiah 
Ikon Instagram dari tahun 2016 hingga 2022, saat diperbarui untuk menyertakan lebih banyak warna yang tajam

Instagram mulai dikembangkan di San Francisco sebagai Burbn, sebuah aplikasi check-in mobile yang dibuat oleh Kevin Systrom dan Mike Krieger. Menyadari bahwa aplikasi ini terlalu mirip dengan Foursquare, mereka memfokuskan kembali aplikasi mereka pada berbagi foto, yang telah menjadi fitur populer di antara para penggunanya. Mereka menamainya Instagram, sebuah kata serapan dari "instan camera" dan "telegram".

2010-2011: Permulaan dan sumber pendanaan utama

Pada tanggal 5 Maret 2010, Systrom menutup putaran pendanaan awal sebesar $500.000 dengan Baseline Ventures dan Andreessen Horowitz ketika sedang mengerjakan Burbn. Josh Riedel bergabung dengan perusahaan pada bulan Oktober sebagai Manajer Komunitas, Shayne Sweeney bergabung pada bulan November sebagai teknisi, dan Jessica Zollman bergabung sebagai Komunitas Evangelist pada bulan Agustus 2011.

Unggahan pertama di Instagram adalah foto Pelabuhan South Beach di Dermaga 38, yang diunggah oleh Mike Krieger pada pukul 17:26 tanggal 16 Juli 2010. Systrom membagikan postingan pertamanya, dengan foto seekor anjing dan kaki pacarnya, beberapa jam kemudian pada pukul 21.24. Foto ini telah salah diasosiasikan sebagai foto Instagram pertama karena huruf alfabet yang lebih awal dalam URL-nya.[butuh sumber yang lebih baik] Pada tanggal 6 Oktober 2010, aplikasi Instagram iOS secara resmi dirilis melalui App Store.

Pada bulan Februari 2011, dilaporkan bahwa Instagram telah mengumpulkan dana sebesar $7 juta dalam pendanaan Seri A dari berbagai investor, termasuk Benchmark Capital, Jack Dorsey, Chris Sacca (melalui Capital fund), dan Adam D'Angelo. Kesepakatan tersebut memberi nilai valuasi pada Instagram sekitar $20 juta. Pada bulan April 2012, Instagram berhasil mengumpulkan dana sebesar $50 juta dari para pemodal ventura dengan valuasi $500 juta. Joshua Kushner adalah investor terbesar kedua dalam putaran penggalangan dana Seri B Instagram, memimpin perusahaan investasinya, Thrive Capital, untuk menggandakan uangnya setelah penjualan ke Facebook.

2012-2014: Platform tambahan dan akuisisi oleh Facebook

Pada tanggal 3 April 2012, Instagram merilis versi aplikasinya untuk ponsel Android, dan diunduh lebih dari satu juta kali dalam waktu kurang dari satu hari. Aplikasi Android ini telah menerima dua pembaruan yang signifikan: pertama, pada bulan Maret 2014, yang memangkas ukuran file aplikasi menjadi setengahnya dan menambahkan peningkatan kinerja; kemudian pada bulan April 2017, untuk menambahkan mode offline yang memungkinkan pengguna untuk melihat dan berinteraksi dengan konten tanpa koneksi Internet. Pada saat pengumuman, dilaporkan bahwa 80% dari 600 juta pengguna Instagram berada di luar Amerika Serikat, dan meskipun fungsionalitas yang disebutkan di atas sudah tersedia pada saat pengumuman, Instagram juga mengumumkan niatnya untuk menyediakan lebih banyak fitur yang tersedia secara offline, dan bahwa mereka "menjajaki versi iOS".

Pada tanggal 9 April 2012, Facebook, Inc (sekarang Meta Platforms) membeli Instagram dengan nilai $1 miliar dalam bentuk tunai dan saham, dengan rencana untuk mempertahankan perusahaan agar tetap dikelola secara independen. Office of Fair Trading Britania Raya menyetujui kesepakatan tersebut pada tanggal 14 Agustus 2012, dan pada tanggal 22 Agustus 2012, Komisi Perdagangan Federal di Amerika Serikat menutup investigasinya, sehingga memungkinkan kesepakatan tersebut untuk dilanjutkan. Pada tanggal 6 September 2012, kesepakatan antara Instagram dan Facebook secara resmi ditutup dengan harga pembelian sebesar $300 juta dalam bentuk tunai dan 23 juta lembar saham.

Menurut CNN, kesepakatan ini ditutup tepat sebelum jadwal penawaran saham perdana Facebook. Harga kesepakatan tersebut diperbandingkan dengan $35 juta yang dibayarkan Yahoo! untuk Flickr pada tahun 2005. Mark Zuckerberg mengatakan bahwa Facebook "berkomitmen untuk membangun dan mengembangkan Instagram secara mandiri." Menurut Wired, kesepakatan tersebut menghasilkan $400 juta bagi Systrom.

Pada bulan November 2012, Instagram meluncurkan profil situs web, yang memungkinkan siapa saja untuk melihat feed pengguna dari peramban web dengan fungsionalitas terbatas, serta pilihan lencana, tombol widget web untuk ditautkan ke profil.

Sejak peluncurannya, aplikasi ini telah menggunakan teknologi API Foursquare untuk menyediakan penandaan nama lokasi. Pada bulan Maret 2014, Instagram mulai menguji dan mengalihkan teknologinya untuk menggunakan Facebook Places.

2015-2017: Desain ulang dan aplikasi Windows

Instagram: Sejarah, Fitur dan alat Instagram, Studi ilmiah 
Kantor pusat Instagram di Menlo Park

Pada bulan Juni 2015, antarmuka pengguna situs web desktop didesain ulang menjadi lebih datar dan minimalis, tetapi dengan lebih banyak ruang layar untuk setiap foto dan menyerupai tata letak situs web ponsel Instagram. Selain itu, satu baris foto hanya memiliki tiga foto, bukan lima foto untuk menyesuaikan dengan tata letak seluler. Banner slideshow di bagian atas halaman profil, yang secara simultan menampilkan tujuh ubin gambar dari gambar yang diposting oleh pengguna, bergantian pada waktu yang berbeda dalam urutan acak, telah dihapus. Selain itu, gambar profil yang tadinya bersudut, sekarang menjadi melingkar.

Pada bulan April 2016, Instagram merilis aplikasi Windows 10 Mobile, setelah bertahun-tahun diminta oleh Microsoft dan publik untuk merilis aplikasi untuk platform tersebut. Platform ini sebelumnya memiliki Instagram versi beta, yang pertama kali dirilis pada 21 November 2013, untuk Windows Phone 8. Aplikasi baru ini menambahkan dukungan untuk video (melihat dan membuat postingan atau cerita, dan melihat live streaming), postingan album, dan direct message. Demikian pula, sebuah aplikasi untuk komputer pribadi dan tablet Windows 10 dirilis pada bulan Oktober 2016. Pada bulan Mei, Instagram memperbarui situs web selulernya untuk memungkinkan pengguna mengunggah foto, dan menambahkan versi "ringan" (lightweight) dari tab Explore.

Pada tanggal 11 Mei 2016, Instagram merombak desainnya, menambahkan tema desain datar hitam-putih untuk antarmuka pengguna aplikasi, dan ikon yang tidak terlalu skeuomorfis, lebih abstrak, "modern", dan penuh warna. Rumor tentang desain ulang pertama kali beredar pada bulan April, ketika The Verge menerima tangkapan layar dari seorang pemberi informasi, tetapi pada saat itu, juru bicara Instagram hanya mengatakan kepada publikasi bahwa itu hanya sebuah konsep.

Pada tanggal 6 Desember 2016, Instagram memperkenalkan fitur menyukai komentar. Namun, tidak seperti suka posting, pengguna yang memposting komentar tidak menerima pemberitahuan tentang suka komentar di kotak masuk notifikasi mereka. Pengunggah dapat secara opsional memutuskan untuk menonaktifkan komentar pada sebuah postingan.

Tampilan muka web seluler memungkinkan mengunggah gambar sejak tanggal 4 Mei 2017. Filter gambar dan kemampuan untuk mengunggah video belum diperkenalkan saat itu.

Pada tanggal 30 April 2019, aplikasi Windows 10 Mobile dihentikan, meskipun situs web seluler tetap tersedia sebagai progressive web application (PWA) dengan fungsionalitas terbatas. Aplikasi ini tetap tersedia di komputer dan tablet Windows 10, juga telah diperbarui ke PWA pada tahun 2020.[butuh rujukan]

2018-2019: IGTV, penghapusan like counter, perubahan manajemen

Untuk mematuhi peraturan GDPR mengenai portabilitas data, Instagram memperkenalkan kemampuan bagi pengguna untuk mengunduh arsip data pengguna mereka pada bulan April 2018.

IGTV diluncurkan pada tanggal 20 Juni 2018, sebagai aplikasi video mandiri (standalone).

Pada tanggal 24 September 2018, Krieger dan Systrom mengumumkan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan mengundurkan diri dari Instagram. Pada tanggal 1 Oktober 2018, diumumkan bahwa Adam Mosseri akan menjadi kepala Instagram yang baru.

Selama Facebook F8, diumumkan bahwa Instagram akan, dimulai di Kanada, mengujicobakan penghapusan jumlah "suka" (like) yang ditampilkan di depan umum untuk konten yang diposting oleh pengguna lain. Jumlah suka hanya akan terlihat oleh pengguna yang memposting konten tersebut. Mosseri menyatakan bahwa hal ini dimaksudkan agar pengguna "tidak terlalu khawatir tentang berapa banyak like yang mereka dapatkan di Instagram dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk terhubung dengan orang-orang yang mereka sayangi." Ada yang berpendapat bahwa jumlah suka yang sedikit dalam hubungannya dengan orang lain dapat berkontribusi pada harga diri yang lebih rendah pada pengguna. Uji coba ini dimulai pada bulan Mei 2019, dan diperluas ke 6 pasar lainnya pada bulan Juli. Uji coba ini diperluas ke seluruh dunia pada bulan November 2019. Pada bulan Juli 2019, Instagram juga mengumumkan bahwa mereka akan mengimplementasikan fitur-fitur baru yang dirancang untuk mengurangi pelecehan dan komentar negatif di layanannya.

Pada bulan Agustus 2019, Instagram juga mulai menguji coba penghapusan tab "mengikuti" (following) dari aplikasi, yang memungkinkan pengguna untuk melihat umpan suka dan komentar yang dibuat oleh pengguna yang mereka ikuti. Perubahan ini diresmikan pada bulan Oktober, dengan kepala produk Vishal Shah menyatakan bahwa fitur tersebut kurang digunakan dan beberapa pengguna "terkejut" ketika mereka menyadari bahwa aktivitas mereka dimunculkan dengan cara ini.

Pada bulan Oktober 2019, Instagram memperkenalkan batasan jumlah postingan yang terlihat dalam mode gulir halaman kecuali jika pengguna sedang login. Hingga saat ini, profil publik telah tersedia untuk semua pengguna, bahkan ketika tidak login. Setelah perubahan tersebut, setelah melihat sejumlah postingan, sebuah pop-up mengharuskan pengguna untuk login untuk melanjutkan melihat konten.

2020-sekarang: Fitur baru

Pada bulan Maret 2020, Instagram meluncurkan fitur baru yang disebut "Co-Watching". Fitur baru ini memungkinkan pengguna untuk saling berbagi postingan melalui panggilan video. Menurut Instagram, mereka mendorong peluncuran Co-Watching untuk memenuhi permintaan untuk terhubung secara virtual dengan teman dan keluarga karena adanya pembatasan sosial akibat pandemi COVID-19.

