Yordania: Negara di Asia Barat

Yordania (Arab: اَلأُرْدُن; Al-'Urdun), nama resminya Kerajaan Hasyimiyah Yordania (اَلمَمْلَكَة اَلأُرْدُنِيَّة اَلهَاشِمِيَّة; Al-Mamlaka al-Urduniyya al-Hashemiyya) adalah sebuah kerajaan di Tepi Barat, Sungai Yordan.

Negara ini berbatasan dengan Arab Saudi di timur dan tenggara, Irak di timur laut, Suriah di utara, serta Israel dan Palestina di barat, berbagi kekuasaan atas Laut Mati. Satu-satunya pelabuhan Yordania adalah di ujung barat daya di Teluk Aqaba, yang sebagiannya juga dikuasai oleh Israel, Mesir, dan Arab Saudi. Lebih dari separuh Yordania diliputi oleh Gurun Arab. Tetapi, bagian barat Yordania berupa hutan dan lahan layak tanam. Yordania adalah bagian dari Bulan Sabit Subur. Ibu kota dan pusat pemerintahannya adalah Amman.

Kerajaan Hasyimiyah Yordania

المملكة الأردنية الهاشمية
Al-Mamlakah al-Urduniyyah al-Hasyimiyyah (Arab)
Semboyanالله، الوطن، المليك
Allah, Al-Waṭan, Al-Malik
(Arab: "Allah, Negara, Raja")
Lagu kebangsaan
السلام الملكي الأردني
As-Salām al-Malakī al-ʾUrdunī
(Indonesia: "Himne Nasional Kerajaan Hasyimiyah Yordania")
Yordania: Sejarah, Geografi, Politik
Yordania: Sejarah, Geografi, Politik
Lokasi Yordania
Ibu kota
Amman
31°57′N 35°56′E / 31.950°N 35.933°E / 31.950; 35.933
Bahasa resmiArab
PemerintahanKesatuan parlementer monarki semi-konstitusional
• Raja
Abdullah II
Hussein II
Bisher Al-Khasawneh
LegislatifParlemen
مجلس الأعيان
Majlis al-A'yan
مجلس النواب
Majlis an-Nuwaab
Kemerdekaan dari Britania Raya
11 April 1921
• Hari Nasional
25 Mei 1946
• Mandat LBB berakhir
17 Juni 1946
• Konstitusi saat ini
11 Januari 1952
Luas
 - Total
89.342 km2 (112)
 - Perairan (%)
0,6
Populasi
 - Perkiraan 2022
10,998,531 (85)
 - Sensus Penduduk 2015
9.531.712
114/km2 (70)
PDB (KKB)2022
 - Total
Kenaikan $122,180 miliar (93)
Kenaikan$11.861 (117)
PDB (nominal)2022
 - Total
Kenaikan$47,745 miliar (93)
Kenaikan $4.635 (103)
Gini (2011)Steady 35,4
sedang · 79
IPM (2021)Kenaikan 0,720
tinggi · 102
Mata uangDinar Yordania (د.ي)
(JOD)
Zona waktuWaktu Eropa Timur (EET)
(UTC+2)
 - Musim panas (DST)
UTC+3 (Waktu Musim Panas Eropa Timur (EEST))
Lajur kemudikanan
Kode telepon+962
Kode ISO 3166JO
Ranah Internet.jo
الاردن.
Situs web resmi
jordan.gov.jo
  1. Dalam sistem monarki semi-konstitusional, perdana menteri adalah pemegang kekuasaan eksekutif pada pemerintahan; namun raja masih memiliki kekuatan politik yang cukup besar untuk melaksanakan kebijakannya sendiri.
Sunting kotak info
Sunting kotak info • Lihat • Bicara
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Yordania didirikan pada tahun 1921, dan diakui oleh Liga Bangsa-Bangsa sebagai sebuah negara di bawah mandat Britania pada tahun 1922 yang dikenal sebagai Emirat Transyordania. Pada tahun 1946, Yordania bergabung ke Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai negara merdeka, yang secara resmi dikenal sebagai "Kerajaan Hasyimiyah Yordania".

Sejarah

Pada zaman dahulu, wilayah yang kini bernama Yordania merupakan jantung peradaban kuno yang diuntungkan oleh letak geografisnya di kawasan Bulan Sabit Subur yang meliputi Babilonia dan Kanaan. Kemudian, Yordania menjadi rumah bagi beberapa kerajaan kuno meliputi: Kerajaan Edom, Moab, Ammon, dan kerajaan Nabath yang menonjol: Petra. Tetapi, melintasi berbagai era sejarah yang berbeda-beda, sebagian wilayah negara ini menjadi berada di bawah kendali beberapa kekuatan tetangga, seperti Mesir Kuno pada masa peperangannya dengan Babilonia dan Hittit; dan pada beberapa periode yang berlainan oleh Bani Israil yang diambil pada masa penahanan Babilonia, dan yang kemudian dikalahkan oleh Bani Moab seperti yang tertulis dalam Batu Moab. Lebih jauhnya, dan karena lokasinya yang strategis di pertengahan dunia kuno, Yordania juga di bawah kendali kekaisaran-kekaisaran kuno Yunani, Persia, Romawi, dan yang berikutnya oleh Bizantium. Masih, orang Nabath mendirikan kerajaan merdeka yang meliputi sebagian besar wilayah Yordania modern dan wilayah lain yang berdekatan, selama beberapa abad, sebelum akhirnya ditaklukkan oleh Kekaisaran Romawi. Tetapi, terpisah dari Petra, orang Romawi memelihara kemakmuran sebagian besar kota-kota kuno di Yordania yang menikmati otonomi negara-kota yang singkat di bawah payung aliansi Dekapolis. Dengan mundurnya Kekaisaran Romawi, Yordania menjadi berada di bawah kendali kerajaan Arab Ghassan. Pada abad ke-7, dan karena kedekatannya dengan Damaskus, Yordania menjadi salah satu ranah penting bagi Kekhalifahan Islam-Arab dan oleh karenanya pula mengamankan beberapa abad kestabilan dan kemakmuran, yang mengizinkan bergulirnya identitas Arab Islam terkini. Pada abad ke-11, Yordania menyaksikan sebuah fase ketidakstabilan, sebab ia menjadi salah satu zona inti Perang Salib yang berujung pada kekalahan oleh Dinasti Ayyubiyah. Yordania juga menderita akibat serangan Mongol yang dihalang-halangi oleh Mamluk. Pada tahun 1516, Yordania menjadi bagian dari Kesultanan Utsmaniyah dan tetap dalam keadaan demikian hingga tahun 1918, ketika Angkatan Darat Pemberontak Arab Raya mengambil alih, dan mengamankan Yordania terkini atas bantuan dan dukungan suku-suku Yordania setempat.

