Perangkat Lunak Telegram: Perusahaan asal Rusia

Telegram adalah sebuah aplikasi layanan pengirim pesan instan multiplatform berbasis awan yang bersifat gratis dan nirlaba.

Klien Telegram tersedia untuk perangkat telepon seluler (Android, iOS, Windows Phone, Ubuntu Touch) dan sistem perangkat komputer (Windows, macOS, Linux), Tersedia dalam versi web yang bernama WebK dan WebZ, termasuk aplikasi tidak resmi yang menggunakan protokol Telegram. Para pengguna dapat mengirim pesan dan bertukar foto, video, stiker, audio, dan tipe berkas lainnya. Telegram juga menyediakan fitur opsional enkripsi end-to-end, yang digunakan pada Secret Chat dan Panggilan suara/video. Pertama kali diluncurkan pada 14 Februari 2013 di perangkat iOS dan Android pada 20 Oktober 2013. Server Telegram terdistribusi dengan lima pusat data yang terpisah di seluruh dunia, sedangkan pusat operasional terletak di Dubai, Uni Emirat Arab.

Telegram
Cuplikan
Telegram berjalan di Android (sAndroid, tangkapan layar diambil pada tahun 2023
Telegram berjalan di Android (sAndroid, tangkapan layar diambil pada tahun 2023
PengembangTelegram Messenger LLP
Rilis perdanaAgustus 2013 (2013-08)
Rilis stabil
Android9.5.4 / 16 Maret 2023; 11 bulan lalu (2023-03-16)
iOS,
iPadOS
9.5.3 / 14 Maret 2023; 11 bulan lalu (2023-03-14)
macOS9.5.2 / 17 Maret 2023; 11 bulan lalu (2023-03-17)
Windows (Microsoft Store)4.7.0 / 20 Maret 2023; 10 bulan lalu (2023-03-20)
Windows,
macOS,
Linux (Desktop)
4.7.0 / 20 Maret 2023; 10 bulan lalu (2023-03-20)
Repositori Sunting ini di Wikidata
Sistem operasiAndroid, iOS, Windows Phone, Ubuntu Touch, MS Windows, Linux, OS X
Ukuran23 MB (Android)
180.3 MB (iOS)
49,3 MB (Windows Phone)
Tersedia dalamBahasa Inggris, Bahasa Arab, Bahasa Spanyol, Bahasa Jerman, Bahasa Indonesia, Bahasa Italia, Bahasa Korea, Bahasa Belanda, Bahasa Portugis (Brasil dan Portugal)
JenisPesan Instan
LisensiGPL v2 (klien)
Sumber-tertutup (server)
Peringkat AlexaKenaikan 3,825
Situs webtelegram.org

Telegram dikembangkan oleh Telegram Messenger LLP dan didukung oleh wirausahawan Rusia Pavel Durov. Kode pihak kliennya berupa perangkat lunak sistem terbuka namun mengandung blob binari, dan kode sumber untuk versi terbaru tidak selalu segera dipublikasikan, sedangkan kode sisi servernya bersumber tertutup dan berpaten. Layanan ini juga menyediakan API kepada pengembang independen. Pada Februari 2016, Telegram menyatakan bahwa mereka memiliki 100 juta pengguna aktif bulanan, mengirimkan 15 miliar pesan per hari.

Sejarah

Pengembangan

Telegram dirilis oleh 2 bersaudara Nikolai dan Pavel Durov pada tahun 2013, sebelumnya mereka telah membuat platform media sosial Rusia yaitunya Vkontakte, yang mereka tinggalkan pada tahun 2014 karena diambil alih oleh sekutu Presiden Putin. Pavel Durov menjual sisa sahamnya di VK dan meninggalkan Rusia setelah mendapat tekanan pemerintah. Nikolai membuat protokol platform digital yang berbasis pada pengiriman pesan, sementara Pavel menyediakan dukungan pendanaan dan infrastruktur dari perusahaannya Digital Fortress. Telegram menyatakan bahwa tujuan akhir mereka bukanlah untuk profit semata, tetapi juga bukan termasuk organisasi non-profit.

Telegram terdaftar sebagai organisasi bisnis berbentuk LLP di Inggris dan LLC di Amerika, yang artinya mereka tidak mengungkapkan dimana mereka menyewa kantor atau badan hukum mana yang mereka gunakan, dengan alasan kebutuhan untuk melindunggi tim dari permintaan data dari pemerintah. Pavel Durov mengatakan bahwa kantor pusat mereka berada di Berlin, Jerman, antara tahun 2014 hingga awal tahun 2015, pindah dikarenakan perbedaan yuridiksi izin tinggal untuk setiap orang didalam timnya. Sesudah Pavel Durov meninggalkan Rusia, dia berpindah-pindah dari satu negara ke negara lain bersama sekelompok kecil programernya yang terdiri dari 15 anggota inti. Berdasarkan informasi media, Telegram mempunyai karyawan di Saint Petersburg, sedangkan tim intinya bermarkas di Dubai per 2017.