Pada bulan Agustus 2020, Instagram memulai pivot ke video, memperkenalkan fitur baru yang disebut "Reels". Tujuannya adalah untuk bersaing dengan situs berbagi video TikTok. Instagram juga menambahkan postingan yang disarankan pada bulan Agustus 2020. Setelah menggulir postingan dari 48 jam terakhir, Instagram menampilkan postingan yang terkait dengan minat mereka dari akun yang tidak mereka ikuti.

Pada Februari 2021, Instagram mulai menguji coba fitur baru yang disebut Vertical Stories, yang menurut beberapa sumber terinspirasi oleh TikTok. Pada bulan yang sama, mereka juga mulai menguji coba penghapusan kemampuan untuk membagikan postingan feed ke stories.

Pada bulan Maret 2021, Instagram meluncurkan fitur baru di mana empat orang dapat melakukan siaran langsung sekaligus. Instagram juga mengumumkan bahwa orang dewasa tidak akan diizinkan untuk mengirim pesan kepada remaja yang tidak mengikuti mereka sebagai bagian dari serangkaian kebijakan keamanan anak yang baru.

Pada Mei 2021, Instagram mulai mengizinkan pengguna di beberapa wilayah untuk menambahkan kata ganti (pronouns) ke halaman profil mereka.

Pada tanggal 4 Oktober 2021, layanan Meta mengalami pemadaman terburuk sejak 2008, yang menyebabkan Instagram, Facebook, dan WhatsApp tidak dapat diakses. Pakar keamanan mengidentifikasi masalah ini mungkin terkait dengan DNS.

Pada tanggal 17 Maret 2022, Zuckerberg mengonfirmasi rencana untuk menambahkan token non-fungible (NFT) ke dalam platform.

Pada bulan September 2022, Komisi Perlindungan Data Irlandia mendenda perusahaan sebesar $402 juta di bawah undang-undang privasi yang baru-baru ini diadopsi oleh Uni Eropa terkait cara mereka menangani data privasi anak di bawah umur.

Setelah diujicobakan pada pertengahan tahun 2022, Instagram memperkenalkan Catatan (Notes) pada bulan Desember 2022.

Pada bulan Februari 2023, Instagram memperkenalkan fitur baru yang memungkinkan pengguna untuk menelusuri dan memposting GIF dalam komentar mereka.

Pada bulan Februari 2023, CEO Meta, Mark Zuckerberg, mengumumkan bahwa Meta akan mulai menjual lencana "terverifikasi" berwarna biru di Instagram dan Facebook.

Fitur dan alat Instagram

Instagram: Sejarah, Fitur dan alat Instagram, Studi ilmiah 
Foto asli (kiri) secara otomatis dikrop menjadi persegi oleh Instagram, dan ditambahkan filter sesuai pilihan pengguna (kanan).
Instagram: Sejarah, Fitur dan alat Instagram, Studi ilmiah 
Kolase foto dari gambar yang belum diproses (kiri atas) yang dimodifikasi dengan 16 filter Instagram yang berbeda yang tersedia pada tahun 2011

Pengguna dapat mengunggah foto dan video pendek, mengikuti feed pengguna lain, dan memberi geotag pada gambar dengan nama lokasi. Pengguna dapat mengatur akun mereka sebagai "privat", dengan demikian mengharuskan mereka untuk menyetujui permintaan pengikut baru. Pengguna dapat menghubungkan akun Instagram mereka ke situs jejaring sosial lainnya, sehingga memungkinkan mereka untuk berbagi foto yang diunggah ke situs-situs tersebut. Pada bulan September 2011, versi baru dari aplikasi ini menyertakan filter baru dan live, tilt-shift instan, foto beresolusi tinggi, batas opsional, rotasi sekali klik, dan ikon yang diperbarui. Foto pada awalnya dibatasi pada rasio aspek persegi 1:1; sejak Agustus 2015, aplikasi ini juga mendukung rasio aspek portraitportrait dan layar lebar. Sebelumnya, pengguna dapat melihat peta foto yang diberi geotag pengguna. Fitur ini dihapus pada bulan September 2016, dengan alasan sedikitnya pengguna.

Sejak Desember 2016, postingan dapat "disimpan" ke dalam area pribadi pada aplikasi. Fitur ini diperbarui pada bulan April 2017 untuk memungkinkan pengguna mengatur postingan yang disimpan ke dalam koleksi bernama. Pengguna juga dapat "mengarsipkan" postingan mereka di area penyimpanan pribadi, yang tidak dapat dilihat oleh publik dan pengguna lain. Langkah ini dilihat sebagai cara untuk mencegah pengguna menghapus foto yang tidak mendapatkan jumlah "suka" yang diinginkan atau dianggap membosankan, tetapi juga sebagai cara untuk membatasi "perilaku yang muncul" dalam menghapus foto, yang membuat foto-foto tersebut tidak lagi menjadi bagian dari layanan. Langkah ini dilihat sebagai cara untuk mencegah pengguna menghapus foto yang tidak mendapatkan jumlah "like" yang diinginkan, atau dianggap membosankan, tetapi juga sebagai cara untuk membatasi "perilaku yang muncul" dalam menghapus foto, yang membuat layanan ini tidak memiliki konten. Pada bulan Agustus, Instagram mengumumkan bahwa mereka akan mulai mengatur komentar ke dalam utas, sehingga pengguna dapat lebih mudah berinteraksi dengan balasan.

Sejak Februari 2017, hingga sepuluh gambar atau video dapat disertakan dalam satu postingan, dengan konten yang muncul sebagai carousel yang dapat digeser. Fitur ini pada awalnya hanya membatasi foto pada format persegi, tetapi pada bulan Agustus, fitur ini diperbarui untuk memungkinkan foto portrait dan lanskap.

Pada bulan April 2018, Instagram meluncurkan versi mode potret wajah yang disebut "mode fokus", yang dapat memburamkan latar belakang foto atau video secara lembut sekaligus menjaga subjek tetap dalam fokus apabila dipilih. Pada bulan November, Instagram mulai mendukung teks Alt untuk menambahkan deskripsi foto bagi tunanetra. Teks ini dibuat secara otomatis menggunakan pengenalan objek (menggunakan teknologi Facebook yang sudah ada) atau secara manual ditentukan oleh pengunggah.

Pada tanggal 1 Maret 2021, Instagram meluncurkan fitur baru bernama Instagram Live "Rooms" yang memungkinkan empat orang melakukan siaran langsung bersama.

Pada bulan Mei 2021, Instagram mengumumkan fitur aksesibilitas baru untuk video di Instagram Reels dan Stories yang memungkinkan kreator menempatkan teks (closed captions) pada konten mereka.

Tagar

Pada bulan Januari 2011, Instagram memperkenalkan tagar (Hashtags) untuk membantu pengguna menemukan kumpulan foto berdasarkan pengelompokan konten maupun membantu mempromosikan merek dagang. Instagram mendorong pengguna untuk membuat tag yang spesifik dan relevan, daripada menandai kata-kata umum seperti "foto", agar foto lebih menonjol dan menarik pengguna Instagram yang mempunyai minat yang sama.

Pengguna di Instagram telah menciptakan "tren" melalui tagar. Tren yang dianggap paling populer di platform ini sering kali menyoroti hari tertentu dalam seminggu untuk memposting materi. Contoh tren populer termasuk #SelfieSunday, di mana pengguna memposting foto wajah mereka pada hari Minggu; #MotivationMonday, di mana pengguna memposting foto motivasi pada hari Senin; #TransformationTuesday, di mana pengguna memposting foto-foto yang menyoroti perbedaan dari masa lalu dan masa kini; #WomanCrushWednesday, di mana pengguna mengunggah foto wanita yang mereka sukai atau mereka anggap menarik, serta #ManCrushMonday yang berpusat pada pria; dan #ThrowbackThursday, di mana pengguna mengunggah foto dari masa lalu mereka yang menyoroti momen tertentu.

Pada bulan Desember 2017, Instagram mulai mengizinkan pengguna untuk mengikuti tagar, yang menampilkan sorotan yang relevan dari topik tersebut di feed mereka.

Jelajahi

Pada bulan Juni 2012, Instagram memperkenalkan "Jelajahi" (Explore), sebuah tab di dalam aplikasi yang menampilkan foto-foto populer, foto yang diambil di lokasi terdekat, dan pencarian. Tab ini diperbarui pada bulan Juni 2015 untuk menampilkan tag dan tempat yang sedang tren, konten yang dikurasi, dan kemampuan untuk mencari lokasi. Pada bulan April 2016, Instagram menambahkan saluran "Video yang Mungkin Anda Sukai" (Videos You Might Like) ke tab tersebut, diikuti oleh saluran "Acara" (Events) pada bulan Agustus, yang menampilkan video dari konser, pertandingan olahraga, dan acara langsung lainnya, diikuti dengan penambahan Instagram Stories pada bulan Oktober. Tab ini kemudian diperluas lagi pada bulan November 2016 setelah Instagram Live diluncurkan untuk menampilkan halaman yang dikurasi secara algoritmik dari video-video Instagram Live "terbaik" yang sedang ditayangkan. Pada bulan Mei 2017, Instagram sekali lagi memperbarui tab Explore untuk mempromosikan konten Stories publik dari tempat-tempat terdekat.

Filter fotografi

Instagram menawarkan sejumlah filter fotografi yang bisa diterapkan oleh pengguna ke gambar mereka. Pada bulan Februari 2012, Instagram menambahkan filter "Lux", efek yang "mencerahkan bayangan, menggelapkan sorotan dan meningkatkan kontras". Pada bulan Desember 2014, Slumber, Crema, Ludwig, Aden, dan Perpetua adalah lima filter baru yang ditambahkan ke dalam keluarga filter Instagram.

Video

Awalnya layanan ini merupakan murni berbagi foto, namun pada bulan Juni 2013, Instagram memasukkan fitur berbagi video berdurasi 15 detik. Penambahan ini dilihat oleh beberapa media teknologi sebagai upaya Facebook untuk bersaing dengan aplikasi berbagi video yang saat itu sedang populer, Vine. Pada bulan Agustus 2015, Instagram menambahkan dukungan untuk video layar lebar. Pada bulan Maret 2016, Instagram meningkatkan batas video 15 detik menjadi 60 detik. Album diperkenalkan pada bulan Februari 2017, yang memungkinkan hingga 10 menit video untuk dibagikan dalam satu postingan.

IGTV

IGTV adalah aplikasi video vertikal yang diluncurkan oleh Instagram pada bulan Juni 2018. Fungsionalitas dasar juga tersedia dalam aplikasi dan situs web Instagram. IGTV memungkinkan pengunggahan hingga 10 menit dengan ukuran file hingga 650 MB, sementara pengguna yang terverifikasi dan populer diizinkan untuk mengunggah video berdurasi hingga 60 menit dengan ukuran file hingga 5,4 GB. Aplikasi ini secara otomatis mulai memutar video segera setelah diluncurkan, yang menurut CEO Kevin Systrom berbeda dengan video host yang harus mencari video terlebih dahulu.

Pada tanggal 1 Maret 2022, perusahaan induk Instagram, Meta, mengumumkan penutupan IGTV, karena fokus mereka pada Instagram Reels. Aplikasi ini dihapus dari toko aplikasi pada pertengahan Maret, dan semua video IGTV kemudian digabungkan ke dalam aplikasi Instagram.