Sebagai saksi bagi kekayaan sejarah Yordania, peradaban Nabath meninggalkan banyak situs arkeologi yang besar di Petra, yang dianggap sebagai salah satu Tujuh Keajaiban Dunia Baru juga telah diakui oleh Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan PBB (UNESCO) sebagai Situs Warisan Dunia. Selain Petra, peradaban-peradaban lain juga meninggalkan jejak arkeologinya di Yordania seperti Helenistik dan Romawi melalui reruntuhan di kota-kota Dekapolis: Jerash, Umm Qais, Amman, Kapitolias (Beit Ras), Rafana, Pella, dan Irbid dan situs Bizantium Umm ar-Rasas (sebuah Situs Warisan Dunia). Kekhalifahan Islam-Arab juga meninggalkan jejak arsitektur yang unik yang terwujud dalam istana-istana gurun di antaranya Qasr Mshatta, Qasr al Hallabat, dan Qasr Amra yang diakui sebagai Situs Warisan Dunia; selain itu kastil Ajloun dan Al Karak yang memadukan era Perang Salib, Dinasti Ayyubiyah, dan Mamluk. Yang terakhir Kesultanan Utsmaniyah meninggalkan beberapa ciri kota, seperti masjid, kuburan, stasiun kereta api, dan kastil.

Sebagian besar wilayah Yordania modern telah berciri perkotaan. Yordania digolongkan sebagai negara dengan tingkat "pembangunan manusia" yang tinggi menurut Laporan Pembangunan Manusia tahun 2010. Lebih jauh lagi, Yordania juga digolongkan sebagai pasar yang sedang tumbuh dengan sebuah ekonomi pasar yang bebas menurut CIA World Factbook. Yordania juga dipandang sebagai sebuah ekonomi "berpendepatan menengah-atas". Perjanjian perdagangan bebas dengan Amerika Serikat berlaku sejak bulan Desember 2001 menghapus segala pungutan untuk hampir semua komoditas di antara kedua-dua negara. Yordania juga menikmati "status maju/terdepan" dengan Uni Eropa sejak bulan Desember 2010 juga menjadi anggota kawasan perdagangan bebas Eropa-Timur Tengah. Yordania mengikuti lebih banyak perjanjian perdagangan bebas daripada negara lain di kawasan. Yordania memiliki kebijakan "pro-Barat" dengan hubungan yang sangat akrab dengan Amerika Serikat dan Britania Raya, dan menjadi sekutu utama (yang bukan anggota NATO) Amerika Serikat sejak tahun 1996. Yordania adalah salah satu negara pendiri Liga Arab, dan Organisasi Kerja Sama Islam (OKI). Baru-baru ini, Yordania telah diundang untuk menggabungi Dewan Kerja sama Teluk (GCC). Pemerintah Yordania adalah satu di antara tiga anggota 22 negara Liga Arab yang menjalin hubungan diplomatik dengan Israel, dua lainnya adalah Pemerintah Mesir dan Pemerintah Palestina. Yordania adalah anggota Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), Dana Arab untuk Pembangunan Sosial dan Ekonomi, Parlemen Arab, Organisasi Pertambangan dan Pembangunan Industri Arab, Dana Moneter Arab, Dana Moneter Internasional, Mahkamah Pidana Internasional, Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kawasan Perdagangan Bebas Arab Raya, Komisi Sosial dan Ekonomi PBB untuk Asia Barat, Kebijakan Lingkungan Eropa, dan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Yordania menerima arus pengungsi Palestina selama lebih dari 3 dasawarsa, menjadikannya sebagai salah satu penampung pengungsi terbesar dunia. Negara yang miskin bahan tambang ini mengimpor minyak bumi dari negara-negara tetangga.

Geografi

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 

Yordania secara geografis terletak di Asia Barat, selatan Suriah, barat Irak, barat laut Arab Saudi, timur Israel dan Palestina. Wilayah Yordania sekarang mencakup sekitar 91.880 kilometer persegi (35.480 sq mi) dan terletak antara 29° dan 34° LU, dan 34° dan 40° BT.

Antara tahun 1950 dan Perang Enam Hari pada tahun 1967, walaupun tidak diakui secara luas, Yordania mengklaim dan mengatur tambahan 5.880 kilometer persegi (2.270 sq mi) meliputi Tepi Barat; pada tahun 1988 dan dengan pendudukan Israel yang terus berlanjut, Raja Hussein melepaskan klaim Yordania atas Tepi Barat demi terbentuknya negara Palestina.

Yordania hampir terkurung daratan kecuali di ujung selatannya, di mana hampir 26 kilometer (16 mil) pesisir pantai di sepanjang Teluk Aqaba yang menyediakan akses ke Laut Merah. Yordania secara strategis berada di persimpangan benua Asia, Afrika dan Eropa, di wilayah Syam dari Bulan Sabit Subur, tempat lahir peradaban. Bagian timur adalah dataran gersang yang diairi oleh oasis dan aliran air musiman. Kota-kota besar sebagian besar terletak di bagian barat laut kerajaan karena tanahnya yang subur dan curah hujan yang relatif melimpah. Ini termasuk Irbid, Jerash dan Zarqa di barat laut, ibu kota Amman dan Al-Salt di barat tengah, dan Madaba, Al-Karak dan Aqaba di barat daya. Kota-kota besar di bagian timur negeri ini adalah kota oasis Azraq dan Ruwaished.