Jumlah pengguna

Pada bulan Oktober 2013, Telegram mengumumkan 100.000 pengguna aktif harian. Pada 24 Maret 2014, Telegram mengumukan bahwa telah mencapai 35 juta pengguna bulanan dan 15 juta pengguna aktif harian. Oktober 2014, rencana pemerintah Korea Selatan untuk mengawasi warganya membuat ramai warganya berpindah ke Telegram. Pada Desember 2014, Telegram mengumumkan bahwa telah mencapai 50 juta pengguna aktif, yang menghasilkan 1 miliar pesan setiap harinya, dan 1 juta pengguna baru setiap minggu, lalu lintas pesan menjadi dua kali lipat dalam lima bulan dengan 2 miliar pesan setiap hari. Pada September 2015, Telegram mengumumkan bahwa aplikasinya telah mencapai 60 juta pengguna aktif dan telah mengirimkan 12 miliar pesan harian.

Februari 2016, Telegram mengumumkan bahwa telah mencapai 100 juta pengguna aktif setiap bulan, dengan 350.000 pengguna baru setiap harinya, mengirimkan 15 miliar pesan harian. Pada Desember 2017, Telegram mencapai 180 juta pengguna aktif bulanan. Pada Maret 2018 Telegram mencapai 200 juta pengguna aktif bulanan. Pada 14 Maret 2019, Pavel Durov mengklaim bahwa "3 juta pengguna baru telah mendaftar dalam kurun waktu 24 jam." Durov tidak menyebutkan secara khusus apa yang mendorong banyaknya pengguna baru mendaftar, tetapi waktunya tepat ketika pemadaman teknis berkepanjangan yang dialami oleh Facebook dan aplikasi anaknya, termasuk Instagram.

Melansir Komisi Sekuritas dan Bursa AS, jumlah pengguna aktif perbulan Telegram hingga Oktober 2019 adalah 300 juta orang di seluruh dunia.

Pada 24 April 2020, Telegram mengumumkan bahwa telah mencapai 400 juta pengguna aktif per bulannya. Pada 8 Januari 2021, Durov mengumumkan dalam postingan blog di Telegram bahwa telah mencapai 500 juta pengguna aktif per bulan.

Pada 5 Oktober 2021, Telegram menerima 70 juta pengguna baru pada saat Pemadaman Facebook 2021.

Pada 21 Maret 2022, pangsa penggunaan Telegram melonjak menjadi 63%, melampaui pangsa penggunaan WhatsApp sebesar 32% untuk menjadi alat perpesanan paling populer di Rusia. Pada 19 Juni, Telegram mengumumkan telah mencapai 700 juta pengguna aktif bulanan.

Fitur

Akun

Akun Telegram terikat dengan nomor telepon pengguna dan diverifikasi melalui sms. Pembuatan akun memerlukan perangkat Android atau iOS terlepas dari platform apa yang akan digunakan. Pengguna bisa menambahkan beberapa perangkat untuk akun mereka dan menerima pesan dari semuanya. Perangkat yang terhubung bisa dilepas secara satu persatu atau sekaligus. Nomor terkait dapat diubah kapan saja dan ketika melakukannya, daftar kontak pengguna tersebut akan menerima nomor baru secara otomatis. Selain itu, pengguna dapat mengatur nama pengguna sebagai alias yang memungkinkan mereka mengirim dan menerima pesan tanpa memperlihatkan nomor telepon mereka. Akun Telegram bisa dihapus kapan saja dan dihapus secara otomatis setelah enam bulan tidak aktif secara standar, dan secara opsional dapat diubah dari 1 bulan paling cepat hingga 12 bulan paling lama dengan kisaran antara keduanya. Pengguna dapat mengganti rincian stempel waktu "terakhir terlihat" dengan pesan yang lebih luas seperti "terakhir terlihat baru-baru ini".

Metode autentikasi standar yang digunakan Telegram untuk login adalah autentikasi faktor tunggal berbasis SMS. Pengiriman kode sandi satu kali via sms ke nomor pengguna diperlukan untuk masuk ke akun secara default. Pengguna juga memiliki pilihan untuk membuat kata sandi sebagai bentuk verifikasi dua langkah.

Telegram memungkingkan pembuatan grup, bot, dan saluran media sosial terverifikasi resmi atau halaman wikipedia untuk diverifikasi tetapi bukan akun pengguna.

Pesan berbasis cloud

Pesan default Telegram berbasis cloud dan juga bisa diakses oleh perangkat pengguna manapun yang terhubung. Pengguna bisa berbagi foto, video, pesan audio dan file lainnya (hingga 2 gigabyte per file). Pengguna bisa menggirim pesan ke pengguna lainnya secara satu-satu atau kedalam group yang bisa beranggotakan hingga 200.000 anggota. Pesan terkirim bisa disunting dalam waktu 48 jam sesudah pesan tersebut terkirim dan bisa dihapus kapanpun baik pada kolom pesan pengguna maupun kolom pesan penerima. Pesan pada semua obrolan, termasuk grup dan saluran, bisa diatur untuk dihapus otomatis setelah 24 jam atau 7 hari, hal ini hanya akan berlaku untuk pesan yang dikirim setelah penghitung waktu hapus otomatis diaktifkan.