Reels

Pada bulan November 2019, dilaporkan bahwa Instagram telah mulai menguji coba fitur video baru yang dikenal sebagai "Reels" di Brasil, yang kemudian diperluas ke Prancis dan Jerman. Fungsinya mirip dengan layanan berbagi video TikTok dari Tiongkok, dengan fokus untuk memungkinkan pengguna merekam video pendek yang diatur ke klip suara yang sudah ada sebelumnya dari unggahan lain. Pengguna dapat membuat video hingga 15 (kemudian 30) detik dengan menggunakan fitur ini. Reels juga terintegrasi dengan filter dan alat pengeditan Instagram yang sudah ada.

Pada Juli 2020, Instagram meluncurkan Reels ke India setelah TikTok diblokir di negara tersebut. Bulan berikutnya, Reels secara resmi diluncurkan di 50 negara termasuk Amerika Serikat, Kanada, dan Britania Raya. Instagram juga memperkenalkan tombol reel di halaman beranda.

Pada 17 Juni 2021, Instagram meluncurkan iklan layar penuh di Reels. Iklan tersebut mirip dengan reels pada umumnya dan dapat berjalan hingga 30 detik. Mereka dapat dibedakan dari konten biasa dengan tag "bersponsor" di bawah nama akun. Pada bulan yang sama reels diluncurkan di Indonesia.

Instagram Direct

Pada bulan Desember 2013, Instagram mengumumkan Instagram Direct, sebuah fitur yang memungkinkan pengguna berinteraksi melalui pesan pribadi. Pengguna yang saling mengikuti dapat mengirim pesan pribadi dengan foto dan video, berbeda dengan sebelumnya yang hanya berlaku untuk publik. Ketika pengguna menerima pesan pribadi dari seseorang yang tidak mereka ikuti, pesan tersebut akan ditandai sebagai pesan yang tertunda dan pengguna harus menyetujui untuk melihatnya. Pengguna dapat mengirim foto ke maksimal 15 orang. Fitur ini menerima pembaruan besar pada bulan September 2015, menambahkan utas percakapan dan memungkinkan pengguna untuk berbagi lokasi, halaman tagar, dan profil melalui pesan pribadi langsung dari news feed. Selain itu, pengguna sekarang dapat membalas pesan pribadi dengan teks, emoji atau dengan mengklik ikon hati. Sebuah kamera di dalam Direct memungkinkan pengguna untuk mengambil foto dan mengirimkannya ke penerima tanpa meninggalkan percakapan. Pembaruan baru pada bulan November 2016 memungkinkan pengguna dapat membuat pesan pribadi mereka "menghilang" setelah dilihat oleh penerima, dengan pengirim menerima notifikasi jika penerima mengambil tangkapan layar.

Pada bulan April 2017, Instagram mendesain ulang Direct untuk menggabungkan semua pesan pribadi, baik yang bersifat permanen maupun sementara, ke dalam utas pesan yang sama. Pada bulan Mei, Instagram memungkinkan untuk mengirim tautan situs web dalam pesan, dan juga menambahkan dukungan untuk mengirim foto dalam orientasi potret atau lanskap aslinya tanpa perlu dipangkas.

Pada bulan April 2020, Direct dapat diakses dari situs web Instagram, yang memungkinkan pengguna untuk mengirim pesan langsung dari versi web menggunakan teknologi WebSocket.

Pada bulan Agustus 2020, Facebook mulai menggabungkan Instagram Direct ke dalam Facebook Messenger. Setelah pembaruan (yang diluncurkan ke sebagian basis pengguna), ikon Instagram Direct berubah menjadi ikon Facebook Messenger.

Pada bulan Maret 2021, sebuah fitur ditambahkan untuk mencegah orang dewasa mengirim pesan kepada pengguna berusia di bawah 18 tahun yang tidak mengikuti mereka sebagai bagian dari serangkaian kebijakan keamanan anak yang baru.

Cerita Instagram

Pada bulan Agustus 2016, Instagram meluncurkan Cerita Instagram (Instagram Stories), sebuah fitur yang memungkinkan pengguna untuk mengambil foto, menambahkan efek dan lapisan, dan menambahkannya ke dalam cerita Instagram mereka. Gambar yang diunggah ke cerita pengguna akan kedaluwarsa setelah 24 jam. Sejumlah awak media mencatat kemiripan fitur ini dengan Snapchat. Menanggapi kritik bahwa ia meniru fungsionalitas dari Snapchat, CEO Kevin Systrom mengatakan kepada Recode bahwa "Hari Pertama: Instagram adalah kombinasi dari Hipstamatic, Twitter [dan] beberapa hal dari Facebook seperti tombol Suka. Anda dapat melacak akar dari setiap fitur yang dimiliki siapa pun di aplikasi mereka, di suatu tempat dalam sejarah teknologi". Meskipun Systrom mengakui bahwa kritik tersebut "wajar", Recode menulis bahwa "dia menyamakan fitur umum kedua aplikasi sosial tersebut dengan industri otomotif: Beberapa perusahaan mobil dapat hidup berdampingan, dengan perbedaan yang cukup besar di antara mereka sehingga mereka dapat melayani konsumen yang berbeda". Systrom lebih lanjut menyatakan bahwa "Ketika kami mengadopsi [Stories], kami memutuskan bahwa salah satu hal yang sangat menjengkelkan tentang format ini adalah bahwa format ini terus berjalan dan Anda tidak dapat menghentikannya untuk melihat sesuatu, Anda tidak dapat memundurkannya. Kami melakukan semua itu, kami mengimplementasikannya." Dia juga mengatakan kepada publikasi bahwa Snapchat "awalnya tidak memiliki filter. Mereka mengadopsi filter karena Instagram memiliki filter dan banyak aplikasi lain yang mencoba mengadopsi filter juga."

Pada bulan November, Instagram menambahkan fungsionalitas siaran langsung (live video) ke Instagram Stories, yang memungkinkan pengguna untuk menyiarkan diri mereka sendiri secara langsung, dengan video yang langsung menghilang setelah selesai.

Pada bulan Januari 2017, Instagram meluncurkan iklan yang dapat dilewati (skip), di mana iklan foto lima detik dan iklan video 15 detik muncul di antara cerita yang berbeda.

Pada bulan April 2017, Instagram Stories memasukkan stiker augmented reality, sebuah "tiruan" dari fungsi Snapchat.

Pada bulan Mei 2017, Instagram memperluas fitur stiker augmented reality untuk mendukung filter wajah, sehingga pengguna dapat menambahkan fitur visual tertentu ke wajah mereka.

Pada bulan Mei lalu, TechCrunch melaporkan tentang uji coba fitur Location Stories di Instagram Stories, di mana konten Stories publik di lokasi tertentu dikumpulkan dan ditampilkan di halaman Instagram bisnis, landmark, atau tempat tertentu. Beberapa hari kemudian, Instagram mengumumkan "Story Search", di mana pengguna dapat mencari lokasi geografis atau tagar dan aplikasi menampilkan konten Stories publik yang relevan yang menampilkan istilah pencarian.

Pada bulan Juni 2017, Instagram merevisi fungsionalitas live-videonya untuk memungkinkan pengguna menambahkan siaran langsung mereka ke dalam cerita mereka untuk dapat dilihat dalam 24 jam ke depan, atau langsung membuang siaran tersebut. Pada bulan Juli, Instagram mulai mengizinkan pengguna untuk menanggapi konten Stories dengan mengirimkan foto dan video, lengkap dengan efek Instagram seperti filter, stiker, dan tagar.

Stories tersedia untuk dilihat di situs web seluler dan desktop Instagram pada akhir Agustus 2017.

Pada tanggal 5 Desember 2017, Instagram memperkenalkan "Sorotan Cerita" (Story Highlights), juga dikenal sebagai "Cerita Permanen" (permanent stories), yang mirip dengan Instagram Stories, tetapi tidak kedaluwarsa. Cerita ini muncul sebagai lingkaran di bawah foto profil dan juga dapat diakses dari situs web desktop.

Pada bulan Juni 2018, pengguna aktif harian Instagram telah mencapai 400 juta pengguna, dan pengguna aktif bulanan telah mencapai 1 miliar pengguna aktif.

Iklan

Emily White bergabung dengan Instagram sebagai Direktur Operasi Bisnis pada bulan April 2013. Dalam sebuah wawancara dengan The Wall Street Journal pada bulan September 2013, ia menyatakan bahwa perusahaan harus siap untuk mulai menjual iklan pada bulan September 2014 sebagai cara untuk menghasilkan bisnis dari entitas populer yang belum menghasilkan keuntungan bagi perusahaan induknya. White meninggalkan Instagram pada bulan Desember 2013 untuk bergabung dengan Snapchat. Pada bulan Agustus 2014, James Quarles menjadi Kepala Global Pengembangan Bisnis dan Merek Instagram, yang bertugas mengawasi iklan, upaya penjualan, dan mengembangkan "produk monetisasi" baru, menurut seorang juru bicara.

Pada bulan Oktober 2013, Instagram mengumumkan bahwa iklan video dan gambar akan segera muncul di feed untuk pengguna di Amerika Serikat, dengan iklan gambar pertama yang ditampilkan pada tanggal 1 November 2013. Iklan video menyusul hampir setahun kemudian pada tanggal 30 Oktober 2014. Pada bulan Juni 2014, Instagram mengumumkan peluncuran iklan di Britania Raya, Kanada, dan Australia, dengan iklan mulai diluncurkan pada musim gugur.

Pada bulan Maret 2015, Instagram mengumumkan akan menerapkan "iklan carousel," yang memungkinkan pengiklan untuk menampilkan beberapa gambar dengan opsi untuk menautkan ke konten tambahan. Perusahaan ini meluncurkan iklan gambar carousel pada bulan Oktober 2015, dan iklan video carousel pada bulan Maret 2016.

Pada bulan Februari 2016, Instagram mengumumkan bahwa mereka memiliki 200.000 pengiklan di platform tersebut. Jumlah ini meningkat menjadi 500.000 pada bulan September 2016, dan 1 juta pada bulan Maret 2017.

Pada bulan Mei 2016, Instagram meluncurkan alat baru untuk akun bisnis, termasuk profil bisnis, analisis, dan kemampuan untuk mempromosikan postingan sebagai iklan. Untuk mengakses alat ini, bisnis harus menautkan halaman Facebook yang sesuai. Halaman analisis baru, yang dikenal sebagai Instagram Insights, memungkinkan akun bisnis untuk melihat postingan teratas, jangkauan, tayangan, keterlibatan, dan data demografis. Insights diluncurkan pertama kali di Amerika Serikat, Australia, dan Selandia Baru, dan diperluas ke seluruh dunia pada tahun 2016.

Pada bulan November 2018, Instagram menambahkan kemampuan bagi akun bisnis untuk menambahkan tautan produk yang mengarahkan pengguna ke halaman pembelian atau menyimpannya ke "daftar belanja". Pada bulan April 2019, Instagram menambahkan opsi untuk "Checkout on Instagram," yang memungkinkan pedagang untuk menjual produk secara langsung melalui aplikasi Instagram.

Pada bulan Maret 2020, melalui sebuah postingan blog, Instagram mengumumkan bahwa mereka melakukan perubahan moderasi besar-besaran untuk mengurangi arus disinformasi, hoaks, dan berita palsu terkait COVID-19 di platformnya, "Kami akan menghapus akun-akun COVID-19 dari rekomendasi akun, dan kami sedang berupaya untuk menghapus beberapa konten terkait COVID-19 dari Jelajah kecuali jika diunggah oleh organisasi kesehatan yang kredibel. Kami juga akan mulai menurunkan peringkat konten di feed dan Stories yang dinilai salah oleh pemeriksa fakta pihak ketiga."