Yordania memiliki beragam habitat, ekosistem, dan biota karena bentang alam dan lingkungannya yang beragam. Asosiasi Kerajaan untuk Pelestarian Alam didirikan pada tahun 1966 untuk melindungi dan mengelola sumber daya alam Yordania. Cagar alam di Yordania meliputi Cagar Biosfer Dana, Cagar Lahan Basah Azraq, Cagar Alam Shaumari, dan Cagar Alam Mujib.

Politik

Yordania adalah negara kesatuan di bawah monarki konstitusional. Konstitusi Yordania, yang diadopsi pada tahun 1952 dan diubah beberapa kali sejak itu, adalah kerangka hukum yang mengatur monarki, pemerintah, legislatif bikameral, dan yudikatif. Raja mempertahankan kekuasaan eksekutif dan legislatif yang luas dari pemerintah dan parlemen. Raja menjalankan kekuasaannya melalui pemerintahan yang dia tunjuk untuk masa jabatan empat tahun, yang bertanggung jawab di hadapan parlemen yang terdiri dari dua kamar: Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat. Peradilan independen menurut konstitusi, tetapi dalam praktiknya seringkali kurang independen.

Raja adalah kepala negara dan panglima angkatan bersenjata. Dia dapat menyatakan perang dan perdamaian, meratifikasi undang-undang dan perjanjian, mengadakan dan menutup sesi legislatif, menyerukan dan menunda pemilu, memberhentikan pemerintah dan membubarkan parlemen. Pemerintah yang ditunjuk juga dapat diberhentikan melalui mosi mayoritas tidak percaya oleh DPR terpilih. Setelah undang-undang diusulkan oleh pemerintah, harus disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat kemudian Senat, dan menjadi undang-undang setelah diratifikasi oleh raja. Veto kerajaan atas undang-undang dapat dibatalkan dengan dua pertiga suara dalam sesi bersama kedua majelis. Parlemen juga memiliki hak interpelasi.

65 anggota Senat atas ditunjuk langsung oleh raja, konstitusi mengamanatkan bahwa mereka adalah politisi senior, hakim dan jenderal yang sebelumnya bertugas di pemerintahan atau di Dewan Perwakilan Rakyat. 130 anggota Dewan Perwakilan Rakyat dipilih melalui perwakilan proporsional daftar partai di 23 daerah pemilihan untuk masa jabatan 4 tahun. Kuota minimum di DPR untuk perempuan (15 kursi, meskipun mereka memenangkan 20 kursi pada pemilu 2016), Kristen (9 kursi) dan Sirkasia dan Chechnya (3 kursi).

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
DPR pada saat sidang parlemen

Pengadilan dibagi menjadi tiga kategori: sipil, agama, dan khusus. Pengadilan sipil menangani masalah perdata dan pidana, termasuk kasus yang diajukan terhadap pemerintah. Pengadilan perdata meliputi Pengadilan Negeri, Pengadilan Tingkat Pertama, Pengadilan Tinggi, Pengadilan Tata Usaha Negara Tinggi yang mengadili kasus-kasus yang berkaitan dengan masalah administratif, dan Mahkamah Konstitusi yang dibentuk pada tahun 2012 untuk menyidangkan kasus-kasus mengenai konstitusionalitas undang-undang. Meskipun Islam adalah agama negara, konstitusi mempertahankan kebebasan beragama dan pribadi. Hukum agama hanya mencakup masalah status pribadi seperti perceraian dan warisan di pengadilan agama, dan sebagian didasarkan pada hukum Syariah Islam. Pengadilan khusus menangani kasus-kasus yang diajukan oleh perdata.

Raja saat ini, Abdullah II, naik tahta pada Februari 1999 setelah kematian ayahnya, Raja Hussein. Abdullah menegaskan kembali komitmen Yordania terhadap perjanjian damai dengan Israel dan hubungannya dengan Amerika Serikat. Dia memfokuskan kembali agenda pemerintah pada reformasi ekonomi, selama tahun pertamanya. Putra sulung Raja Abdullah, Pangeran Hussein, adalah Putra Mahkota Yordania saat ini. Perdana menteri saat ini adalah Bisher Al-Khasawneh yang menerima posisinya pada 12 Oktober 2020. Abdullah telah mengumumkan niatnya untuk mengubah Yordania menjadi sistem parlementer, di mana blok terbesar di parlemen membentuk pemerintahan. Namun, keterbelakangan partai politik di negara di mana identitas kesukuan masih kuat, telah menghambat langkah-langkah tersebut. Yordania memiliki sekitar 50 partai politik yang mewakili ideologi nasionalis, kiri, Islamis, dan liberal. Partai politik memperebutkan seperlima kursi dalam pemilu 2016, sisanya milik politisi independen.

Menurut Freedom House, Yordania diberi peringkat sebagai "Tidak Bebas" dalam laporan Freedom in the World 2022. Yordania menduduki peringkat ke-94 secara global dalam Indeks Kebebasan Manusia Cato Institute pada tahun 2021, dan peringkat ke-58 dalam Indeks Persepsi Korupsi (CPI) yang dikeluarkan oleh Transparency International pada tahun 2021.

Hubungan luar negeri

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Negara-negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Yordania.
Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Presiden AS Donald Trump dan Ibu Negara Melania Trump bersama Raja Abdullah II dan Ratu Rania di Gedung Putih, 2017.