Telegram menawarkan draf pesan yang bisa disinkronkan dengan semua perangkat pengguna, seperti ketika pengguna mulai mengetik pesan di satu perangkat dan kemudian dapat melanjutkannya di perangkat yang lain. Draf akan tetap ada pada area penyuntingan di perangkat manapun hingga pesan tersebut dikirim atau dihapus. Semua obrolan, termasuk grup dan channel, bisa diurutkan kedalam folder yang disesuaikan sendiri oleh pengguna. Pengguna punya pilihan untuk menjadwalkan pesan dalam kolom chat pribadi untuk dikirim ketika penerima pesan sedang online. Pengguna bisa juga mengimpor histori obrolan, termasuk pesan dan media, dari WhatsApp, Line dan Kakaotalk karena portabilitas data, baik membuat chat baru untuk menyimpan pesan atau menambahkannya ke pesan yang telah ada.

Transmisi dari pesan cloud ke server Telegram dienkripsi dengan layanan protokol MTProto, sementara "Secret Chat" menggunakan enkripsi ujung-ke-ujung dengan protokol yang sama. Menurut kebijakan privasi Telegram, "semua data yang disimpan dengan sangat terenkripsi dan kunci enkripsi pada setiap kasus disimpan pada beberapa data pusat lain dengan yuridiksi yang berbeda. Dengan cara ini teknisi programer atau penyusup tidak bisa mengakses data pengguna. Database lokal untuk pesan di Telegram tidak dienkripsi secara default. Beberapa klien Telegram mengizinkan pengguna untuk mengenkripsi basis data lokal dari pesan dengan menetapkan phrasa sandi.

Pengguna Telegram dapat membagikan lokasi mereka secara langsung dalam obrolan selama 15 menit, satu jam, atau 8 jam. Jika beberapa pengguna berbagi lokasi mereka secara live dalam grup, lokasi akan ditampilkan pada peta interaktif. Berbagi "lokasi live" bisa dihentikan pada kapan saja.

Channel

Pada September 2015, Telegram menambahkan channel. Channel adalah bentuk perpesanan satu arah di mana admin dapat memposting pesan tetapi pengguna lain tidak. Setiap pengguna dapat membuat dan berlangganan channel. Channel dapat dibuat untuk menyiarkan pesan ke jumlah pelanggan yang tidak terbatas. Channel dapat tersedia untuk umum dengan nama alias dan URL permanen sehingga siapa pun dapat bergabung. Pengguna yang bergabung dengan channel dapat melihat seluruh riwayat pesan. Pengguna dapat bergabung dan keluar dari Channel kapan saja. Bergantung pada setelan channel, pesan dapat ditandatangani dengan nama channel atau dengan nama pengguna admin yang mengeposkannya. Pengguna non-admin tidak dapat melihat pengguna lain yang telah berlangganan channel tersebut. Admin channel dapat melihat statistik tentang aktivitas channel karena setiap pesan memiliki penghitung tampilannya sendiri, menunjukkan berapa banyak pengguna yang telah melihat pesan ini, termasuk tampilan dari pesan yang diteruskan. Sejak Mei 2019, pembuat channel dapat menambahkan grup diskusi, grup terpisah tempat pesan di channel diposting secara otomatis agar pelanggan dapat berkomunikasi. Hal ini akan mengaktifkan komentar untuk kiriman di channel.

Pada bulan Desember 2021, fitur perlindungan konten diperkenalkan yang memungkinkan admin channel dan grup pribadi untuk menonaktifkan tangkapan layar, penerusan pesan, dan menyimpan data di komunitas mereka.[99]

Pada bulan Desember 2019, Bloomberg News memindahkan layanan buletin berbasis messenger mereka dari WhatsApp ke Telegram setelah pesan otomatis dan massal yang sebelumnya dilarang. Layanan berita lain dengan channel resmi di platform termasuk Financial Times, Business Insider dan The New York Times.

Channel juga telah digunakan oleh pemerintah dan kepala negara. Contoh penting termasuk Volodymyr Zelensky dan Emmanuel Macron. Selain itu, channel telah digunakan oleh jurnalis di rezim yang menindas untuk membangun jaringan berita independen.

Panggilan suara dan video

Pada akhir Maret 2017, Telegram memperkenalkan panggilan suara terenkripsi end-to-end. Koneksi dibuat sebagai peer-to-peer jika memungkinkan, jika tidak, server terdekat dengan klien akan digunakan. Menurut Telegram, ada jaringan saraf yang bekerja untuk mempelajari berbagai parameter teknis tentang panggilan untuk memberikan kualitas layanan yang lebih baik untuk penggunaan di masa mendatang.