Pada bulan Juni 2021, Instagram meluncurkan alat pemasaran afiliasi yang dapat digunakan kreator untuk mendapatkan komisi berdasarkan penjualan. Postingan yang mendukung komisi diberi label "Memenuhi Syarat untuk Komisi" (Eligible for Commission) di sisi pengguna untuk mengidentifikasinya sebagai postingan afiliasi. Mitra peluncuran termasuk Sephora, MAC, dan Kopari.

Aplikasi stand-alone

Instagram telah mengembangkan dan merilis tiga aplikasi yang berdiri sendiri (stand-alone) dengan fungsionalitas khusus. Pada bulan Juli 2014, Instagram merilis Bolt, sebuah aplikasi perpesanan di mana pengguna mengeklik foto profil teman untuk mengirim gambar dengan cepat, dan kontennya akan menghilang setelah dilihat. Diikuti dengan peluncuran Hyperlapse pada bulan Agustus, aplikasi eksklusif iOS yang menggunakan "pemrosesan algoritme cerdas" untuk membuat bidikan pelacakan dan video selang waktu yang cepat. Microsoft meluncurkan aplikasi Hyperlapse untuk Android dan Windows pada bulan Mei 2015, tetapi belum ada aplikasi Hyperlapse resmi dari Instagram untuk kedua platform ini hingga saat ini. Hyperlapse ditarik dari toko aplikasi oleh Instagram pada tanggal 1 Maret 2022. Pada bulan Oktober 2015, Instagram merilis Boomerang, sebuah aplikasi video yang menggabungkan foto-foto menjadi video pendek berdurasi satu detik yang diputar berulang-ulang.

Layanan pihak ketiga

Popularitas Instagram telah memunculkan berbagai layanan pihak ketiga (Third-party services) yang dirancang untuk berintegrasi langsung pada aplikasinya, termasuk layanan untuk membuat konten yang akan diposting di Instagram dan membuat konten dari foto-foto Instagram (termasuk hasil cetak fisik), analisis, dan klien alternatif untuk platform yang tidak mendapatkan dukungan resmi dari Instagram (seperti di masa lalu, iPad).

Pada bulan November 2015, Instagram mengumumkan bahwa mulai tanggal 1 Juni 2016, Instagram akan mengakhiri akses API "feed" ke platformnya untuk "mempertahankan kontrol bagi komunitas dan menyediakan peta jalan yang jelas bagi para pengembang" dan "menyiapkan lingkungan yang lebih berkelanjutan yang dibangun berdasarkan pengalaman otentik di platform", termasuk yang berorientasi pada pembuatan konten, penerbit, dan pengiklan. Selain itu, klien pihak ketiga dilarang menggunakan string teks "insta" atau "gram" dalam nama mereka. Dilaporkan bahwa perubahan ini terutama dimaksudkan untuk mencegah klien pihak ketiga meniru seluruh pengalaman Instagram (karena peningkatan monetisasi layanan), dan alasan keamanan (seperti mencegah penyalahgunaan oleh peternakan klik otomatis, dan pembajakan akun). Setelah skandal Cambridge Analytica, Instagram mulai memberlakukan pembatasan lebih lanjut pada API-nya pada tahun 2018.

Untuk penelusuran profil Instagram publik sepuasnya tanpa harus membuat akun, serta untuk menjelajahi Cerita (Stories) orang lain secara anonim, maka harus menggunakan alat penampil profil Instagram yang berasal dari layanan pihak ketiga. Cerita lebih otentik dibandingkan foto biasa yang diposting sebagai konten karena pengguna tahu bahwa dalam 24 jam, Cerita mereka akan hilang jika mereka tidak menambahkannya sebagai sorotan (namun pengguna dapat memeriksa siapa yang melihat Cerita mereka selama 48 jam setelah dipublikasikan). Untuk alasan ini, mereka sangat berguna untuk riset pasar.

Pemeriksaan fakta

Pada tanggal 16 Desember 2019, Facebook (sekarang Meta Platforms) mengumumkan akan memperluas program pengecekan faktanya ke Instagram, dengan menggunakan organisasi pemeriksa fakta pihak ketiga, informasi palsu dapat diidentifikasi, ditinjau, dan dilabeli sebagai informasi tidak benar (false). Konten yang dinilai false atau sebagian false akan dihapus dari halaman jelajah dan halaman tagar, sebagai tambahan, konten yang dinilai false atau sebagian false akan diberi label seperti itu. Dengan penambahan program pengecekan fakta Facebook, muncullah penggunaan teknologi pencocokan gambar untuk menemukan contoh-contoh misinformasi. Jika sebuah konten diberi label false atau sebagian false di Facebook atau Instagram, maka duplikat dari konten tersebut juga akan diberi label false.

Perubahan algoritma dan desain

Pada bulan April 2016, Instagram mulai meluncurkan perubahan pada urutan foto yang terlihat di linimasa pengguna, bergeser dari yang semula berdasarkan urutan kronologis menjadi urutan yang ditentukan oleh algoritme. Instagram mengatakan bahwa algoritme ini dirancang agar pengguna dapat melihat lebih banyak foto dari pengguna yang mereka sukai, tetapi ada umpan balik negatif yang signifikan, dengan banyak pengguna yang meminta pengikutnya untuk mengaktifkan notifikasi postingan untuk memastikan bahwa mereka melihat pembaruan. Perusahaan menulis tweet kepada pengguna yang kesal dengan prospek perubahan tersebut, tetapi tetap mempertahankannya, atau memberikan cara untuk mengubahnya kembali, yang kemudian ditegaskan kembali pada tahun 2020. Namun, pada Desember 2021, Adam Mosseri, dalam sidang Senat tentang masalah keamanan anak, menyatakan bahwa perusahaan sedang mengembangkan versi feed yang akan menampilkan kiriman pengguna dalam urutan kronologis. Dia kemudian mengklarifikasi bahwa perusahaan akan memperkenalkan dua mode: umpan kronologis klasik dan versi yang memungkinkan pengguna memilih pengguna "favorit" yang kirimannya akan ditampilkan di bagian atas dalam urutan kronologis sementara kiriman lain akan dicampur di bawah.

Sejak tahun 2017, Instagram telah menggunakan kemampuan untuk menurunkan tingkat kemunculan akun-akun ("shadowbanning [en]") yang diyakini dapat menghasilkan aktivitas yang tak wajar dan spam (termasuk penggunaan tagar yang tidak diperlukan secara berlebihan), mencegah postingan muncul di hasil pencarian dan di bagian Jelajahi aplikasi. Dalam sebuah postingan Facebook yang sekarang sudah dihapus, Instagram menulis bahwa "Saat mengembangkan konten, kami sarankan untuk fokus pada tujuan atau sasaran bisnis Anda daripada tagar". Sejak saat itu, Instagram dituduh memperluas praktik ini dengan menyensor postingan dalam keadaan yang tidak jelas dan tidak konsisten, terutama terkait materi yang berbau seksual.

Instagram membuat para pengguna marah dengan pembaruan pada bulan Desember 2018. Para pengguna menemukan upaya untuk merubah alur feed yang semula menggunakan gulir vertikal menjadi gulir horizontal untuk meniru dan mendompleng popularitas Instagram Stories mereka, dengan menggeser ke kiri. Berbagai pernyataan yang beredar menjelaskan bahwa hal tersebut merupakan bug, atau sebagai rilis uji coba yang secara tidak sengaja disebarkan ke audiens dengan jumlah yang terlalu banyak.

Pada bulan November 2020, Instagram mengganti tab umpan aktivitas dengan tab "Belanja" (shop) yang baru, memindahkan umpan aktivitas ke bagian atas. Tombol "postingan baru" juga dipindahkan ke bagian atas dan diganti dengan tab Reels. Perusahaan menyatakan bahwa "tab Shop memberi Anda cara yang lebih baik untuk terhubung dengan merek dan kreator serta menemukan produk yang Anda sukai" dan tab Reels "memudahkan Anda menemukan video pendek dan menyenangkan dari para kreator di seluruh dunia dan orang-orang seperti Anda." Namun, pengguna tidak menanggapi perubahan tersebut dengan baik, membawa keluhan mereka ke Twitter dan Reddit, dan The New York Times secara khusus menghindari Reels, dengan mengatakan "Reels tidak hanya gagal dalam segala hal sebagai tiruan TikTok, tetapi juga membingungkan, membuat frustasi, dan mustahil untuk dinavigasi".

Pada tahun 2020, Instagram juga meluncurkan fitur bertajuk "postingan yang disarankan" (suggested posts), yaitu menampilkan postingan dari akun yang menurut Instagram kemungkinan besar akan disukai oleh pengguna ke feed pengguna tersebut. Fitur ini menuai kontroversi dari pengguna Reddit dan The Verge, yang melaporkan bahwa postingan yang disarankan akan membuat pengguna terpaku pada feed mereka, memberikan Instagram lebih banyak ruang iklan, dan pada akhirnya membahayakan kesehatan mental pengguna, sementara eksekutif Instagram, Julian Gutman, menyanggah dengan menyatakan bahwa fitur ini tidak dimaksudkan untuk membuat pengguna terpaku pada layar mereka. Postingan yang disarankan menuai lebih banyak kontroversi setelah Fast Company menyatakan bahwa fitur tersebut tidak mungkin dimatikan.

Pada tanggal 23 Juni 2021, Instagram mengumumkan uji coba perubahan pada fitur "postingan yang disarankan". Perusahaan akan menempatkan postingan yang disarankan di depan postingan dari orang-orang yang diikuti pengguna di feed Instagram, dengan alasan penerimaan positif sebagai alasan perubahan ini.

Studi ilmiah

Efek berbahaya bagi kesehatan mental remaja perempuan

Facebook telah mengetahui selama bertahun-tahun bahwa aplikasi Instagram-nya berbahaya bagi sejumlah besar remaja, menurut penelitian yang dilihat oleh The Wall Street Journal, tetapi perusahaan menyembunyikan hal tersebut dari anggota parlemen. Presentasi internal Facebook yang dilihat oleh The Journal pada tahun 2021 menunjukkan bahwa Instagram beracun (toxic) bagi sebagian besar penggunanya, terutama remaja perempuan. Lebih dari 40% pengguna Instagram berusia di bawah 23 tahun. Presentasi tersebut dilihat oleh para eksekutif perusahaan dan temuan tersebut disebutkan kepada Mark Zuckerberg pada tahun 2020, tetapi ketika ditanya pada bulan Maret 2021 tentang pengaruh Instagram terhadap anak muda, Zuckerberg membela rencana perusahaan untuk meluncurkan produk Instagram untuk anak di bawah 13 tahun. Ketika ditanya oleh para senator tentang temuan internal mengenai dampak Instagram terhadap kesehatan mental anak muda, Facebook mengirimkan surat enam halaman yang tidak menyertakan penelitian perusahaan. Perusahaan mengatakan kepada Forbes bahwa penelitiannya "dirahasiakan untuk mendorong dialog dan curah pendapat yang jujur dan terbuka secara internal." Dalam sebuah posting blog, Instagram mengatakan bahwa cerita WSJ "berfokus pada serangkaian temuan yang terbatas dan menampilkannya dalam sudut pandang yang negatif." Pada 27 September 2021, beberapa minggu setelah laporan WSJ dirilis, Facebook mengumumkan bahwa mereka telah "menghentikan sementara" pengembangan Instagram Kids, produk Instagram yang ditujukan untuk anak-anak. Perusahaan menyatakan bahwa mereka sedang mempelajari kekhawatiran yang disampaikan oleh regulator dan orang tua. Adam Mosseri menyatakan bahwa perusahaan akan kembali ke proyek tersebut karena "kenyataannya anak-anak sudah online, dan kami percaya bahwa mengembangkan pengalaman yang sesuai dengan usia yang dirancang khusus untuk mereka jauh lebih baik bagi orang tua daripada saat ini." Berdasarkan penelitian internal Facebook yang bocor, Instagram memiliki efek negatif pada citra tubuh satu dari tiga remaja. Bocoran dokumen internal juga menunjukkan bahwa dua pertiga remaja perempuan dan 40 persen remaja laki-laki mengalami perbandingan sosial yang negatif, dan bahwa Instagram membuat 20 persen remaja merasa lebih buruk tentang diri mereka sendiri. Menurut penelitian yang bocor tersebut, Instagram memiliki dampak yang lebih tinggi terhadap perbandingan penampilan dibandingkan TikTok atau Snapchat. 13 persen pengguna remaja di Britania Raya dan 6 persen di Amerika Serikat yang memiliki keinginan untuk bunuh diri dapat dilacak dari penggunaan Instagram.

