Partai Nasional Indonesia: Mantan partai politik di Indonesia

Partai Nasional Indonesia (PNI) adalah partai politik nasionalis di Indonesia yang didirikan pada tahun 1927.

PNI didirikan oleh Presiden Pertama RI Soekarno sebelum kemerdekaan. Setelah kemerdekaan PNI baru memasok sejumlah perdana menteri, dan berpartisipasi dalam sebagian besar kabinet pada 1950-an dan 1960-an. Namun Partai ini dihancurkan dan dilebur secara paksa menjadi Partai Demokrasi Indonesia pada tahun 1973 oleh Presiden Kedua RI Soeharto.

Partai Nasional Indonesia
SingkatanPNI
Ketua umumSoekarno
Dibentuk4 Juli 1927; 96 tahun lalu (1927-07-04) oleh Soekarno (Ketua)
Tjipto Mangoenkoesoemo
Mr. Budhyarto Martoatmodjo
Iskak Tjokroadisurjo (Sekretaris/Bendahara)
Samsi Sastrawidagda (Anggota)
Sartono (Anggota)
Sunario Sastrowardoyo (Anggota)
Ir. Anwari (Anggota)
Digabungkan denganPartai Demokrasi Indonesia
Diteruskan olehPartai Nasional Indonesia Marhaenisme Partai Penegak Demokrasi Indonesia Partai Demokrasi Pembaruan Partai Nasional Banteng Kemerdekaan Partai Nasional Benteng Kerakyatan Indonesia Partai Pelopor
Kantor pusatRegentsweg 8, Bandoeng (sekarang Jl. Dewi Sartika 8 Bandung).
IdeologiNasionalisme Indonesia
Pancasila
Marhaenisme
Anti-imperialisme

Masa Hindia Belanda

Pembentukan Perserikatan Nasional Indonesia

Partai Nasional Indonesia: Masa Hindia Belanda, Masa Indonesia, Tokoh 
Propaganda PNI pada tahun 1920-an
Partai Nasional Indonesia: Masa Hindia Belanda, Masa Indonesia, Tokoh 
Foto para pendiri PNI yang merupakan arsip dari gedung Museum Sumpah Pemuda.

Pada tanggal tanggal 4 Juli 1927 didirikan sebuah perserikatan bernama Perserikatan Nasional Indonesia di Bandung. Para tokoh pendirinya ialah para tokoh nasional seperti Tjipto Mangunkusumo, Sartono, Iskaq Tjokrohadisuryo dan Sunaryo. Selain itu, anggota Algemeene Studie Club (ASC) turut bergabung dengan perserikatan ini melalui pernyataan yang disampaikan oleh Soekarno setelah deklarasi pendirian. Pada tahun 1928, Perserikatan Nasional Indonesia berganti nama menjadi Partai Nasional Indonesia.

Penangkapan para tokoh pentingnya

Pemerintah Hindia Belanda memiliki kekhawatiran atas ideologi nasionalisme oleh PNI yang berpengaruh dan bersifat ekstrem. Ideologi PNI diyakini menyebarkan ajaran-ajaran mengenai pergerakan kemerdekaan. Akhirnya Pemerintah Hindia Belanda mengeluarkan perintah penangkapan terhadap tokoh-tokoh PNI di Yogyakarta pada tanggal 24 Desember 1929. Penangkapan baru dilakukan pada tanggal 29 Desember 1929. Tokoh-tokoh yang ditangkap antara lain Soekarno, Gatot Mangkupraja, Soepriadinata dan Maskun Sumadiredja

Pengadilan para tokoh yang ditangkap ini dilakukan pada tanggal 18 Agustus 1930. Setelah diadili di pengadilan Belanda maka para tokoh ini dimasukkan dalam penjara Sukamiskin, Bandung. Dalam masa pengadilan ini Ir. Soekarno menulis pidato Indonesia Menggugat dan membacakannya di depan pengadilan sebagai gugatannya.