Kerajaan telah mengikuti kebijakan luar negeri pro-Barat dan memelihara hubungan dekat dengan Amerika Serikat dan Inggris. Selama Perang Teluk pertama (1990), hubungan ini dirusak oleh netralitas Yordania dan pemeliharaan hubungannya dengan Irak. Belakangan, Yordania memulihkan hubungannya dengan negara-negara Barat melalui partisipasinya dalam penegakan sanksi PBB terhadap Irak dan dalam proses perdamaian Asia Barat Daya. Setelah kematian Raja Hussein pada tahun 1999, hubungan antara Yordania dan negara-negara Teluk Persia meningkat pesat.

Yordania adalah sekutu utama AS dan Inggris dan, bersama dengan Mesir dan Uni Emirat Arab, adalah salah satu dari hanya tiga negara Arab yang telah menandatangani perjanjian damai dengan Israel, tetangga langsung Yordania. Yordania memandang negara Palestina merdeka dengan perbatasan tahun 1967, sebagai bagian dari solusi dua negara dan kepentingan nasional tertinggi. Dinasti Hashemite yang berkuasa telah memiliki perwalian atas tempat-tempat suci di Yerusalem sejak 1924, sebuah posisi yang diperkuat dalam perjanjian perdamaian Israel-Yordania. Gejolak di masjid Al-Aqsa Yerusalem antara Israel dan Palestina menciptakan ketegangan antara Yordania dan Israel mengenai peran sebelumnya dalam melindungi situs Muslim dan Kristen di Yerusalem.

Dengan Indonesia, Yordania telah menjalin hubungan diplomatik sejak tahun 1950. Kedubes Indonesia di Amman dibuka sejak 1985 dan kedubes Yordania di Jakarta dibuka tahun berikutnya.

Yordania adalah anggota pendiri Organisasi Kerjasama Islam dan Liga Arab. Ia menikmati "status maju" dengan Uni Eropa dan merupakan bagian dari Kebijakan Lingkungan Eropa (ENP), yang bertujuan untuk meningkatkan hubungan antara Uni Eropa dan tetangganya. Yordania dan Maroko mencoba untuk bergabung dengan Dewan Kerjasama Teluk (GCC) pada tahun 2011, tetapi negara-negara Teluk menawarkan program bantuan pembangunan lima tahun sebagai gantinya.

Militer

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Komandan Legiun Arab, John Bagot Glubb, 11 September 1940

Tentara terorganisasi pertama di Yordania didirikan pada 22 Oktober 1920, dan diberi nama "Legiun Arab". Legiun berkembang dari 150 orang pada tahun 1920 menjadi 8.000 pada tahun 1946. Perebutan Tepi Barat oleh Yordania selama Perang Arab–Israel 1948 membuktikan bahwa Legiun Arab, yang sekarang dikenal sebagai Angkatan Bersenjata Yordania, adalah yang paling efektif di antara pasukan Arab yang terlibat dalam perang. Angkatan Darat Kerajaan Yordania, yang memiliki sekitar 110.000 personel, dianggap termasuk yang paling profesional di kawasan ini, karena sangat terlatih dan terorganisir dengan baik. Militer Yordania menikmati dukungan dan bantuan yang kuat dari Amerika Serikat, Inggris, dan Prancis. Ini karena posisi kritis Yordania di Timur Tengah. Pengembangan Pasukan Operasi Khusus sangat signifikan, meningkatkan kemampuan militer untuk bereaksi cepat terhadap ancaman keamanan tanah air, serta melatih pasukan khusus dari wilayah tersebut dan sekitarnya. Yordania memberikan pelatihan ekstensif kepada pasukan keamanan beberapa negara Arab.

Ada sekitar 50.000 tentara Yordania yang bekerja dengan PBB dalam misi penjaga perdamaian di seluruh dunia. Yordania menduduki peringkat ketiga secara internasional dalam partisipasi dalam misi pemeliharaan perdamaian PBB, dengan salah satu kontribusi pasukan penjaga perdamaian tingkat tertinggi dari semua negara anggota PBB. Yordania telah mengirim beberapa rumah sakit lapangan ke zona konflik dan daerah yang terkena bencana alam di seluruh wilayah.

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Pesawat F-16 Fighting Falcon Angkatan Udara Kerajaan Yordania terbang di atas Yordania 19 Oktober 2009

Pada tahun 2014, Yordania bergabung dengan kampanye pengeboman udara oleh koalisi internasional yang dipimpin oleh Amerika Serikat melawan ISIS sebagai bagian dari intervensinya dalam Perang Saudara Suriah. Pada tahun 2015, Yordania berpartisipasi dalam intervensi militer pimpinan Arab Saudi di Yaman melawan Houthi dan pasukan yang setia kepada mantan Presiden Ali Abdullah Saleh, yang digulingkan dalam pemberontakan tahun 2011.

Pembagian administratif


Subdivisi tingkat pertama di Yordania adalah muhafazah atau kegubernuran. Kegubernuran dibagi menjadi liwa atau distrik, yang seringkali dibagi lagi menjadi qda atau sub-distrik. Kontrol untuk setiap unit administrasi berada di "kota utama" (pusat administrasi) yang dikenal sebagai nahia.

