Perundingan Linggarjati

Perundingan Linggarjati atau Perundingan Kuningan adalah suatu perundingan antara Indonesia dan Belanda di Linggarjati, kuningan, Jawa Barat yang menghasilkan persetujuan mengenai status kemerdekaan Indonesia.

artikel daftar Wiki

Hasil perundingan ini ditandatangani di Istana Merdeka Jakarta pada 15 November 1946 dan ditandatangani secara sah oleh kedua negara pada 25 Maret 1947.

Perundingan Linggarjati
dwafwa
Peserta Perundingan saat sedang makan, dari kiri ke kanan: Soekarno, Wim Schermerhorn, Lord Killearn, dan Mohammad Hatta
JenisPolitik
KonteksRevolusi Nasional Indonesia
Dirancang15 November 1946
Ditandatangani25 Maret 1947
LokasiLinggarjati, Kuningan, Jawa Barat
PenengahBritania Raya Britania Raya
Pihak
Perundingan Linggarjati Perjanjian Linggarjati di Wikisource

Latar belakang

Masuknya AFNEI yang diboncengi NICA ke Indonesia karena Jepang menetapkan status quo di Indonesia menyebabkan terjadinya konflik antara Indonesia dengan Belanda, seperti contohnya peristiwa 10 November, selain itu pemerintah Inggris menjadi penanggung jawab untuk menyelesaikan masalah politik dan militer di Asia. Pada awalnya, Indonesia dan Belanda diajak untuk berunding di Hoge Veluwe yang akan dilaksanakan pada tanggal 14-15 April 1946, tetapi perundingan tersebut gagal karena Indonesia meminta Belanda mengakui kedaulatannya atas Jawa, Sumatra dan Madura, tetapi Belanda hanya mau mengakui Indonesia atas Jawa dan Madura saja.

Pihak yang terlibat

Dalam perjanjian tersebut terdapat beberapa tokoh yang datang sekaligus mewakili masing-masing pihak. Para tokoh yang terdapat dalam perjanjian bersejarah tersebut, yaitu:

Misi pendahuluan

Perundingan Linggarjati 
Persetujuan gencatan senjata yang membuka peluang Perundingan Linggarjati. Soetan Sjahrir berada di kanan
Potongan pemberitaan mengenai Linggarjati (dalam bahasa Belanda)

Pada akhir Agustus 1946, pemerintah Inggris mengirimkan Lord Killearn ke Indonesia untuk menyelesaikan perundingan antara Indonesia dengan Belanda. Pada tanggal 7 Oktober 1946 bertempat di Konsulat Jenderal Inggris di Jakarta dibuka perundingan Indonesia-Belanda dengan dipimpin oleh Lord Killearn. Perundingan ini menghasilkan persetujuan gencatan senjata (14 Oktober) dan meratakan jalan ke arah perundingan di Linggarjati yang dimulai tanggal 11 November 1946.

Jalannya perundingan

Setelah pemilihan umum Belanda pada tahun 1946, koalisi pemerintahan yang baru terbentuk memutuskan untuk mendirikan "Komisi Jenderal" untuk memulai negosiasi dengan Indonesia. Pemimpin dari komisi ini adalah Wim Schermerhorn. Tujuan didirkannya komisi ini adalah untuk mengatur konstitusi Hindia Belanda pada pasca-Perang Dunia II tanpa memerdekakan koloninya.

Dalam perundingan ini, Wim Schermerhorn beserta komisinya dan Hubertus van Mook mewakili Belanda, sementara Soetan Sjahrir mewakili Indonesia, dan Lord Killearn dari Inggris bertindak sebagai mediator dalam perundingan ini.

Hasil perundingan

Hasil perundingan tersebut menghasilkan 17 pasal yang antara lain berisi:

  1. Belanda mengakui secara de facto wilayah Republik Indonesia, yaitu Jawa, Sumatera,dan Madura.
  2. Belanda harus meninggalkan wilayah RI paling lambat tanggal 1 Januari 1949.
  3. Pihak Belanda dan Indonesia sepakat membentuk negara Republik Indonesia Serikat (RIS).
  4. Dalam bentuk RIS Indonesia harus tergabung dalam Persemakmuran Indonesia-Belanda dengan mahkota negeri Belanda sebagai kepala uni.

Mengenai RIS sendiri, Soekarno menerima kompromi tersebut untuk menghindari perlawanan terhadap Belanda yang sulit dan pemahamannya mengenai sistem republik, maka ia dapat memimpin RIS yang mayoritasnya penduduk Indonesia. Sementara Komisi Jenderal juga menerima kompromi tersebut karena kemungkinan perang dapat dihindari dan hubungan Belanda dengan Indonesia dapat berlanjut.

Pro dan Kontra di kalangan masyarakat Indonesia

Perundingan ini menimbulkan pro dan kontra di kalangan masyarakat Indonesia, contohnya beberapa partai seperti Partai Masyumi, PNI, Partai Rakyat Indonesia, dan Partai Rakyat Jelata. Partai-partai tersebut menyatakan bahwa perundingan itu adalah bukti lemahnya pemerintahan Indonesia untuk mempertahankan kedaulatan negara Indonesia.