Telegram menambahkan obrolan suara grup pada Desember 2020. Admin grup atau channel apa pun dapat meluncurkan obrolan, yang akan terbuka untuk semua anggota dan berkelanjutan meskipun tidak ada yang menggunakannya saat ini. Admin dapat membisukan anggota secara default atau selektif serta membuat tautan undangan yang akan menambahkan orang sebagai dinonaktifkan secara default. Anggota dapat menggunakan tombol Angkat Tangan untuk mengisyaratkan keinginan mereka untuk berbicara. Opsi push-to-talk tersedia di versi seluler, serta pintasan kunci untuk membisukan dan membunyikan diri sendiri di Telegram Desktop. Admin grup atau channel memiliki opsi untuk bergabung sebagai grup atau channel mereka, menyembunyikan akun pribadi mereka. Pengguna juga dapat merekam obrolan dengan titik merah yang ditampilkan sebagai peringatan selama periode perekaman.

Telegram mengumumkan pada April 2020 bahwa mereka akan menyertakan panggilan video grup pada akhir tahun. Pada 15 Agustus 2020, Telegram menambahkan panggilan video dengan enkripsi end-to-end. Mode gambar-dalam-gambar juga tersedia, memberikan kemampuan untuk menggunakan fungsi aplikasi lainnya selama panggilan berlangsung. Pada Juni 2021, Telegram mengimplementasikan panggilan video grup di semua kliennya. Pengguna dapat melakukan streaming video dari kameranya, berbagi layar, atau melakukan keduanya secara bersamaan. Panggilan grup memiliki dukungan untuk berbagi layar selektif, tampilan layar terpisah, dan pengurangan kebisingan yang lebih baik. Pada Juli 2021, Telegram memperkenalkan kemampuan hingga 1000 orang untuk menonton video streaming. Livestreams mendukung peserta tanpa batas dan perangkat lunak streaming pihak ketiga seperti OBS Studio dan XSplit, yang mendukung antarmuka dan overlay khusus.

Bot

Pada Juni 2015, Telegram meluncurkan platform bagi pengembang pihak ketiga untuk membuat bot. Bot adalah akun Telegram yang dioperasikan oleh program. Mereka dapat menanggapi pesan atau menyebutkan, dapat diundang ke dalam grup, dan dapat diintegrasikan dengan program lain. Bot juga dapat menerima pembayaran online yang dilakukan dengan kartu kredit atau Apple Pay. Situs web Belanda, Tweakers melaporkan bahwa bot yang diundang berpotensi membaca semua pesan grup ketika pengontrol bot mengubah pengaturan akses secara diam-diam di kemudian hari. Telegram menunjukkan bahwa pihaknya mempertimbangkan untuk menerapkan fitur yang akan mengumumkan perubahan status tersebut dalam grup yang relevan. Ada juga bot sebaris, yang dapat digunakan dari layar obrolan apa pun. Untuk mengaktifkan bot inline, pengguna harus mengetikkan nama pengguna bot dan kueri di bidang pesan. Bot kemudian akan menawarkan kontennya. Pengguna dapat memilih dari konten tersebut dan mengirimkannya dalam obrolan.

Bot juga dapat menangani transaksi yang disediakan oleh Paymentwall, Yandex.Money, Stripe, Ravepay, Razorpay, QiWi, dan Google Pay untuk berbagai negara. Bot juga mendukung platform game Telegram, yang menggunakan HTML5, sehingga game dimuat sesuai permintaan sesuai kebutuhan, seperti halaman web biasa. Game berfungsi di iPhone 4 dan yang lebih baru serta di perangkat Android 4.4 dan yang lebih baru.

Masyarakat dapat menggunakan layanan Internet Of Things (IoT) dengan interaksi dua arah untuk IFTTT yang diimplementasikan dalam Telegram.

Perangkat Lunak Telegram: Sejarah, Fitur, Skema Keamanan 
Uji tanda terima pesanan sebelum checkout melalui Telegram

Pada April 2021, pemutakhiran Payments 2.0 mengaktifkan pembayaran bot dalam obrolan apa pun, menggunakan layanan pihak ketiga seperti Sberbank, Tranzoo, Payme, CLICK, LiqPay, dan ECOMMPAY untuk memproses informasi kartu kredit.

Pada bulan Februari 2018, Telegram meluncurkan fitur login sosial kepada para penggunanya, yang diberi nama Telegram Login. Ini menampilkan widget situs web yang dapat disematkan ke situs web, memungkinkan pengguna untuk masuk ke situs web pihak ketiga dengan akun Telegram mereka. Gateway mengirimkan nama Telegram pengguna, nama pengguna, dan gambar profil ke pemilik situs web, sementara nomor telepon pengguna tetap tersembunyi. Gateway terintegrasi dengan bot, yang ditautkan dengan domain situs web khusus pengembang.