No. Kegubernuran Ibu kota Populasi
Wilayah Utara
1 Irbid Irbid 1.770.158
2 Mafraq Mafraq 549.948
3 Jerash Jerash 237.059
4 Ajloun Ajloun 176.080
Wilayah tengah
5 Amman Amman 4.007.256
6 Zarqa Zarqa 1.364.878
7 Balqa Al-Salt 491.709
8 Madaba Madaba 189.192
Wilayah selatan
9 Karak Al-Karak 316.629
10 Aqaba Aqaba 188.160
11 Ma'an Ma'an 144.083
12 Tafilah Tafila 96.291

Ekonomi

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Representasi proporsional ekspor Yordania, 2019
Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Perkembangan PDB per kapita Yordania, 1950–2018

Yordania diklasifikasikan oleh Bank Dunia sebagai negara "berpenghasilan menengah-atas". Namun, sekitar 14,4% penduduk hidup di bawah garis kemiskinan nasional dalam jangka panjang (hingga 2010), sementara hampir sepertiganya jatuh di bawah garis kemiskinan nasional selama beberapa waktu dalam setahun—dikenal sebagai kemiskinan sementara. Perekonomian, yang memiliki PDB sebesar $39,453 miliar (pada 2016), tumbuh dengan rata-rata 8% per tahun antara tahun 2004 dan 2008, dan sekitar 2,6% pada tahun 2010 dan seterusnya. PDB per kapita naik 351% pada 1970-an, turun 30% pada 1980-an, dan naik 36% pada 1990-an—saat ini $9.406 per kapita berdasarkan paritas daya beli. Perekonomian Yordania adalah salah satu ekonomi terkecil di kawasan ini, dan penduduk negara itu menderita tingkat pengangguran dan kemiskinan yang relatif tinggi.

Perekonomian Yordania relatif terdiversifikasi dengan baik. Gabungan perdagangan dan keuangan menyumbang hampir sepertiga dari PDB; transportasi dan komunikasi, utilitas publik, dan konstruksi menyumbang seperlima, dan pertambangan dan manufaktur merupakan hampir seperlima lainnya. Bantuan pembangunan resmi bersih ke Yordania pada tahun 2009 berjumlah US$761 juta; menurut pemerintah, kira-kira dua pertiganya dialokasikan sebagai hibah, setengahnya adalah dukungan anggaran langsung.

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Satu Dinar Yordania

Mata uang resmi adalah dinar Yordania, yang dipatok pada hak penarikan khusus IMF (SDR), setara dengan nilai tukar 1 US$ = 0,709 dinar, atau kira-kira 1 dinar = 1,41044 dolar. Pada tahun 2000, Yordania bergabung dengan Organisasi Perdagangan Dunia dan menandatangani Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Serikat-Yordania, sehingga menjadi negara Arab pertama yang membentuk perjanjian perdagangan bebas dengan Amerika Serikat. Yordania menikmati status lanjutan dengan UE, yang telah memfasilitasi akses yang lebih besar untuk ekspor ke pasar Eropa. Karena pertumbuhan domestik yang lambat, subsidi energi dan pangan yang tinggi, dan tenaga kerja sektor publik yang membengkak, Yordania biasanya mengalami defisit anggaran tahunan.

Resesi Hebat dan gejolak yang disebabkan oleh Musim Semi Arab telah menekan pertumbuhan PDB Yordania, merusak perdagangan, industri, konstruksi, dan pariwisata. Kedatangan turis menurun drastis sejak 2011. Sejak tahun yang sama, pipa gas alam di Sinai yang memasok Yordania dari Mesir diserang 32 kali oleh afiliasi ISIS. Yordania mengalami kerugian miliaran dolar karena harus mengganti minyak berbahan bakar berat yang lebih mahal untuk menghasilkan listrik. Pada November 2012, pemerintah memotong subsidi bahan bakar, menaikkan harganya. Keputusan tersebut, yang kemudian dicabut, menyebabkan protes besar-besaran pecah di seluruh negeri.

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Kota Amman

Total utang luar negeri Yordania pada tahun 2011 adalah $19 miliar, mewakili 60% dari PDB-nya. Pada tahun 2016, utang mencapai $35,1 miliar yang mewakili 93% dari PDB. Peningkatan substansial ini dikaitkan dengan efek ketidakstabilan regional yang menyebabkan penurunan aktivitas turis, penurunan investasi asing, peningkatan pengeluaran militer, serangan terhadap jaringan pipa Mesir, runtuhnya perdagangan dengan Irak dan Suriah, biaya menampung pengungsi Suriah, dan akumulasi bunga dari pinjaman. Menurut Bank Dunia, pengungsi Suriah telah merugikan Yordania lebih dari $2,5 miliar per tahun, sebesar 6% dari PDB dan 25% dari pendapatan tahunan pemerintah. Bantuan asing hanya mencakup sebagian kecil dari biaya ini, 63% dari total biaya ditanggung oleh Yordania. Program penghematan diadopsi oleh pemerintah yang bertujuan untuk mengurangi rasio utang terhadap PDB Yordania menjadi 77 persen pada tahun 2021. Program tersebut berhasil mencegah kenaikan utang di atas 95% pada 2018.

Proporsi pekerja terdidik dan terampil di Yordania termasuk yang tertinggi di kawasan ini di sektor-sektor seperti TIK dan industri, karena sistem pendidikan yang relatif modern. Hal ini telah menarik investasi asing yang besar ke Yordania dan memungkinkan negara tersebut mengekspor tenaga kerjanya ke negara-negara Teluk Persia. Aliran pengiriman uang ke Yordania berkembang pesat, khususnya selama akhir tahun 1970-an dan 1980-an, dan tetap menjadi sumber penting pendanaan eksternal. Pengiriman uang dari ekspatriat Yordania mencapai $3,8 miliar pada tahun 2015, peningkatan yang mencolok dalam jumlah transfer dibandingkan dengan tahun 2014 di mana pengiriman uang mencapai lebih dari $3,66 miliar, menjadikan Yordania sebagai penerima terbesar keempat di wilayah tersebut.

Demografi

Historis populasi
Tahun Jumlah
Pend.
  
±% p.a.  
1920 200.000—    
1922 225.000+6.07%
1948 400.000+2.24%
1952 586.200+10.03%
1961 900.800+4.89%
1979 2.133.000+4.91%
1994 4.139.500+4.52%
2004 5.100.000+2.11%
2015 9.531.712+5.85%
2018 10.171.480+2.19%
Sumber: Departemen Statistik

Sensus 2015 menyatakan populasi Yordania menjadi 9.531.712 (perempuan: 47%; laki-laki: 53%). Sekitar 2,9 juta (30%) adalah non-warga negara, termasuk pengungsi, dan imigran gelap. Ada 1.977.534 rumah tangga di Yordania pada tahun 2015, dengan rata-rata 4,8 orang per rumah tangga (dibandingkan dengan 6,7 orang per rumah tangga untuk sensus 1979). Ibukota dan kota terbesar Yordania adalah Amman, yang merupakan salah satu kota tertua di dunia yang terus dihuni dan salah satu yang paling maju di dunia Arab. Populasi Amman adalah 65.754 pada tahun 1946, namun melebihi 4 juta pada tahun 2015.