Depresi, kecemasan dan stres

Khodarahimi dan Fathi menemukan bukti bahwa pengguna Instagram menunjukkan tingkat gejala depresi dan kecemasan yang lebih tinggi dibandingkan dengan yang bukan pengguna. Namun, Frison & Eggermont 2017 menemukan bahwa, di antara anak laki-laki dan perempuan, aktivitas menjelajah dapat memprediksi adanya gejala depresi; menyukai dan memposting tampaknya tidak berpengaruh. Selain itu, penelitian mereka menunjukkan bahwa adanya gejala depresi pada pengguna tertentu dapat secara positif memprediksi bahwa mereka akan membuat postingan. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa melihat foto-foto selebriti dan teman sebaya dapat membuat suasana hati perempuan menjadi lebih negatif. Dalam sebuah studi tahun 2021, Mun & Kim menunjukkan bahwa pengguna Instagram yang memiliki rasa ingin diakui lebih cenderung memalsukan penampilan mereka di akun Instagram mereka, yang pada gilirannya meningkatkan kemungkinan depresi. Namun, depresi dapat dikurangi dengan persepsi pengguna tentang popularitas mereka sendiri.

Lub & Trub 2015 menunjukkan bahwa mengikuti (following) lebih banyak orang asing meningkatkan perbandingan sosial dan gejala depresi. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa peningkatan waktu yang dihabiskan di Instagram meningkatkan kecemasan sosial dan kecemasan yang berkaitan dengan sifat-sifat pribadi, penampilan fisik, dan area tubuh yang memiliki tingkat stres tinggi secara khususnya. Sherlock & Wagstaff 2019 menunjukkan bahwa jumlah pengikut dan yang diikuti dapat sedikit meningkatkan kecemasan terhadap sifat-sifat pribadi. Selain itu, Moujaes & Verrier 2020 mengamati hubungan antara keterlibatan online dengan influencer berbasis keibuan yang dikenal sebagai InstaMums dan kecemasan. Namun, Mackson dkk. 2019 berpendapat bahwa ada efek menguntungkan dari penggunaan Instagram terhadap gejala kecemasan.

Citra tubuh

Pengguna Instagram melaporkan tingkat pengawasan tubuh yang lebih tinggi (kebiasaan memantau bentuk dan ukuran tubuh seseorang), tekanan (pressure) yang berhubungan dengan penampilan, patologi yang berhubungan dengan gangguan makan dan kepuasan tubuh yang lebih rendah dibandingkan dengan non-pengguna. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa pengguna yang mengambil lebih banyak foto selfie sebelum membuat postingan, dan mereka yang secara strategis menampilkan diri mereka dengan berpartisipasi dalam kegiatan seperti mengedit atau memanipulasi foto selfie, melaporkan tingkat pengawasan tubuh yang lebih tinggi dan ketidakpuasan terhadap tubuh, serta harga diri yang lebih rendah secara keseluruhan. Tiggermann dkk. menunjukkan bahwa kepuasan wajah dapat menurun ketika seseorang menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengedit foto selfie untuk Instagram. Komentar yang berkaitan dengan penampilan di Instagram dapat menyebabkan ketidakpuasan yang lebih tinggi terhadap tubuh seseorang.

Kesepian dan pengucilan sosial

Mackson dkk. 2019 menemukan bahwa pengguna Instagram tidak terlalu kesepian dibandingkan dengan yang bukan pengguna dan keanggotaan Instagram memprediksi kesepian yang dilaporkan secara mandiri lebih rendah. Sebuah studi tahun 2021 oleh Büttner & Rudertb juga menunjukkan bahwa tidak ditandai (tagged) di foto Instagram memicu perasaan terkucil dan dikucilkan secara sosial, terutama bagi mereka yang memiliki kebutuhan untuk menjadi bagian dari suatu kelompok. Namun, Brailovskaia & Margraf 2018 menemukan hubungan positif yang signifikan antara keanggotaan Instagram dan ekstraversi, kepuasan hidup, dan dukungan sosial. Penelitian mereka hanya menunjukkan hubungan negatif yang sedikit signifikan antara keanggotaan Instagram dan kesadaran diri. Fioravanti dkk. 2020 menunjukkan bahwa wanita yang harus beristirahat dari Instagram selama tujuh hari melaporkan kepuasan hidup yang lebih tinggi dibandingkan dengan wanita yang melanjutkan pola kebiasaan mereka menggunakan Instagram. Efeknya tampaknya spesifik untuk wanita, di mana tidak ada perbedaan signifikan yang diamati untuk pria. Hubungan antara penggunaan Instagram dan fear of missing out, atau FOMO, telah dikonfirmasi dalam beberapa penelitian. Penelitian menunjukkan bahwa aktivitas menjelajah Instagram dapat memprediksi perbandingan sosial, yang kemudian menimbulkan FOMO, yang pada akhirnya dapat berujung pada depresi.

Penggunaan alkohol dan obat-obatan terlarang

Terdapat korelasi positif yang kecil antara intensitas penggunaan Instagram dan konsumsi alkohol, dengan peminum alkohol melaporkan intensitas penggunaan Instagram yang lebih besar dibandingkan peminum alkohol yang tidak mabuk-mabukan. Boyle dkk. 2016 menemukan hubungan positif yang kecil hingga sedang antara konsumsi alkohol, motif minum yang meningkat, dan perilaku minum selama kuliah dan penggunaan Instagram.

Gangguan makan

Perbandingan antara pengguna Instagram dengan yang bukan pengguna menunjukkan bahwa anak laki-laki yang memiliki akun Instagram berbeda dengan anak laki-laki yang tidak memiliki akun dalam hal evaluasi yang berlebihan terhadap bentuk dan berat badan mereka, melewatkan waktu makan, dan tingkat kognisi makan yang tidak teratur. Anak perempuan yang memiliki akun Instagram hanya berbeda dari anak perempuan yang tidak memiliki akun dalam hal melewatkan waktu makan; mereka juga memiliki jadwal olahraga yang lebih ketat, sebuah pola yang tidak ditemukan pada anak laki-laki. Hal ini menunjukkan kemungkinan adanya efek negatif dari penggunaan Instagram terhadap kepuasan tubuh dan pola makan yang tidak teratur untuk anak laki-laki dan perempuan. Beberapa penelitian mengidentifikasi adanya hubungan positif yang kecil antara waktu yang dihabiskan di Instagram dengan internalisasi cita-cita kecantikan dan/atau otot dan objektifikasi diri. Baik Appel dkk. 2016 dan Feltman dkk. 2017 menemukan hubungan positif antara intensitas penggunaan Instagram dan pengawasan tubuh serta perilaku diet atau makan yang tidak teratur.

Bunuh diri dan melukai diri sendiri

Picardo dkk. (2020) meneliti hubungan antara unggahan mencelakai diri sendiri dan perilaku aktual mencelakai diri sendiri secara offline dan menemukan bahwa konten semacam itu memiliki efek emosional yang negatif pada beberapa pengguna. Penelitian ini juga melaporkan bukti awal bahwa unggahan online memengaruhi perilaku offline, tetapi tidak sampai pada kesimpulan hubungan sebab-akibat. Pada saat yang sama, beberapa manfaat bagi mereka yang terlibat dengan konten mencelakai diri sendiri secara online juga telah disarankan. Instagram telah menerbitkan sumber daya yang dapat membantu pengguna yang membutuhkan dukungan.

Risiko Sharenting

Sharenting adalah ketika orang tua memposting konten online, termasuk gambar, tentang anak-anak mereka. Instagram adalah salah satu saluran media sosial paling populer untuk sharenting. Tagar #letthembelittle berisi lebih dari 10 juta gambar yang berkaitan dengan anak-anak di Instagram. Bare 2020 menganalisis 300 gambar yang dipilih secara acak dan tersedia untuk umum di bawah tagar tersebut dan menemukan bahwa gambar-gambar tersebut cenderung mengandung informasi pribadi anak-anak, termasuk nama, usia, dan lokasi.

Kecanduan Instagram

Sanz-Blas dkk. 2019 menunjukkan bahwa pengguna yang merasa bahwa mereka menghabiskan terlalu banyak waktu di Instagram melaporkan tingkat "kecanduan" yang lebih tinggi terhadap Instagram, yang pada gilirannya terkait dengan tingkat stres yang dilaporkan secara mandiri yang disebabkan oleh aplikasi tersebut. Dalam sebuah penelitian yang berfokus pada hubungan antara berbagai kebutuhan psikologis dan "kecanduan" terhadap Instagram oleh mahasiswa, Foroughi et al. 2021 menemukan bahwa keinginan untuk diakui dan hiburan adalah prediktor kecanduan mahasiswa terhadap Instagram. Selain itu, penelitian tersebut membuktikan bahwa kecanduan Instagram berdampak negatif pada kinerja akademik. Selain itu, Gezgin & Mihci 2020 menemukan bahwa penggunaan Instagram yang sering berkorelasi dengan kecanduan ponsel pintar.

Dampak terhadap bisnis

Instagram dapat membantu mempromosikan produk dan layanan komersial. Platform ini dapat dibedakan dari platform media sosial lainnya karena fokusnya pada komunikasi visual, yang bisa sangat efektif bagi pemilik bisnis. Platform ini juga dapat menghasilkan keterlibatan yang tinggi, yang disebabkan oleh basis pengguna yang besar dan tingkat pertumbuhan yang tinggi. Platform ini juga dapat membantu entitas komersial menghemat biaya branding, karena dapat digunakan secara gratis bahkan untuk tujuan komersial. Namun, sifat inheren visual dari platform ini dalam beberapa hal dapat merugikan penyajian konten.