Comments.App, adalah alat untuk mengomentari halaman, posting saluran, memungkinkan Anda menambahkan widget komentar ke situs web Anda. Dengan adanya widget, pengguna Telegram akan dapat masuk hanya dengan dua ketukan dan meninggalkan komentar dengan teks dan foto, serta suka, tidak suka, dan membalas komentar dari orang lain. Mereka juga dapat berlangganan komentar dan mendapatkan notifikasi dari @DiscussBot.[97] Widget dapat dikonfigurasi. Pengembang dapat mengubah tema warna, menggunakan warna berbeda untuk nama, mengubah desain menjadi tema gelap, mengubah jumlah maksimum komentar di halaman, mengubah ketinggian, menetapkan moderator, dan memblokir spam pengguna; mode ikon yang diisi dan diuraikan juga didukung.

Pada bulan Juni 2021, pembaruan memperkenalkan menu bot baru tempat pengguna dapat menelusuri dan mengirim perintah saat mengobrol dengan bot.

Pada April 2022, bot mendapatkan dukungan untuk antarmuka yang disesuaikan dan pemuatan halaman sebaris. Antarmuka dapat disesuaikan agar sesuai dengan tema aplikasi meskipun diubah saat berinteraksi.

Instan View

Instan View adalah cara untuk melihat artikel web cepat. Dengan Instant View, pengguna Telegram dapat membaca artikel dari media massa atau blog dengan cara yang seragam dan sedap dibaca. Laman Tampilan Instan mendukung teks dan media jenis apa pun dan berfungsi meskipun situs web aslinya tidak dioptimalkan untuk perangkat seluler.

Di atas semua ini, halaman Instan View sangat ringan dan di-cache di server Telegram, sehingga memuat secara instan di hampir semua koneksi.

Teleraph

Telegraph adalah alat penerbitan yang digunakan untuk membuat kiriman berformat dengan foto dan media tersemat. Didesain dengan gaya minimalis, halaman artikel tidak mengandung kendali apapun. Setiap artikel di situs web terpisah, tidak ada kemungkinan untuk menggabungkan artikel ke dalam grup atau hierarki. Untuk setiap artikel, penulis menentukan judul dan subjudul, biasanya digunakan untuk nama penulis. Selain itu, judul artikel menunjukkan tanggal publikasi pertama, yang tidak dapat dipengaruhi oleh penulis artikel.

Opsi pemformatan teks juga minimal: dua tingkat judul, daftar satu tingkat, cetak tebal, miring, tanda kutip, dan hyperlink didukung. Penulis dapat mengunggah gambar dan video ke halaman, dengan batas 5 MB. Saat penulis menambahkan tautan ke YouTube, Vimeo, atau Twitter, layanan ini memungkinkan Anda menyematkan konten mereka langsung di artikel.

Saat artikel pertama kali diterbitkan, URL dihasilkan secara otomatis dari judulnya. Karakter non-Latin ditransliterasi, spasi diganti dengan tanda hubung, dan tanggal publikasi ditambahkan ke alamat. Misalnya, artikel berjudul "Telegraph (platform blog)" yang diterbitkan pada 17 November akan menerima URL tersebut.

Stiker dan Emoji beranimasi

Telegram memiliki lebih dari 20.000 stiker. Stiker berbasis cloud, gambar beresolusi tinggi dimaksudkan untuk memberikan emoji yang lebih ekspresif. Saat mengetik emoji, pengguna ditawari untuk mengirim stiker masing-masing. Stiker hadir dalam koleksi yang disebut "paket", dan beberapa stiker dapat ditawarkan untuk satu emoji. Telegram hadir dengan satu paket stiker bawaan, tetapi pengguna dapat memasang paket stiker tambahan yang disediakan oleh kontributor pihak ketiga. Kumpulan stiker yang dipasang dari satu klien menjadi tersedia secara otomatis untuk semua klien lainnya. Gambar stiker menggunakan format file WebP, yang lebih dioptimalkan untuk dikirimkan melalui internet. Klien Telegram juga mendukung emoji animasi. Pada Januari 2022, stiker video ditambahkan, yang menggunakan format file WebM dan tidak menampilkan persyaratan perangkat lunak apa pun untuk dibuat. Pada September 2022, Telegram telah memberikan pengguna gratis akses ke puluhan reaksi, bahkan beberapa yang sebelumnya hanya tersedia untuk pelanggan Premium. Untuk mengakomodasi reaksi baru, panel reaksi telah diperluas dan didesain ulang.

Identitas Kependudukan

Pada Juli 2018, Telegram memperkenalkan sistem otorisasi online dan manajemen identitas mereka, Telegram Passport, untuk platform yang memerlukan identitas asli. Ini meminta pengguna untuk mengunggah dokumen resmi mereka sendiri seperti paspor, kartu identitas, SIM, dll. Ketika layanan online memerlukan dokumen identifikasi dan verifikasi tersebut, informasi tersebut diteruskan ke platform dengan izin pengguna. Telegram menyatakan tidak memiliki akses ke data, sedangkan platform hanya akan membagikan informasi kepada penerima yang berwenang. Namun, layanan tersebut dikritik karena rentan terhadap serangan brute force online.