Kelompok etnis

Kelompok etnis di Yordania
Kelompok etnis
Arab
  
95%
Sirkasia, Chechnya
  
3%
Armenia dan lainnya
  
2%

Orang Arab merupakan mayoritas dengan jumlah 95% dari populasi. Orang Arab Yordania adalah keturunan dari keluarga dan klan yang tinggal di kota besar dan kecil di Transyordania sebelum perang tahun 1948, terutama di kegubernuran Jerash, Ajlun, Balqa, Irbid, Madaba, Al Karak, Aqaba, Amman dan beberapa kota lain di negara itu, atau dari keluarga Palestina yang mencari perlindungan di Yordania pada waktu yang berbeda di abad ke-20, sebagian besar selama dan setelah perang tahun 1948 dan 1967. Banyak orang Kristen adalah keturunan penduduk asli terutama di kota-kota seperti Fuhies, Madaba, Al Karak, Ajlun, atau memiliki asal Badui, dan jumlah yang signifikan datang pada tahun 1948 dan 1967 terutama dari Yerusalem, Jaffa, Lydda, Bethlehem, dan kota-kota Palestina dan Israel lainnya.

Orang Druze diyakini merupakan sekitar 0,5% dari total populasi Yordania, yaitu sekitar 32.000. Druze, yang menyebut diri mereka sebagai al-Muwahhideen, atau "penganut satu Tuhan", terkonsentrasi di pedesaan, daerah pegunungan di barat dan utara Amman. Meskipun keyakinan awalnya berkembang dari Islam Ismaili, kebanyakan Druze tidak mengidentifikasi diri sebagai Muslim, dan mereka tidak menerima lima rukun Islam.

Ada juga Afro-Yordania yakni orang Yordania keturunan Afrika. Mereka berjumlah kurang dari 60.000 dan sebagian besar terkonsentrasi di bagian Barat Daya Yordania. Kemudian ada sekitar 5.000 orang Armenia yang tinggal di negara tersebut pada tahun 2009. Minoritas lainnya ialah orang Asiria (10.000-15.000), orang Sirkasia (100.000–170.000) serta orang Chechnya (12.000–30.000).

Bahasa

Bahasa resminya adalah Bahasa Arab Standar Modern, sebuah bahasa sastra yang diajarkan di sekolah-sekolah. Kebanyakan orang Yordania berbicara dengan salah satu dialek bahasa Arab non-standar yang dikenal sebagai bahasa Arab Yordania. Bahasa Isyarat Yordania adalah bahasa komunitas tuli. Bahasa Inggris, meskipun tanpa status resmi, digunakan secara luas di seluruh negeri dan merupakan bahasa perdagangan dan perbankan de facto, serta status rekan resmi di sektor pendidikan; hampir semua kelas tingkat universitas diadakan dalam bahasa Inggris dan hampir semua sekolah negeri mengajarkan bahasa Inggris bersama dengan Bahasa Arab Standar. Chechnya, Sirkasia, Armenia, Tagalog, dan Rusia populer di antara komunitas mereka. Bahasa Prancis ditawarkan sebagai pilihan di banyak sekolah, terutama di sektor swasta. Bahasa Jerman adalah bahasa yang semakin populer; itu telah diperkenalkan pada skala yang lebih besar sejak berdirinya Universitas Jerman-Yordania pada tahun 2005.

Agama

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Masjid Marsa Zayed di Aqaba

Islam Sunni adalah agama dominan di Yordania. Muslim membentuk sekitar 95% dari populasi negara; pada gilirannya, 93% dari mereka mengidentifikasi diri sebagai Sunni. Ada juga sejumlah kecil Muslim Ahmadi, dan beberapa Syiah. Banyak Syiah adalah pengungsi Irak dan Lebanon. Yordania memiliki beberapa komunitas Kristen tertua di dunia, yang berasal dari abad ke-1 M setelah penyaliban Yesus. Umat Kristiani saat ini berjumlah sekitar 4% dari populasi, turun dari 20% pada tahun 1930, meskipun jumlah absolut mereka telah bertambah. Hal ini disebabkan tingginya tingkat imigrasi Muslim ke Yordania, tingkat emigrasi Kristen yang lebih tinggi ke Barat dan tingkat kelahiran yang lebih tinggi bagi umat Islam. Orang Kristen Yordania berjumlah sekitar 250.000, semuanya berbahasa Arab, menurut perkiraan tahun 2014 oleh Gereja Ortodoks, meskipun penelitian tersebut mengecualikan kelompok Kristen minoritas dan ribuan orang Kristen Barat, Irak, dan Suriah yang tinggal di Yordania. Orang-orang Kristen sangat terintegrasi dengan baik dalam masyarakat Yordania dan menikmati tingkat kebebasan yang tinggi. Umat Kristen secara tradisional menduduki dua jabatan kabinet, dan mendapat sembilan kursi dari 130 kursi di parlemen. Jabatan politik tertinggi yang dicapai oleh seorang Kristen adalah Wakil Perdana Menteri, yang saat ini dipegang oleh Rajai Muasher. Umat Kristen juga berpengaruh di media.

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Sebuah Gereja Ortodoks Timur selama badai salju di Amman

Minoritas agama yang lebih kecil termasuk Druze, Baháʼís dan Mandaea. Sebagian besar Druze Yordania tinggal di kota oasis timur Azraq, beberapa desa di perbatasan Suriah, dan kota Zarqa, sedangkan sebagian besar Baháʼí Yordania tinggal di desa Adassiyeh yang berbatasan dengan Lembah Yordania. Diperkirakan 1.400 orang Mandaean tinggal di Amman; mereka datang dari Irak setelah melarikan diri dari penganiayaan invasi 2003.