Pergantian kepemimpinan

Pimpinan PNI, Ir. Soekarno diganti oleh Mr. Sartono. Mr. Sartono kemudian membubarkan PNI dan membentuk Partindo pada tanggal 25 April 1931. Sebagian anggota PNI menolak keputusan pembubaran PNI oleh Sartono. Mereka kemudian mendirikan partai lain yang diberi nama Pendidikan Nasional Indonesia yang dikenal sebagai PNI Baru. Moh. Hatta ditetapkan sebagai pemimpin PNI Baru ketika ia kembali ke Indonesia. Di sisi lain, Soekarno bergabung dengan Partindo. Ir. Soekarno ditangkap dan dibuang ke Ende, Flores pada tahun 1933 sampai dengan 1942. Lalu pada tahun 1934, Moh. Hatta dan Syahrir dibuang ke Bandaneira sampai dengan 1942.

Masa Indonesia

PNI ikut serta dalam Pemilihan Umum legislatif Indonesia 1955 yang diadakan dalam dua tahap pada bulan September untuk memilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat, dan Desember 1955 untuk memilih anggota Konstituante. Pemilihan umum ini diikuti sebanyak 29 partai politik. Hasil pemilihan ini memenangkan PNI sebagai lima besar yang disusul oleh Masyumi, Nahdlatul Ulama, Partai Komunis Indonesia, dan Partai Syarikat Islam Indonesia.

Lalu pada tahun 1973, PNI bergabung dengan empat partai peserta pemilu 1971 lainnya membentuk Partai Demokrasi Indonesia PNI didirikan kembali pada tahun 1998 dan dipimpin oleh Supeni, mantan Duta besar keliling Indonesia.[butuh rujukan]PNI menjadi salah satu partai politik peserta pemilu 1999, tetapi menjadi salah satu dari 27 partai politik yang menolak hasil pemilu dengan alasan bahwa pemilihan belum menerapkan prinsip jujur dan adil.

PNI berubah nama menjadi PNI Marhaenisme pada tahun 2002 dan diketuai oleh Sukmawati Soekarnoputri, anak dari Soekarno.[butuh rujukan]

Tokoh

Partai Penerus

terdaftar dalam Daftar Organisasi di Masa Pergerakan Nasional

Lihat pula

Pranala luar

Catatan

Referensi

Sumber

Tags:

Partai Nasional Indonesia Masa Hindia BelandaPartai Nasional Indonesia Masa IndonesiaPartai Nasional Indonesia TokohPartai Nasional Indonesia Partai PenerusPartai Nasional Indonesia Lihat pulaPartai Nasional Indonesia Pranala luarPartai Nasional Indonesia CatatanPartai Nasional Indonesia ReferensiPartai Nasional IndonesiaIndonesiaKemerdekaanPartai Demokrasi IndonesiaPerdana menteriSoehartoSoekarno

🔥 Trending searches on Wiki Bahasa Indonesia:

AgamaRafael StruickZona waktu IndonesiaIrna NarulitaBaratKualifikasi Piala Dunia FIFA 2026 (AFC)MalahayatiNikita MirzaniBahasa ArabSeks analTirto UtomoMohamad Tonny HarjonoInstagramBankAngka RomawiKekhalifahan AbbasiyahTuanku Imam BonjolTeknologiKonfederasi Sepak Bola AsiaRupiahNarutoKaiju No. 8Daftar pulau di Indonesia menurut provinsiPartai Demokrasi Indonesia PerjuanganPangeran AntasariBhutanPornografiArema FCEgy Maulana VikriTheresia S. AbrahamGerakan 30 SeptemberPelayaran Nasional IndonesiaShopeeAgus SubiyantoLiverpool F.C.SeblangSepak bola pada Olimpiade Musim Panas 2024Suku JawaTelkomselInggrisKim Jong-unKomisi Pemilihan Umum Republik IndonesiaSumatraJandaSepuluh Perintah AllahMunhwa Broadcasting CorporationShin Tae-yongPerempuan Tanah JahanamKejuaraan Futsal AFCLingkungan hidupAS RomaSekolah KartiniKarbohidratBryan DomaniAmbroksolKesultanan MataramPratama ArhanMuhammad FerarriTenggelamnya RMS TitanicTim nasional sepak bola U-23 IrakAsteroidVideoNegaraYandex SearchMadura United F.C.HTTPSNusa Tenggara TimurPiala Asia U-23 AFCListyo Sigit PrabowoBabe CabiitaDPiala FAGunung RaungDaftarBudayaSMars🡆 More