Pol

Pol (Jajak pendapat) tersedia di Android, iOS, dan aplikasi desktop. Pol memiliki opsi sebagai anonim atau terlihat. Seorang pengguna dapat memasukkan beberapa opsi ke dalam pol. Mode kuis juga dapat diaktifkan di mana pengguna dapat memilih jawaban yang tepat untuk pol mereka dan menyerahkannya kepada grup untuk ditebak. Bot kuis juga dapat ditambahkan untuk melacak jawaban yang benar dan bahkan menyediakan papan peringkat global.

Skema Keamanan

Enkripsi

Telegram menggunakan skema enkripsi simetris buatan khusus yang disebut MTProto. Protokol ini dikembangkan oleh Nikolai Durov dan pengembang lain di Telegram dan didasarkan pada enkripsi 256-bit symmetric AES, enkripsi 2048-bit RSA, dan Pertukaran kunci Diffie–Hellman

Server

Seperti kebanyakan protokol perpesanan instan, Telegram menggunakan server terpusat. Telegram Messenger LLP memiliki server di sejumlah negara di seluruh dunia untuk meningkatkan waktu respons layanan mereka. Perangkat lunak sisi server Telegram adalah sumber tertutup dan berpemilik. Pavel Durov mengatakan bahwa akan diperlukan desain ulang arsitektur besar dari perangkat lunak sisi server untuk menghubungkan server independen ke awan Telegram.

Untuk pengguna yang masuk dari Wilayah Ekonomi Eropa (EEA) atau Inggris Raya, Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) didukung dengan menyimpan data hanya di server di Belanda, dan menunjuk perusahaan yang berbasis di London sebagai pengontrol data yang bertanggung jawab.

Monetisasi dan pendanaan

Perusahaan ini awalnya didukung oleh dana pribadi CEO-nya setelah penjualan sahamnya di VK. Pada Januari 2018, ia meluncurkan penempatan pribadi dan mengumpulkan $1,7 miliar dari investor seperti Kleiner Perkins, Sequoia Capital, dan Benchmark. Setelah penutupan proyek TON, perusahaan perlu membayar kembali uang yang tidak dikeluarkan untuk pengembangan selama 2018 dan awal 2019 kepada investor, ketika proyek aktif.

Pada 15 Maret 2021, Telegram melakukan penempatan obligasi publik selama lima tahun senilai $1 miliar. Pendanaan tersebut diperlukan untuk menutupi utang sebesar $625,7 juta, termasuk $433 juta untuk investor yang membeli kontrak berjangka untuk token Gram pada tahun 2018 dan termasuk pembeli seperti David Yakobashvili. Pada 23 Maret, Telegram juga menjual obligasi tambahan senilai $150 juta kepada Abu Dhabi Mubadala Investment Company dan Abu Dhabi Catalyst Partners. Sehari kemudian, Perusahaan Investasi Mubadala menyatakan bahwa dana kekayaan kedaulatan Rusia berpartisipasi dalam kesepakatannya yang dirahasiakan melalui platform investasi bersama Rusia-UEA untuk membeli obligasi konversi. Seorang juru bicara Telegram menyatakan: "RDIF tidak ada dalam daftar investor yang kami jual obligasinya. Kami tidak akan terbuka untuk transaksi apa pun dengan dana ini" dan "dana yang berinvestasi, termasuk Mubadala, mengonfirmasi kepada kami bahwa RDIF tidak ada di antara LP mereka." Menurut kontrak, pemegang obligasi akan diberi opsi untuk mengonversinya menjadi saham dengan diskon 10% jika perusahaan melakukan IPO terbuka. CEO perusahaan telah menyatakan bahwa langkah tersebut bertujuan untuk "memungkinkan Telegram untuk terus tumbuh secara global sambil tetap berpegang pada nilai-nilainya dan tetap mandiri". Menurut laporan pers, sebelum penempatan obligasi, Durov telah menolak tawaran investasi untuk 5–10% saham di perusahaan serta beberapa yang dirahasiakan, menilai perusahaan dalam kisaran $30–40 miliar.

Iklan dan fitur berbayar

Telegram telah menyatakan bahwa perusahaan tidak akan pernah menayangkan iklan di obrolan pribadi. Pada akhir tahun 2020, Durov mengumumkan bahwa perusahaan sedang mengerjakan platform iklannya sendiri, dan akan mengintegrasikan iklan non-target di channel publik, yang sudah menjual dan menampilkan iklan dalam bentuk pesan biasa. Iklan mulai muncul di channel dengan lebih dari 1000 pelanggan pada Oktober 2021.