Budaya

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Festival Jerash, 2018

Budaya Yordania didasarkan pada unsur-unsur Arab dan Islam. Yordania berdiri di persimpangan tiga benua dunia kuno, meminjamkannya keragaman geografis dan populasi. Aspek penting dari budaya termasuk musik dan pakaian tradisional Yordania dan minat dalam olahraga.

Seni

Banyak lembaga di Yordania bertujuan untuk meningkatkan kesadaran budaya Seni Yordania dan untuk mewakili gerakan artistik Yordania di bidang-bidang seperti lukisan, patung, grafiti, dan fotografi. Popularitas seni telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir dan Yordania telah menjadi surga bagi seniman dari negara-negara sekitarnya. Pada Januari 2016, untuk pertama kalinya, sebuah film Yordania berjudul Theeb dinominasikan pada Academy Awards untuk Film Berbahasa Asing Terbaik.

Museum

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Salah satu patung manusia tertua yang pernah dibuat oleh peradaban manusia dari 'Ain Ghazal dipajang di Museum Yordania. Berasal dari tahun 7250 SM.

Museum terbesar di Yordania adalah Museum Yordania. Ini berisi banyak temuan arkeologi yang berharga di negeri ini, termasuk beberapa Gulungan Laut Mati, patung batu kapur Neolitik dari 'Ain Ghazal dan salinan Prasasti Mesa. Sebagian besar museum di Yordania berlokasi di Amman termasuk Museum Anak Yordania,Memorial dan Museum Martir, dan Museum Otomotif Kerajaan. Museum di luar Amman termasuk Museum Arkeologi Aqaba. Galeri Seni Rupa Nasional Yordania adalah museum seni kontemporer utama yang berlokasi di Amman.

Jordan meluncurkan museum militer bawah laut pertamanya di lepas pantai Aqaba. Beberapa kendaraan militer, termasuk tank, pengangkut pasukan, dan helikopter ada di museum.

Musik

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Musisi tradisional Yordania memainkan bagpipe di Jerash.

Musik di Yordania kini berkembang dengan banyak band dan musisi baru, yang kini populer di Timur Tengah. Musisi seperti Omar Al-Abdallat, Toni Qattan, Diana Karazon dan Hani Mitwasi telah meningkatkan popularitas musik Yordania. Festival Jerash adalah acara musik tahunan yang menampilkan penyanyi Arab populer. Pianis dan komposer Zade Dirani telah meraih popularitas internasional yang luas. Ada juga peningkatan pertumbuhan band rock Arab alternatif, yang mendominasi panggung di Dunia Arab, termasuk: El Morabba3, Autostrad, JadaL, Akher Zapheer dan Aziz Maraka.

Media

Dalam Indeks Kebebasan Pers 2022 oleh Wartawan Tanpa Batas, Yordania menempati peringkat 151 dari 180 negara di seluruh dunia dalam Konteks Politik, dengan skor 40 dalam skala dari 0 (paling tidak bebas) hingga 105 (paling bebas). Laporan tersebut menambahkan "Musim Semi Arab dan konflik Suriah telah membuat pihak berwenang memperketat cengkeraman mereka terhadap media dan, khususnya, Internet, meskipun ada protes dari masyarakat sipil". Media Yordania terdiri dari institusi publik dan swasta. Surat kabar Yordania populer termasuk Al Ghad dan Jordan Times. Al-Mamlaka, Ro'ya dan Jordan TV adalah beberapa saluran TV Yordania. Penetrasi internet di Yordania mencapai 76% pada tahun 2015.

Kuliner

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Mansaf, hidangan tradisional simbol keramahan Yordania

Sebagai penghasil zaitun terbesar kedelapan di dunia, minyak zaitun merupakan minyak goreng utama di Yordania. Makanan pembuka yang umum adalah hummus, yaitu halusan kacang polong yang dicampur dengan tahini, lemon, dan bawang putih. Ful medames adalah makanan pembuka terkenal lainnya. Makanan khas pekerja, sejak itu sampai ke meja kelas atas. Meze khas Yordania biasanya berisi koubba maqliya, labaneh, baba ghanoush, tabbouleh, zaitun, dan acar. Meze umumnya disertai dengan minuman beralkohol Levantine arak, yang terbuat dari anggur dan adas manis dan mirip dengan ouzo, rakı dan pastis. Anggur dan bir Yordania juga terkadang digunakan. Hidangan yang sama, disajikan tanpa minuman beralkohol, juga disebut "muqabbilat" (permulaan) dalam bahasa Arab.

Hidangan Yordania yang paling khas adalah mansaf, hidangan nasional Yordania. Hidangan tersebut merupakan simbol keramahan Yordania dan dipengaruhi oleh budaya Badui. Mansaf dimakan pada berbagai kesempatan seperti pemakaman, pernikahan, dan hari besar keagamaan. Ini terdiri dari sepiring nasi dengan daging yang direbus dalam yogurt kental, ditaburi dengan kacang pinus dan terkadang bumbu. Sebagai tradisi lama, hidangan dimakan dengan tangan, tetapi tradisi ini tidak selalu digunakan. Buah-buahan segar yang sederhana sering disajikan menjelang akhir jamuan makan orang Yordania, tetapi ada juga makanan penutup, seperti baklava, hareeseh, knafeh, halva, dan qatayef, hidangan yang dibuat khusus untuk Ramadan. Dalam masakan Yordania, meminum kopi dan teh yang dibumbui dengan na'na atau meramiyyeh hampir merupakan sebuah ritual.