Karakteristik dan perilaku pengguna

Instagram: Sejarah, Fitur dan alat Instagram, Studi ilmiah 
Aplikasi Instagram, berjalan pada sistem operasi Android

Pengguna

Setelah dirilis pada bulan Oktober 2010, Instagram memiliki satu juta pengguna terdaftar pada bulan Desember 2010. Pada bulan Juni 2011, Instagram mengumumkan bahwa mereka memiliki 5 juta pengguna, yang meningkat menjadi 10 juta pada bulan September. Pertumbuhan ini terus berlanjut hingga 30 juta pengguna pada bulan April 2012, 80 juta pada bulan Juli 2012, 100 juta pada bulan Februari 2013, 130 juta pada bulan Juni 2013, 150 juta pada bulan September 2013, 300 juta pada bulan Desember 2014, 400 juta pada bulan September 2015, 500 juta pada bulan Juni 2016, 600 juta pada bulan Desember 2016, 700 juta pada bulan April 2017, dan 800 juta pada bulan September 2017.

Pada bulan Juni 2011, Instagram telah melewati 100 juta foto yang diunggah ke layanan ini. Jumlah ini meningkat menjadi 150 juta pada bulan Agustus 2011, dan pada bulan Juni 2013, terdapat lebih dari 16 miliar foto di layanan ini. Pada bulan Oktober 2015, ada lebih dari 40 miliar foto.

Pada bulan Oktober 2016, Instagram Stories mencapai 100 juta pengguna aktif, dua bulan setelah diluncurkan. Jumlah ini meningkat menjadi 150 juta pada Januari 2017, 200 juta pada bulan April, melampaui pertumbuhan pengguna Snapchat, dan 250 juta pengguna aktif pada Juni 2017.

Pada bulan April 2017, Instagram Direct memiliki 375 juta pengguna bulanan.

Demografi

Pada tahun 2014, pengguna Instagram terbagi rata dengan 50% pemilik iPhone dan 50% pemilik Android. Meskipun Instagram memiliki format yang netral dari segi gender, 68% pengguna Instagram adalah perempuan dan 32% laki-laki. Penggunaan Instagram secara geografis terlihat lebih banyak digunakan di wilayah perkotaan karena 17% orang dewasa di Amerika Serikat yang tinggal di wilayah perkotaan menggunakan Instagram, sementara hanya 11% orang dewasa di wilayah pinggiran kota dan pedesaan yang menggunakannya. Meskipun Instagram mungkin terlihat sebagai salah satu situs yang paling banyak digunakan untuk berbagi foto, hanya 7% unggahan foto harian, di antara empat platform berbagi foto teratas, yang berasal dari Instagram. Instagram telah terbukti menarik minat generasi muda dengan 90% dari 150 juta pengguna berusia di bawah 35 tahun. Dari Juni 2012 hingga Juni 2013, Instagram telah meningkatkan jumlah penggunanya hingga dua kali lipat. Dalam hal pendapatan, 15% dari pengguna internet di Amerika Serikat yang berpenghasilan kurang dari $30.000 per tahun menggunakan Instagram, sementara 14% dari mereka yang berpenghasilan $30.000 hingga $50.000, dan 12% dari pengguna yang berpenghasilan lebih dari $50.000 per tahun menggunakan Instagram. Sehubungan dengan demografi pendidikan, responden dengan pendidikan perguruan tinggi terbukti menjadi yang paling aktif di Instagram dengan 23%. Di belakangnya, lulusan perguruan tinggi terdiri dari 18% dan pengguna dengan ijazah sekolah menengah atas atau kurang dari 15%. Di antara para pengguna Instagram ini, 24% mengatakan bahwa mereka menggunakan aplikasi ini beberapa kali dalam sehari.

Perilaku pengguna

Penelitian yang sedang berlangsung terus mengeksplorasi bagaimana konten media di platform memengaruhi keterlibatan pengguna. Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa media yang menampilkan wajah seseorang menerima lebih banyak 'like' dan komentar dan menggunakan filter yang meningkatkan kehangatan, eksposur, dan kontras juga meningkatkan keterlibatan. Pengguna lebih cenderung terlibat dengan gambar yang menggambarkan individu yang lebih sedikit dibandingkan dengan kelompok dan juga lebih cenderung terlibat dengan konten yang belum diberi watermark, karena mereka menganggap konten ini kurang orisinal dan dapat diandalkan dibandingkan dengan konten yang dibuat oleh pengguna. Baru-baru ini Instagram telah menghadirkan opsi bagi pengguna untuk mengajukan permohonan lencana akun terverifikasi; namun, hal ini tidak menjamin setiap pengguna yang mengajukan permohonan akan mendapatkan tanda centang biru terverifikasi.

Motif penggunaan Instagram di kalangan remaja utamanya adalah untuk melihat postingan, khususnya untuk kepentingan interaksi sosial dan rekreasi. Sebaliknya, tingkat persetujuan yang diungkapkan dalam membuat postingan Instagram lebih rendah, yang menunjukkan bahwa penekanan Instagram pada komunikasi visual diterima secara luas oleh remaja dalam komunikasi sosial.

Aktivisme performatif

Mulai bulan Juni 2020, Instagram lebih banyak digunakan sebagai platform untuk gerakan keadilan sosial termasuk gerakan Black Lives Matter. Hal ini telah mengubah cara orang menyikapi aktivisme, menciptakan kurangnya konsistensi dalam protes, dan tidak diterima secara luas. Yang paling menonjol pada tahun 2020, Shirien Damra [en] membagikan ilustrasi dan penghormatan yang ia buat untuk George Floyd setelah pembunuhannya, dan menghasilkan lebih dari 3,4 juta "suka", diikuti oleh banyak reproduksi offline dari ilustrasi tersebut. Aktivisme berbasis Instagram (dan juga media sosial lainnya) telah dikritik dan dianggap sebagai aktivisme yang performatif, reduksionis, dan terlalu fokus pada estetika.

Penerimaan

Penghargaan

Instagram adalah runner-up untuk "Best Mobile App" di TechCrunch Crunchies 2010 pada bulan Januari 2011. Pada bulan Mei 2011, Fast Company mendaftarkan CEO Kevin Systrom di peringkat 66 dalam "The 100 Most Creative People in Business in 2011". Pada bulan Juni 2011, Inc. memasukkan pendiri Systrom dan Krieger dalam daftar "30 Under 30" tahun 2011.

Instagram memenangkan "Best Locally Made App" di SF Weekly Web Awards pada bulan September 2011. Majalah 7x7Magazine edisi September 2011 menampilkan Systrom dan Krieger di sampul "The Hot 20 2011". Pada bulan Desember 2011, Apple Inc. menobatkan Instagram sebagai "App of the Year" untuk tahun 2011. Pada tahun 2015, Instagram dinobatkan sebagai No. 1 oleh Mashable dalam daftar "The 100 best iPhone apps of all time," yang mencatat Instagram sebagai "salah satu jejaring sosial paling berpengaruh di dunia." Instagram masuk dalam daftar "50 Best Android Applications for 2013" dari Time.

Kesehatan jiwa

Pada bulan Mei 2017, sebuah survei yang dilakukan oleh Royal Society for Public Health di Britania Raya, yang melibatkan 1.479 orang berusia 14-24 tahun, meminta mereka untuk menilai platform media sosial berdasarkan tingkat kecemasan, depresi, kesepian, perundungan, hingga citra tubuh, dan menyimpulkan bahwa Instagram merupakan platform media sosial yang "paling buruk bagi kesehatan jiwa anak muda". Beberapa orang berpendapat bahwa hal tersebut dapat menyebabkan ketergantungan digital, sementara survei yang sama juga melihat efek positifnya, termasuk ekspresi diri, identitas diri, dan pembangunan komunitas. Menanggapi survei tersebut, Instagram menyatakan bahwa "Menjaga Instagram sebagai tempat yang aman dan mendukung bagi kaum muda adalah prioritas utama". Jika beberapa akun melanggar pedoman komunitas Instagram, mereka akan mengambil tindakan, yang dapat mencakup pemblokiran (banned) terhadap akun-akun tersebut.

Pada tahun 2017, para peneliti dari Universitas Harvard dan Universitas Vermont mendemonstrasikan alat pembelajaran mesin (learning machine tool) yang berhasil mengungguli tingkat keberhasilan diagnostik dokter umum untuk depresi. Alat ini menggunakan analisis warna, komponen metadata, dan deteksi wajah dari feed pengguna.

Pada tahun 2019, Instagram mulai menguji coba menyembunyikan jumlah like untuk postingan yang dibuat oleh penggunanya, dan fitur ini nantinya akan tersedia untuk semua orang.

Korelasi telah dibuat antara konten Instagram dan ketidakpuasan terhadap tubuh seseorang, sebagai akibat dari orang-orang yang membandingkan diri mereka dengan pengguna lain. Dalam sebuah survei baru-baru ini, separuh dari responden mengakui perilaku mengedit foto yang telah dikaitkan dengan masalah citra tubuh.

Pada Oktober 2021, CNN menerbitkan sebuah artikel dan wawancara dengan dua wanita muda, Ashlee Thomas dan Anastasia Vlasova, yang mengatakan bahwa Instagram membahayakan nyawa mereka karena memiliki efek toksik pada pola makan mereka.

Komentar negatif

Menanggapi komentar-komentar kasar dan negatif pada foto-foto pengguna, Instagram telah melakukan upaya untuk memberikan kontrol lebih besar kepada pengguna atas postingan mereka dan kolom komentar yang menyertainya. Pada bulan Juli 2016, Instagram mengumumkan bahwa pengguna akan dapat mematikan komentar untuk postingan mereka, serta mengontrol bahasa yang digunakan dalam komentar dengan memasukkan kata-kata yang dianggap kasar, yang nantinya akan memblokir komentar yang sesuai agar tidak muncul. Setelah pengumuman pada Juli 2016, kemampuan untuk memblokir kata-kata tertentu mulai diluncurkan pada awal Agustus untuk para selebritis, diikuti oleh pengguna umum pada bulan September. Pada bulan Desember, perusahaan mulai meluncurkan kemampuan bagi pengguna untuk mematikan komentar dan, mengubah akun menjadi privat, hingga menghapus pengikut.

Pada bulan Juni 2017, Instagram mengumumkan bahwa mereka akan secara otomatis mencoba menyaring komentar yang bersifat ofensif, melecehkan, dan "spam" secara default. Sistem ini dibangun menggunakan algoritme pembelajaran mendalam yang dikembangkan Facebook yang dikenal sebagai DeepText (pertama kali diimplementasikan di jejaring sosial untuk mendeteksi komentar spam), yang memanfaatkan teknik pemrosesan bahasa alami, dan juga dapat memfilter berdasarkan kata kunci yang ditentukan pengguna.

Pada bulan September 2017, perusahaan mengumumkan bahwa pengguna publik akan dapat membatasi siapa saja yang dapat mengomentari konten mereka, seperti hanya pengikut mereka atau orang yang mereka ikuti. Pada saat yang sama, mereka juga memperbarui filter komentar otomatisnya untuk mendukung bahasa-bahasa tambahan.

Pada bulan Juli 2019, layanan ini mengumumkan bahwa mereka akan memperkenalkan sistem untuk secara proaktif mendeteksi komentar problematik dan mendorong pengguna untuk mempertimbangkan kembali komentar mereka, serta memungkinkan pengguna untuk "membatasi" kemampuan orang lain untuk berkomunikasi dengan mereka, sambil mengutip bahwa pengguna yang lebih muda merasa bahwa sistem pemblokiran yang ada saat ini terlalu berlebihan.

Sebuah penelitian pada April 2022 oleh Center for Countering Digital Hate menemukan bahwa Instagram gagal menindaklanjuti 90% pesan langsung (DM) bernada menghina yang dikirim ke lima wanita terkenal, meskipun DM tersebut telah dilaporkan ke moderator. Para peserta penelitian ini termasuk aktris Amber Heard, jurnalis Bryony Gordon, presenter televisi Rachel Riley, aktivis Jamie Klingler, dan pendiri majalah Sharan Dhaliwal. Instagram membantah hasil kesimpulan penelitian tersebut.