Pada akhir tahun 2020, Durov mengumumkan bahwa Telegram akan mempertimbangkan untuk menambahkan fitur berbayar yang ditujukan untuk klien perusahaan. Menurutnya, fitur-fitur ini akan membutuhkan lebih banyak bandwidth dan biaya tambahan yang akan ditanggung oleh harga fitur, selain menutupi sebagian biaya yang dikeluarkan oleh pengguna biasa.

Pada 10 Juni 2022, Durov mengumumkan melalui channel resminya bahwa Telegram Premium akan diluncurkan pada akhir bulan yang sama. Langganan berbayar opsional memberi pengguna batas unggah file dua kali lipat dari 2 GB menjadi 4 GB, banyak peningkatan dalam batas lain seperti jumlah obrolan dan folder yang disematkan, akses ke stiker dan reaksi tambahan, dan beberapa fitur eksklusif. Akun yang membeli langganan Premium ditandai dengan bintang ungu di sebelah nama pengguna secara default, yang dapat diubah menjadi emoji apa pun yang dipilih pengguna. Telegram Premium diluncurkan pada 19 Juni 2022 dengan harga regional.

Bayar per tampilan bot

2022 Telegram membatalkan program pemutakhiran monetisasi bot karena Apple menuntut pemotongan.

Telegram Open Network

Pada tahun 2017, dalam upaya untuk memonetisasi Telegram tanpa iklan, perusahaan memulai pengembangan platform blockchain yang dijuluki "Jaringan Terbuka" atau "Jaringan Terbuka Telegram" (TON) dan mata uang kripto aslinya "Gram". Proyek ini diumumkan pada pertengahan Desember 2017 dan makalah teknis setebal 132 halaman tersedia pada Januari 2018. Basis kode di belakang TON dikembangkan oleh saudara laki-laki Pavel Durov, Nikolai Durov, pengembang inti protokol MTProto Telegram. Pada bulan Januari 2018, kertas putih 23 halaman dan kertas teknis 132 halaman yang terperinci untuk TON blockchain tersedia.

Durov berencana untuk memberdayakan TON dengan basis pengguna Telegram yang ada, dan mengubahnya menjadi blockchain terbesar dan platform untuk aplikasi dan layanan seperti WeChat, Google Play, dan App Store yang terdesentralisasi serta berencana membuat dompet non-penahanan dan pertukaran terdesentralisasi . Selain itu, TON berpotensi menjadi alternatif terdesentralisasi untuk Visa dan MasterCard karena kemampuannya untuk mengukur dan mendukung jutaan transaksi per detik. Pada bulan Januari dan Februari 2018, perusahaan menjalankan penjualan pribadi kontrak berjangka untuk Grams, mengumpulkan sekitar $1,7 miliar. Tidak ada penawaran umum yang dilakukan.

Pengembangan TON dilakukan dengan cara yang benar-benar terisolasi, dan perilisannya ditunda beberapa kali. Jaringan uji diluncurkan pada Januari 2019. Peluncuran jaringan utama TON dijadwalkan pada 31 Oktober. Pada tanggal 30 Oktober, Komisi Sekuritas dan Bursa AS memperoleh perintah pembatasan sementara untuk mencegah distribusi Gram kepada pembeli awal; regulator menganggap skema hukum yang digunakan oleh Telegram sebagai penawaran sekuritas yang tidak terdaftar dengan pembeli awal yang bertindak sebagai penjamin emisi.

Hakim yang menyidangkan kasus Telegram v. SEC, P. Kevin Castel, akhirnya setuju dengan argumen SEC dan mempertahankan pembatasan distribusi Gram tetap berlaku. Larangan juga berlaku untuk pembeli yang tidak berbasis di AS, karena Telegram tidak dapat mencegah penjualan kembali Gram ke warga AS di pasar sekunder, karena anonimitas pengguna adalah salah satu fitur utama TON. Setelah itu, Durov mengumumkan berakhirnya keterlibatan aktif Telegram dengan TON. Pada 26 Juni, hakim menyetujui penyelesaian antara Telegram dan SEC. Perusahaan setuju untuk membayar denda $18,5 juta dan mengembalikan $1,22 miliar kepada pembeli Gram. Pada Maret 2021, Telegram meluncurkan penawaran obligasi untuk menutup utang dan mendanai pertumbuhan aplikasi lebih lanjut.

Digunakan oleh kelompok

Telegram telah digunakan untuk kegiatan ilegal seperti menyebarkan pesan kebencian, pornografi ilegal, kontak antara penjahat dan perdagangan barang dan jasa ilegal seperti narkoba, barang selundupan dan pencurian data pribadi. Menurut Wired, Telegram "hampir tidak melakukan moderasi konten, kecuali untuk menghapus pornografi ilegal dan ajakan untuk melakukan kekerasan."