Olahraga

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Stadion Internasional Amman

Sementara olahraga tim dan individu dimainkan secara luas di Yordania, Kerajaan telah menikmati pencapaian internasional terbesarnya di taekwondo. Sorotan datang di Pertandingan Olimpiade Rio 2016 ketika Ahmad Abughaush memenangkan medali pertama Yordania. Medali terus dimenangkan di tingkat Dunia dan Asia dalam olahraga ini sejak Taekwondo dijadikan sebagai olahraga favorit Kerajaan bersama sepak bola dan bola basket.

Sepak bola adalah olahraga paling populer di Yordania. Tim sepak bola nasional ikut serta dalam babak kualifikasi untuk mencapai Piala Dunia 2014 di Brasil ketika mereka kalah dalam kualifikasi dua leg melawan Uruguay. Mereka sebelumnya mencapai perempat final Piala Asia pada 2004 dan 2011.

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Tim nasional sepak bola Yordania di Tehran, 2015

Yordania memiliki kebijakan yang kuat untuk olahraga inklusif dan banyak berinvestasi dalam mendorong anak perempuan dan perempuan untuk berpartisipasi dalam semua olahraga. Tim sepak bola wanita memperoleh reputasi, dan pada Maret 2016 menduduki peringkat ke-58 dunia. Pada 2016, Yordania menjadi tuan rumah Piala Dunia Wanita U-17 FIFA, dengan 16 tim yang mewakili enam benua. Turnamen diadakan di empat stadion di tiga kota Yordania Amman, Zarqa dan Irbid. Itu adalah turnamen olahraga wanita pertama di Timur Tengah.

Bola basket adalah olahraga lain yang terus ditonjolkan Yordania, setelah lolos ke Kejuaraan Dunia FIBA 2010 dan baru-baru ini mencapai Piala Dunia 2019 di Tiongkok. Yordania nyaris mencapai Olimpiade 2012 setelah kalah di final Piala Asia 2010 dari Tiongkok dengan margin tersempit, 70-69, dan malah memilih perak. Tim bola basket nasional Yordania berpartisipasi dalam berbagai turnamen internasional dan Timur Tengah. Tim basket lokal meliputi: Al-Orthodoxi Club, Al-Riyadi, Zain, Al-Hussein dan Al-Jazeera.

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik 
Pusat Bryce Yordania

Tinju, karate, kickboxing, Muay Thai, dan ju-jitsu juga populer. Olahraga yang kurang umum juga semakin populer. Rugby semakin populer, persatuan rugby diakui oleh Komite Olimpiade Yordania yang membawahi tiga tim nasional. Meskipun bersepeda tidak tersebar luas di Yordania, olahraga ini berkembang sebagai gaya hidup dan cara baru untuk bepergian terutama di kalangan anak muda. Pada tahun 2014, sebuah LSM Make Life Skate Life menyelesaikan pembangunan 7Hills Skatepark, taman skate pertama di negara yang terletak di Pusat Kota Amman.

Catatan

Referensi

Bacaan tambahan

Pranala luar

Yordania: Sejarah, Geografi, Politik  Data geografis Yordania di OpenStreetMap


This article uses material from the Wikipedia Bahasa Indonesia article Yordania, which is released under the Creative Commons Attribution-ShareAlike 3.0 license ("CC BY-SA 3.0"); additional terms may apply (view authors). Konten tersedia di bawah CC BY-SA 4.0 kecuali dinyatakan lain. Images, videos and audio are available under their respective licenses.
®Wikipedia is a registered trademark of the Wiki Foundation, Inc. Wiki Bahasa Indonesia (DUHOCTRUNGQUOC.VN) is an independent company and has no affiliation with Wiki Foundation.

Tags:

Yordania SejarahYordania GeografiYordania PolitikYordania EkonomiYordania DemografiYordania BudayaYordania CatatanYordania ReferensiYordania Bacaan tambahanYordania Pranala luarYordaniaAmmanArab SaudiBahasa ArabBulan Sabit SuburGurun ArabIrakIsraelKerajaanLaut MatiMesirPalestinaSungai YordanSuriahTeluk AqabaTepi Barat

🔥 Trending searches on Wiki Bahasa Indonesia:

Sunan AmpelZudan Arif FakrullohKementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik IndonesiaLiga Utama Inggris 2024–2025Madura United F.C.Asia BaratJawa BaratAhmad YaniRocky GerungMohammad MokhberMohammad HattaDharma PongrekunSunjaya Purwadi SastraAl-Qur'anDono (pelawak)DemokrasiTry SutrisnoFC Bayern MünchenSunan BonangKomando Pasukan KhususSyahrul Yasin LimpoPendidikan di IndonesiaMinecraftKepolisian Negara Republik IndonesiaCinta Tanpa KarenaXMohamad Tonny HarjonoPresiden IndonesiaKepolisian Resor Cirebon KotaLambang negara IndonesiaSejarah Nusantara pada era kerajaan IslamAqua (air mineral)Perang PadriKonflik SampitPeringkat Dunia FIFATaurus (astrologi)Megawati Hangestri PertiwiLiga Utama InggrisReal Madrid C.F.Sunan GresikDewi PerssikMata uang kriptoGemma ArtertonExhumaBryan DomaniLaskar PelangiBuddhismePep GuardiolaThom HayeKabupaten CirebonStand Up Comedy Indonesia Kompas TVTata SuryaDaftar kota di Indonesia menurut jumlah pendudukUpin & IpinFC BarcelonaJanda MudaLiga 2 (Indonesia)Fong Sai-yuk (film)Daftar warnaEnhypenBudi Gunadi SadikinTransjakartaKerusuhan BanjarmasinCarles PuigdemontDaftar stasiun televisi di IndonesiaTujuh Keajaiban DuniaSyifa HadjuAmbroksolAdi HidayatThe Atypical FamilyKarisma Evi TiaraniSunan DrajatFinal Liga Eropa UEFA 2024Nia RamadhaniPerangkat lunakUmar bin Khattab🡆 More