Dampak

Perjanjian ini memberikan dampak buruk bagi Indonesia. Indonesia harus kehilangan wilayah kekuasaannya, berdasarkan perjanjian ini wilayah Indonesia hanya Jawa, Sumatera, dan Madura. Bagi beberapa pihak kehilangan wilayah ini adalah sebuah kesalahan besar. Langkah ini terpaksa diambil dengan pertimbangan delegasi Indonesia adalah kekuatan militer Belanda yang hebat dan militer Indonesia yang apa adanya, apabila perundingan ini tidak membuahkan hasil akan mengakibatkan perang kembali yang akan berdampak buruk bagi Indonesia. Selain itu Indonesia harus ikut dalam Persemakmuran Indonesia-Belanda.

Namun dalam perjanjian ini Indonesia memiliki dampak positif di mata dunia internasional makin meningkat dengan pengakuan Belanda atas kemerdekaan Indonesia mendorong negara-negara lain untuk secara sah mengakui kemerdekaan Republik Indonesia.

Pelanggaran Perjanjian

Pelaksanaan hasil perundingan ini tidak berjalan mulus. Pada tanggal 20 Juli 1947, Van Mook akhirnya menyatakan bahwa Belanda tidak terikat lagi dengan perjanjian ini, dan pada tanggal 21 Juli 1947, meletuslah Agresi Militer Belanda I. Hal ini merupakan akibat dari perbedaan penafsiran antara Indonesia dan Belanda.

Galeri

Lihat juga

Referensi

[[

  • ]]== Bibliografi ==
  • Fischer, Louis (1959). The Story of Indonesia (edisi ke-4th). New York: Harper & Brothers. 
  • Frederick, William H. & Worden, Robert L., ed. (1993), "The National Revolution, 1945-50", Indonesia: A Country Study, Washington, D.C.: Library of Congress, diakses tanggal 1 December 2009. 
  • Kahin, George McTurnan (1952). Nationalism and Revolution in Indonesia. Ithaca, New York: Cornell University Press. 
  • Ricklefs, M. C. (2008) [1981]. A History of Modern Indonesia Since c. 1300 (edisi ke-4th). London: Palgrave Macmillan. ISBN 978-0-230-54685-1. 
  • Taylor, Alastair M. (1960). Indonesian Independence and the United Nations. London: Stevens & Sons. 
  • Wehl, David (1948). The Birth of Indonesia. London: George Allen & Unwin Ltd. 

Tags:

Perundingan Linggarjati Latar belakangPerundingan Linggarjati Pihak yang terlibatPerundingan Linggarjati Misi pendahuluanPerundingan Linggarjati Jalannya perundinganPerundingan Linggarjati Hasil perundinganPerundingan Linggarjati Pro dan Kontra di kalangan masyarakat IndonesiaPerundingan Linggarjati DampakPerundingan Linggarjati Pelanggaran PerjanjianPerundingan Linggarjati GaleriPerundingan Linggarjati Lihat jugaPerundingan Linggarjati ReferensiPerundingan Linggarjati15 November1946194725 MaretBelandaIndonesiaIstana MerdekaJakartaJawa BaratLinggarjati

🔥 Trending searches on Wiki Bahasa Indonesia:

Suku DayakFC BarcelonaBudaya IndonesiaGlobalisasiPerilaku menyimpangDaftar produksi SinemArtSufismePerang PasifikEtnosentrismeSuper Air JetMohammad HattaTahap perkembangan moral KohlbergPemasaran digitalSpanyolTujuan Pembangunan BerkelanjutanWhatsAppKartelVideoAtmosfer BumiHalaman UtamaSurah Al-FatihahMegawati SoekarnoputriAbu Bakar ash-ShiddiqMalaysiaDaftar kecamatan dan kelurahan di Kota Administrasi Jakarta SelatanKarbon dioksidaHIVJepangTeddy Minahasa PutraPerangkat lunakFerdy SamboKucingKorea UtaraKalimantan TengahKim Hye-yoonRusiaWiwikFilm pornoDaftar acara ANTVAlkitabPerangkat kerasMinecraftDilan 1990MamlukSalat JamakMasyarakat madaniGoogle MapsAymen HusseinSistem parlementerMie GacoanA Serbian FilmWayang kulitPegawai Pemerintah dengan Perjanjian KerjaBank MandiriReza RahadianPalestinaKesultanan MataramDanau TobaBank Central AsiaTanda titik duaUniversitas IndonesiaHoliWilliam SoerjadjajaAncaman militerAurélie MoeremansPerang DinginByeon Woo-seokAgama HinduAnjingBahan bakar fosilRia RicisDaftar fam MinahasaSunan AmpelSiklus menstruasiShopeeLim Na-youngSuntanaPinterestDefisit demokrasi🡆 More