Budaya

Pada tanggal 9 Agustus 2012, musisi Inggris Ellie Goulding merilis video musik baru untuk lagunya yang berjudul "Anything Could Happen." Video ini hanya berisi foto-foto Instagram kiriman penggemar yang menggunakan berbagai filter untuk merepresentasikan kata-kata atau lirik dari lagu tersebut, dan lebih dari 1.200 foto yang berbeda dikirimkan.

Keamanan

Pada bulan Agustus 2017, muncul laporan bahwa sebuah bug dalam alat pengembang Instagram telah memungkinkan "satu atau lebih individu" untuk mendapatkan akses ke informasi kontak, khususnya alamat email dan nomor telepon, dari beberapa akun terverifikasi terkenal, termasuk pengguna yang paling banyak diikuti, Selena Gomez. Perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah "memperbaiki bug tersebut dengan cepat" dan sedang melakukan investigasi. Namun, pada bulan berikutnya, rincian lebih lanjut muncul, dengan sekelompok peretas menjual informasi kontak secara online, dengan jumlah akun yang terpengaruh dalam "jutaan" daripada batasan yang diasumsikan sebelumnya pada akun terverifikasi. Beberapa jam setelah peretasan, database yang dapat dicari diposting secara online, dengan biaya $10 per pencarian. The Daily Beast diberikan sampel akun yang terkena dampak, dan dapat mengonfirmasi bahwa, meskipun banyak alamat email yang dapat ditemukan dengan pencarian Google di sumber publik, beberapa tidak memberikan hasil pencarian Google yang relevan dan dengan demikian berasal dari sumber pribadi. The Verge menulis bahwa perusahaan keamanan siber RepKnight telah menemukan informasi kontak untuk beberapa aktor, musisi, dan atlet, dan akun penyanyi Selena Gomez digunakan oleh para peretas untuk memposting foto-foto telanjang mantan pacarnya, Justin Bieber. Perusahaan tersebut mengakui bahwa "kami tidak dapat menentukan akun spesifik mana yang mungkin terkena dampaknya", tetapi percaya bahwa "itu adalah persentase yang rendah dari akun Instagram", meskipun TechCrunch menyatakan dalam laporannya bahwa enam juta akun terkena dampak peretasan tersebut, dan bahwa "Instagram melayani lebih dari 700 juta akun; enam juta bukanlah jumlah yang kecil".

Pada tahun 2019, Apple menarik aplikasi yang memungkinkan pengguna menguntit (stalk) orang di Instagram dengan mengorek akun dan mengumpulkan data.

Iran memiliki pemblokiran DPI untuk Instagram.

Kepemilikan konten

Pada tanggal 17 Desember 2012, Instagram mengumumkan perubahan pada kebijakan Ketentuan Layanannya, dengan menambahkan kalimat berikut:

Untuk membantu kami memberikan konten atau promosi berbayar atau bersponsor yang menarik, Anda setuju bahwa bisnis atau entitas lain dapat membayar kami untuk menampilkan nama pengguna, kemiripan, foto (beserta metadata terkait), dan/atau tindakan yang Anda lakukan, sehubungan dengan konten atau promosi berbayar atau bersponsor, tanpa kompensasi apa pun kepada Anda.

Tidak ada pilihan bagi pengguna untuk memilih keluar dari Ketentuan Layanan yang telah diubah tanpa menghapus akun mereka sebelum kebijakan baru ini mulai berlaku pada tanggal 16 Januari 2013. Langkah ini menuai kritik keras dari para pengguna, sehingga mendorong CEO Instagram Kevin Systrom untuk menulis sebuah posting blog satu hari kemudian, mengumumkan bahwa mereka akan "menghapus" bahasa yang menyinggung dari kebijakan tersebut. Mengutip salah tafsir tentang niatnya untuk "mengkomunikasikan bahwa kami ingin bereksperimen dengan iklan inovatif yang dirasa tepat di Instagram", Systrom juga menyatakan bahwa itu adalah "kesalahan kami bahwa bahasa ini membingungkan" dan bahwa "bukan niat kami untuk menjual foto Anda". Lebih lanjut, dia menulis bahwa mereka akan bekerja pada "bahasa yang diperbarui dalam persyaratan untuk memastikan hal ini jelas".

Perubahan kebijakan dan reaksi yang ditimbulkannya, menyebabkan berbagai pesaing layanan berbagi foto lainnya, menggunakan kesempatan ini untuk "mencoba memikat pengguna" dengan mempromosikan layanan mereka yang ramah privasi, dan beberapa layanan mengalami peningkatan substansial dalam momentum dan pertumbuhan pengguna menyusul berita tersebut. Pada tanggal 20 Desember, Instagram mengumumkan bahwa bagian iklan dari kebijakan tersebut akan dikembalikan ke versi awal pada bulan Oktober 2010. The Verge menulis tentang kebijakan itu juga, bagaimanapun, mencatat bahwa kebijakan awal memberikan hak kepada perusahaan untuk "menempatkan iklan dan promosi semacam itu di Layanan Instagram atau di, tentang, atau dalam hubungannya dengan Konten Anda", yang berarti bahwa "Instagram selalu memiliki hak untuk menggunakan foto Anda dalam iklan, hampir dengan cara apa pun yang diinginkannya. Kita bisa saja mengalami kehebohan yang sama persis minggu lalu, atau setahun yang lalu, atau pada hari peluncuran Instagram".

Pembaruan kebijakan ini juga memperkenalkan klausul arbitrase, yang tetap ada meskipun bahasa yang berkaitan dengan iklan dan konten pengguna telah dimodifikasi.

Akuisisi Facebook sebagai pelanggaran hukum antimonopoli AS

Profesor Columbia Law School, Tim Wu [en], memberikan pembicaraan di depan umum untuk menjelaskan bahwa pembelian Instagram oleh Facebook pada tahun 2012 adalah sebuah kejahatan. Sebuah artikel New York Post yang diterbitkan pada tanggal 26 Februari 2019, melaporkan bahwa "FTC telah menemukan [sebuah dokumen] dari seorang eksekutif Facebook berpangkat tinggi yang mengatakan bahwa alasan perusahaan membeli Instagram adalah untuk menghilangkan pesaing potensial". Seperti yang dijelaskan Wu, hal ini merupakan pelanggaran hukum antimonopoli AS (lihat monopoli). Wu menyatakan bahwa dokumen ini merupakan email langsung dari Mark Zuckerberg, sedangkan artikel Post menyatakan bahwa sumber mereka menolak untuk mengatakan apakah eksekutif tingkat tinggi tersebut adalah CEO. Artikel tersebut melaporkan bahwa FTC "telah membentuk gugus tugas untuk meninjau "perilaku anti-persaingan" di dunia teknologi di tengah kekhawatiran bahwa perusahaan-perusahaan teknologi tumbuh terlalu kuat. Gugus tugas ini akan melihat "berbagai macam solusi" jika menemukan "kerugian kompetitif," kata direktur biro persaingan usaha FTC, Bruce Hoffman, kepada para wartawan."

Iklan algoritmik dengan ancaman pemerkosaan

Pada tahun 2016, Olivia Solon, seorang reporter The Guardian, mengunggah tangkapan layar ke profil Instagram-nya dari sebuah email yang ia terima yang berisi ancaman pemerkosaan dan pembunuhan terhadap dirinya. Unggahan foto tersebut telah menerima tiga suka dan banyak komentar, dan pada bulan September 2017, algoritme perusahaan mengubah foto tersebut menjadi iklan yang dapat dilihat oleh saudara perempuan Solon. Seorang juru bicara Instagram meminta maaf dan mengatakan kepada The Guardian bahwa "Kami minta maaf hal ini terjadi - ini bukanlah pengalaman yang kami inginkan untuk dialami oleh seseorang. Postingan pemberitahuan ini muncul sebagai bagian dari upaya untuk mendorong keterlibatan di Instagram. Postingan tersebut umumnya diterima oleh sebagian kecil teman Facebook seseorang." Seperti yang dicatat oleh media teknologi, insiden ini terjadi pada saat yang sama perusahaan induk Facebook sedang berada di bawah pengawasan karena algoritma dan kampanye iklannya yang digunakan untuk tujuan ofensif dan negatif.

Eksploitasi manusia

Pada Mei 2021, The Washington Post menerbitkan laporan yang merinci "pasar gelap" agen tenaga kerja tak berizin yang memikat pekerja migran dari Afrika dan Asia untuk dipekerjakan sebagai pembantu rumah tangga di negara-negara Teluk Persia, dan menggunakan unggahan Instagram yang berisi informasi pribadi mereka (termasuk dalam beberapa kasus, nomor paspor) untuk memasarkannya. Instagram menghapus 200 akun yang telah dilaporkan oleh Post, dan seorang juru bicara menyatakan bahwa Instagram menanggapi kegiatan ini "dengan sangat serius", menonaktifkan 200 akun yang ditemukan oleh Post terlibat dalam kegiatan ini, dan terus mengembangkan sistem untuk secara otomatis mendeteksi dan menonaktifkan akun yang terlibat dalam eksploitasi manusia.

Pembaruan Juli 2022

Pada bulan Juli 2022, Instagram mengumumkan serangkaian pembaruan yang segera mendapat reaksi keras dari para penggunanya. Perubahan tersebut termasuk feed yang lebih fokus pada algoritme konten Instagram, postingan foto dan video layar penuh, dan mengubah format semua videonya menjadi Reels. Kritik utama untuk pembaruan ini adalah Instagram menjadi lebih seperti TikTok, alih-alih berbagi foto. Reaksi ini berawal dari postingan Instagram dan petisi Change.org yang dibuat oleh fotografer Tati Bruening (dengan nama pengguna @illumitati) pada tanggal 23 Juli 2022, dengan pernyataan "Jadikan Instagram sebagai Instagram lagi. (Berhentilah mencoba menjadi tiktok, saya hanya ingin melihat foto-foto lucu teman-teman saya.) Hormat kami, semuanya.". Unggahan dan petisi tersebut mendapatkan perhatian utama setelah influencer Kylie Jenner dan Kim Kardashian mengunggah ulang unggahan Instagram tersebut; kemudian, unggahan asli tersebut mendapatkan lebih dari 2 juta suka di Instagram dan lebih dari 275.000 tanda tangan di Change.org. Instagram menarik kembali pembaruan tersebut pada tanggal 28 Juli, dengan Meta mengatakan, "Kami menyadari bahwa perubahan pada aplikasi dapat menjadi sebuah penyesuaian, dan meskipun kami percaya bahwa Instagram perlu berevolusi seiring dengan perubahan dunia, kami ingin meluangkan waktu untuk memastikan bahwa kami melakukan hal ini dengan benar."

Penyensoran dan pembatasan konten

Obat-obatan terlarang

Instagram telah menjadi sasaran kritik karena para penggunanya mempublikasikan gambar-gambar narkoba yang mereka jual di platform tersebut. Pada tahun 2013, BBC menemukan bahwa para pengguna, yang sebagian besar berada di Amerika Serikat, memposting gambar obat yang mereka jual, melampirkan tagar tertentu, dan kemudian menyelesaikan transaksi melalui aplikasi pesan instan seperti WhatsApp. Tagar terkait telah diblokir sebagai bagian dari tanggapan perusahaan dan juru bicara yang terlibat dengan BBC menjelaskan:

Instagram memiliki seperangkat aturan yang jelas tentang apa yang diperbolehkan dan tidak diperbolehkan di situs. Kami mendorong orang-orang yang menemukan konten ilegal atau tidak pantas untuk melaporkannya kepada kami menggunakan alat pelaporan yang ada di samping setiap foto, video, atau komentar, sehingga kami dapat mengambil tindakan. Orang tidak dapat membeli barang di Instagram, kami hanyalah tempat di mana orang berbagi foto dan video.