Penerimaan

Keamanan

Keamanan Telegram telah menghadapi pemeriksaan teliti yang menjadi perhatian; para kritikus mengklaim bahwa model keamanan Telegram dirusak oleh penggunaan protokol enkripsi yang dirancang khusus yang belum terbukti andal dan aman, dan dengan tidak mengaktifkan percakapan aman secara default. Telegram juga menghadapi kritik karena penggunaan skala luas oleh organisasi teroris Negara Islam (NIIS). NIIS telah merekomendasikan Telegram kepada para pendukung dan anggotanya dan pada Oktober 2015 mereka mampu melipatgandakan jumlah pengikut saluran resmi mereka menjadi 9.000 orang.

Pemblokiran

Pada 14 Juli 2017, pemerintah Indonesia melalui Kemkominfo memblokir DNS dari Telegram dengan alasan banyaknya propaganda, radikalisme, terorisme, paham kebencian, ajakan atau cara merakit bom, cara melakukan penyerangan, dan hal lain yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan di Indonesia.

Kementerian Kominfo membuka kembali akses aplikasi web Telegram pada hari Kamis 10 Agustus 2017 pukul 10.46 WIB dan Telegram bisa kembali diakses oleh Masyarakat Indonesia.

Invasi Rusia ke Ukraina 2022

Selama Invasi Rusia ke Ukraina 2022, pengguna Rusia dan Belarusia telah beralih ke Telegram sebagai pengganti Facebook dan Instagram yang disanksi oleh Barat dan diblokir akses (sebagian pengguna Instagram di Rusia dan Belarusia memakai VPN).

Vladlen Tatarsky, blogger militer Rusia terkemuka dengan popularitas Telegram-nya meningkat secara signifikan setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari 2022, mencapai lebih dari 560.000 pada saat pembunuhannya. Dia juga diundang ke acara politik di televisi negara. Tatarsky dikenal karena pandangan garis kerasnya, mengkritik para komandan militer Rusia dan Vladimir Putin karena pendekatan mereka yang terlalu lunak. Institute for the Study of War mengkarakterisasikannya sebagai seorang blogger militer yang "menonjol", tetapi tidak terlalu menonjol. Meskipun ia mempertahankan hubungan dengan Wagner Group dan pendirinya Yevgeny Prigozhin, ia juga tidak mengasingkan para pendukung Vladimir Putin.

Referensi

Pranala luar

Tags:

Perangkat Lunak Telegram SejarahPerangkat Lunak Telegram FiturPerangkat Lunak Telegram Skema KeamananPerangkat Lunak Telegram Monetisasi dan pendanaanPerangkat Lunak Telegram Digunakan oleh kelompokPerangkat Lunak Telegram PenerimaanPerangkat Lunak Telegram ReferensiPerangkat Lunak Telegram SumberPerangkat Lunak Telegram Pranala luarPerangkat Lunak TelegramAndroid (operating system)Android (sistem operasi)DubaiEnkripsi end-to-endIOSKlien (komputer)Komputasi awanLinuxMacOSMicrosoft WindowsPengirim pesan instanPusat dataUbuntu TouchUni Emirat ArabWindows Phone

🔥 Trending searches on Wiki Bahasa Indonesia:

Sakti Wahyu TrenggonoDaftar film Indonesia tahun 2023Kota SemarangAbdul Haris NasutionSC FreiburgCap Go MehAgak LaenAnas UrbaningrumMoneraTri Tuntutan RakyatSenam iramaAdam MalikDaftar kabupaten dan kota di Kalimantan TimurNadiem MakarimXNXXRancaekek, BandungPemilihan umum legislatif Indonesia 2019Hercules (gangster)SoekarnoEintracht FrankfurtSoemitro DjojohadikoesoemoDaftar pahlawan nasional IndonesiaMyanmarBudi DjiwandonoSel sarafTiongkokZona waktu IndonesiaPartai Keadilan SejahteraUtsman bin AffanDin SyamsuddinCheryl TanzilAvenged SevenfoldUp (film 2009)Aksara JawaS.C. BragaMonumen NasionalLiga Eropa UEFAKerajaan Kutai MartapuraKabinet Indonesia MajuTektonismeDewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi BantenFK Bodø/GlimtIrianaSuku JawaA.M. HendropriyonoMajapahitMuhammad Hasyim Asy'ariEep Saefulloh FatahAqua (air mineral)Maruli SimanjuntakPapua PegununganSuku TorajaTarumanagaraManchester City F.C.GorontaloGunung Tangkuban ParahuMangkunegara XGerakan mahasiswa Indonesia 1998Praz TeguhStand Up Comedy Indonesia Kompas TVRidwan KamilGaruda IndonesiaPersikabo 1973Daftar kabupaten dan kota di Jawa BaratTuanku Imam BonjolGelar akademikHak Angket Dewan Perwakilan RakyatRobert Baden-Powell, Baron Baden-Powell ke-1Bank IndonesiaTelkomselIbnu SinaDaftar marga BatakAburizal BakrieKartika PutriGalatasaray S.K. (tim sepak bola)Pesta Olahraga Asia TenggaraNawawi al-BantaniAbu Bakar ash-Shiddiq🡆 More