Namun, insiden baru perdagangan obat terlarang telah terjadi setelah pengungkapan tahun 2013, dengan Facebook, Inc, perusahaan induk Instagram, meminta pengguna yang menemukan konten semacam itu untuk melaporkan materi tersebut, yang kemudian akan ditinjau oleh "tim khusus" yang akan meninjau informasi tersebut.

Pada tahun 2019, Facebook mengumumkan bahwa influencer tidak lagi dapat memposting promosi vape, produk tembakau, dan senjata di Facebook dan Instagram.

Tubuh wanita

Pada bulan Oktober 2013, Instagram menghapus akun fotografer Kanada, Petra Collins [en], setelah ia memposting foto dirinya yang memperlihatkan sedikit rambut kemaluan di atas bagian atas bikini yang dipakainya. Collins mengklaim bahwa penghapusan akun tersebut tidak berdasar karena tidak melanggar syarat dan ketentuan Instagram. Audra Schroeder dari The Daily Dot lebih lanjut menulis bahwa "syarat penggunaan Instagram menyatakan pengguna tidak dapat memposting "foto-foto porno atau sugestif secara seksual", tapi siapa yang sebenarnya bisa memutuskan hal itu? Anda memang bisa menemukan lebih banyak foto yang bernuansa seksual di situs ini dibandingkan foto Collins, di mana wanita menunjukkan sisi "feminitas" yang "biasa" dilihat dan diterima oleh dunia." Nick Drewe dari The Daily Beast menulis laporan pada bulan yang sama yang berfokus pada tagar yang tidak dapat dicari oleh pengguna, termasuk #sex, #bubblebutt, dan #ballsack, meskipun mengizinkan #faketits, #gunsforsale, dan #sexytimes, dan menyebut ketidaksesuaian itu "tidak masuk akal dan tidak konsisten". Insiden serupa terjadi pada Januari 2015, ketika Instagram menghapus akun agensi fesyen Australia, Sticks and Stones Agency, karena foto yang menampilkan rambut kemaluan yang menjulur keluar dari bawahan bikini, dan Maret 2015, ketika foto-foto artis dan penyair Rupi Kaur yang memperlihatkan darah haid di pakaiannya dihapus, sehingga memicu unggahan di akun Facebook dan Tumblr-nya yang bertuliskan "Kami tidak akan disensor" dan mendapatkan lebih dari 11.000 share.

Insiden ini telah memicu kampanye #FreetheNipple, yang bertujuan untuk menentang penghapusan foto-foto yang menampilkan puting wanita oleh Instagram. Meskipun Instagram belum memberikan banyak komentar tentang kampanye tersebut, penjelasan dari CEO Kevin Systrom pada bulan Oktober 2015 menyoroti pedoman konten Apple untuk aplikasi yang diterbitkan melalui App Store, termasuk Instagram, di mana aplikasi harus menetapkan peringkat usia yang sesuai untuk pengguna, dengan peringkat aplikasi saat ini adalah 12+ tahun. Namun, pernyataan ini juga dipertanyakan karena aplikasi lain dengan konten yang lebih eksplisit diizinkan di toko, kurangnya konsekuensi bagi pria yang mengekspos tubuh mereka di Instagram, dan perlakuan yang tidak konsisten terhadap apa yang dianggap sebagai eksposur yang tidak pantas terhadap tubuh wanita.

Pemerintah Iran menawarkan suap kepada moderator hingga $9.000 untuk menghapus akun tertentu, dengan Masih Alinejad sebagai target utama.

Penyensoran oleh negara

Penyensoran Instagram telah terjadi di beberapa negara yang berbeda diantaranya;

Amerika Serikat

Pada tanggal 11 Januari 2020, Instagram dan perusahaan induknya, Facebook, Inc. menghapus unggahan "yang menyuarakan dukungan kepada komandan Iran yang terbunuh, Qassem Soleimani, untuk mematuhi sanksi AS".

Pada tanggal 30 Oktober 2020, Instagram untuk sementara waktu menghapus tab "terbaru" pada halaman tagar untuk mencegah penyebaran misinformasi terkait pemilihan presiden Amerika Serikat tahun 2020. Pada tanggal 7 Januari 2021, Presiden Amerika Serikat Donald Trump diblokir dari Instagram "tanpa batas waktu". Zuckerberg menyatakan, "Kami percaya bahwa risiko mengizinkan Presiden untuk terus menggunakan layanan kami selama periode ini terlalu besar."

Beberapa hari setelah Facebook mengubah namanya menjadi Meta, seorang seniman dan ahli teknologi asal Australia, Thea-Mai Baumann, kehilangan akses ke akun Instagram @metaverse miliknya. Bauman mencoba mendapatkan kembali aksesnya selama satu bulan, namun tidak berhasil. Baru setelah The New York Times menerbitkan cerita tersebut dan menghubungi departemen humas Meta, aksesnya dipulihkan.

Iran

Pada September 2022, Instagram adalah salah satu situs media sosial global terakhir yang tersedia secara bebas di Iran. Instagram populer di kalangan warga Iran karena dianggap sebagai jalan keluar untuk kebebasan dan "jendela dunia". Namun, Iran telah menjatuhkan hukuman penjara kepada beberapa warganya karena unggahan yang dibuat di akun Instagram mereka. Pemerintah Iran juga memblokir Instagram secara berkala selama protes anti-pemerintah [en]. Pada Juli 2021, Instagram untuk sementara menyensor video dengan frasa "kematian untuk Khamenei".

Aplikasi ini diblokir bersama dengan Whatsapp secara permanen mulai September 2022, kecuali untuk turis dan perusahaan yang memintanya.

Korea Utara

Beberapa hari setelah insiden kebakaran yang terjadi di Hotel Koryo di Korea Utara pada tanggal 11 Juni 2015, pihak berwenang mulai memblokir Instagram untuk mencegah foto-foto insiden tersebut tersebar.

Kuba

Pemerintah Kuba memblokir akses ke beberapa platform media sosial, termasuk Instagram, untuk mengekang penyebaran informasi selama unjuk rasa Kuba 2021.

Rusia

Pada 11 Maret 2022, Rusia mengumumkan akan memblokir Instagram karena dugaan "seruan untuk melakukan kekerasan terhadap pasukan Rusia" di platform tersebut yang sedang berlangsung selama invasi Rusia ke Ukraina pada 2022. Pada tanggal 14 Maret, larangan tersebut mulai berlaku, dengan hampir 80 juta pengguna kehilangan akses ke Instagram.

Tiongkok

Instagram telah diblokir oleh Tiongkok setelah unjuk rasa Hong Kong tahun 2014 karena banyak konfrontasi dengan polisi dan insiden yang terjadi selama protes direkam dan difoto. Hong Kong dan Makau tidak terpengaruh karena mereka adalah bagian dari wilayah administrasi khusus Tiongkok.

Turki

Turki juga dikenal dengan sensor internetnya yang ketat dan secara berkala memblokir media sosial termasuk Instagram.

Statistik

Pada 7 Januari 2023, orang yang paling banyak diikuti adalah pemain sepak bola profesional asal Portugal, Cristiano Ronaldo, dengan lebih dari 530 juta pengikut. Pada 7 Januari 2023, foto yang paling banyak disukai di Instagram adalah korsel foto dari pesepak bola Lionel Messi yang merayakan kemenangan Piala Dunia FIFA 2022, postingan tersebut memiliki lebih dari 74 juta suka. Instagram adalah aplikasi seluler kedua yang paling banyak diunduh pada tahun 2022.[butuh rujukan]

Sistem

Instagram ditulis dalam bahasa Python.

Kecerdasan buatan (AI) Instagram menjelaskan konten untuk orang dengan gangguan penglihatan yang menggunakan pembaca layar.

Dalam budaya populer

  • Social Animals (film dokumenter 2018) ''Social Animals'' (film dokumenter): Film dokumenter tentang tiga remaja yang tumbuh di Instagram.
  • Perawagawan Instagram: istilah untuk model yang mendapatkan kesuksesan mereka sebagai hasil dari banyaknya pengikut yang mereka miliki di Instagram
  • Instapoetry: gaya puisi yang dibentuk dengan membagikan gambar puisi pendek karya penyair di Instagram.
  • Instagram Pier: area kerja kargo di Hong Kong yang mendapatkan julukannya karena popularitasnya di Instagram

Lihat juga

Catatan

Referensi

Bacaan lebih lanjut

  • Frier, Sarah (2020). No Filter: The Inside Story of Instagram. Simon & Schuster. ISBN 978-1-982126-80-3. 

Pranala luar

Tags:

Instagram SejarahInstagram Fitur dan alat Instagram Studi ilmiahInstagram Dampak terhadap bisnisInstagram Karakteristik dan perilaku penggunaInstagram PenerimaanInstagram Penyensoran dan pembatasan kontenInstagram StatistikInstagram SistemInstagram Dalam budaya populerInstagram Lihat jugaInstagram CatatanInstagram ReferensiInstagram Bacaan lebih lanjutInstagram Pranala luarInstagramAndroid (sistem operasi)DesktopFilter (media sosial)Jejaring sosialLayanan hos videoMeta PlatformsTagarTombol sukaUmpan webWindows 10

🔥 Trending searches on Wiki Bahasa Indonesia:

Bene DionHamengkubuwana IXFilm pornoAngketSerangan Umum 1 Maret 1949Nomor telepon di IndonesiaPolitik EtisSalim GroupPengeboman Pearl HarborKabupaten BandungGunung BromoNisfu Sya'banNadiem MakarimAli bin Abi ThalibDaftar anggota JKT48Le SserafimAhmad SahroniGolden State WarriorsLinkedInMa'ruf AminPemilihan umum Presiden Indonesia 2024Didi RiyadiSembilan NagaCinta Pertama AyahKerusuhan PosoDaftar presiden IndonesiaDaftar kecabangan TNI Angkatan DaratDewan Perwakilan Rakyat Daerah ProvinsiDoa RosarioPartai DemokratBologna F.C. 1909Kartika PutriLion ParcelKepulauan Bangka BelitungKota MalangTimor LesteHamengkubuwana XTanda titik duaBambang TrisnohadiBaratPartai Amanat NasionalDaftar kabupaten dan kota di Jawa BaratLiga Eropa UEFA 2023–2024Jerome PolinA.M. HendropriyonoHalaman UtamaXVideosKeluarga BaswedanVideo viralMunkar (film)Universitas TerbukaSandiaga UnoTentara Nasional IndonesiaNgeri-Ngeri Sedap (film)Ilmu padiAustraliaHadi TjahjantoGerakan Aceh MerdekaHak Angket Dewan Perwakilan RakyatKereta Api IndonesiaChatGPTTokopediaKKN di Desa Penari (film)2Kalimantan BaratUniversitas IndonesiaZainal Arifin MochtarAnwar UsmanSistem parlementerAhmad YaniDaftar presiden Amerika SerikatQueen of TearsThe Boys (seri televisi 2019)Chairul TanjungWismoyo ArismunandarAuroraZeusPerang Aceh🡆 More