Film Porno: Film dewasa

Film porno adalah film yang dikategorikan mengandung unsur yang mengeksploitasi hubungan seksual dan aurat manusia.

Film porno merupakan sesuatu yang tabu untuk diperbincangkan terutama di dunia timur.

Film porno dijual dan disewakan dalam bentuk DVD, dipertunjukkan melalui internet dan saluran televisi khusus serta saluran televisi bayar-per-tayang pada televisi kabel dan televisi satelit, dan juga dipertontonkan di bioskop film dewasa.

Film porno muncul tidak lama setelah ditemukannya film pada awal 1900-an. Film porno memiliki banyak kesamaan dengan berbagai bentuk pornografi dan erotisisme lainnya. Nama lainnya untuk film porno antara lain "film dewasa" dan "film biru." Secara umum, "softcore" merujuk pada pornografi yang tidak menampilkan penetrasi atau tindakan "fetish yang ekstrem", sedangkan "hardcore" merujuk pada pornografi yang menampilkan penetrasi dan atau tindakan fetish yang ekstrem.

Sepanjang sejarahnya, kamera film telah digunakan untuk membuat film porno, namun biasanya film porno disebarluaskan secara diam-diam, untuk hiburan di rumah atau di perkumpulan tertutup dan juga di bioskop malam. Hanya pada tahun 1970-an film porno mulai sedikit dilegalkan; pada 1980-an, pornografi dalam bentuk video rumahan mencapai penyebaran yang sangat luas beberapa dekade sebelumnya. Berkembangnya internet pada akhir 1990-an dan awal 2000-an sangat mengubah penyebaran film porno dan menambah rumit penuntutan kecabulan yang legal.

Film porno adalah bisnis yang tumbuh subur dan sangat menguntungkan, berdasarkan sebuah artikel Reuters tahun 2004, disebutkan bahwa "industri multi-miliaran dolar ini memproduksi sekitar 11.000 judul DVD tiap tahun, sehingga menjadikannya sebagai industri yang sangat kuat...."

Permulaan fim-film porno

Film Porno: Permulaan fim-film porno, Perkembangan film porno, Popularitas aksi film porno 
Sampul DVD film porno yang lazim digunakan.

Menurut buku Patrick Robertson (Film Facts), "film porno yang paling awal, yang dapat diketahui tanggal pembuatannya adalah A L'Ecu d'Or ou la bonne auberge", yang dibuat di Prancis pada tahun 1908. Jalan ceritanya menggambarkan seorang tentara yang kelelahan kemudian menjalin hubungan dengan seorang pelayan perempuan di sebuah penginapan. El Satario dari Argentina lebih awal lagi, film ini kemungkinan dibuat antara 1907 dan 1912. Robertson mencatat bahwa "film-film porno tertua yang masih ada tersimpan dalam Kinsey Collection di Amerika Serikat. Sebuah film menunjukkan bagaimana konvensi-konvensi porno mula-mula ditetapkan. Berdasarkan penelitian Robertson, film Jerman Am Abend (sekitar 1910) adalah "sebuah film pendek sepuluh menit yang dimulai dengan seorang perempuan yang memuaskan dirinya sendiri di kamarnya, dan kemudian beralih dengan menampilkan dirinya sedang berhubungan seks dengan seorang laki-laki, melakukan fellatio dan penetrasi anal." (Robertson, hlm. 66)

Banyak film porno seperti itu yang dibuat dalam dasawarsa-dasawarsa berikutnya, namun karena sifat pembuatannya dan distribusinya yang biasanya sembunyi-sembunyi, keterangan dari film-film seperti itu sering kali sulit diperoleh. Mona (juga dikenal sebagai Mona the Virgin Nymph), sebuah film 59 menit yang dibuat pada tahun 1970, umumnya diakui sebagai film porno pertama yang eksplisit dan mempunyai plot, yang diedarkan di bioskop-bioskop di Amerika Serikat. Film ini dibintangi oleh Bill Osco dan Howard Ziehm, yang kemudian membuat film porno berat (atau ringan, tergantung versi yang diedarkan), dengan anggaran yang relatif tinggi, yaitu film Flesh Gordon.

Film tahun 1971, The Boys in the Sand dapat disebutkan sebagai yang "pertama" dalam sejumlah hal yang menyangkut pornografi. Film ini umumnya dianggap sebagai film pertama yang menggambarkan adegan porno homoseksual. Film ini juga merupakan film porno pertama yang mencantumkan nama-nama pemain dan krunya di layar (meskipun umumnya menggunakan nama samaran). Ini juga film porno pertama yang membuat parodi terhadap judul film biasa (judul film ini The Boys in the Band). Film ini adalah film porno kelas X pertama yang dibuat tinjauannya oleh New York Times.

Deep Throat adalah sebuah film porno dari Amerika Serikat yang diterbitkan pada tahun 1972, ditulis dan disutradarai oleh Gerard Damiano dan dibintangi Linda Lovelace (nama samaran Linda Susan Boreman). Kisah Deep Throat dimulai ketika seorang wanita yang merasa frustasi secara seksual (Linda Lovelace) meminta saran pada temannya Helen (Dolly Sharp); setelah sebuah pesta seks tidak menolong, Helen menganjurkan Linda untuk pergi ke seorang dokter (Harry Reems). Dokter ini berkata bahwa klitoris Linda berada di tenggorokannya. Di berbagai tempat di Amerika Serikat, film ini dituduh menyebarkan pornografi. Aktor Harry Reems dinyatakan bersalah dalam menyebarkan materi tidak senonoh ke luar batas negara bagian.

Sejak permulaan sejarah film, banyak orang telah tampil dalam berbagai film porno di Eropa dan Asia. Film-film porno awal dari tahun 1900-an ini biasanya diputar dengan tangan, dan para pemerannya biasanya tidak ingin dikenal karena tekanan sosial. Bintang porno pertama dari AS yang memiliki nama panggung adalah Linda Lovelace, terkenal karena filmnya dari tahun 1972 Deep Throat. Film ini menghasilkan ratusan juta dolar di seluruh dunia, dan memulai industri film porno dengan aktris-aktris seperti Marilyn Chambers (Behind the Green Door), Gloria Leonard (The Opening of Misty Beethoven), Georgina Spelvin (The Devil in Miss Jones), dan Bambi Woods (Debbie Does Dallas).

Perkembangan film porno

Pertengahan sampai akhir tahun 1980-an disebut "The Golden Age of Porn", ketika banyak aktor dan aktris porno seperti John Holmes, Ginger Lynn Allen, Traci Lords, Veronica Hart, Nina Hartley, Seka, dan Amber Lynn mulai terkenal. Dengan mulainya zaman DVD di akhir 1990-an, muncul nama-nama seperti Jenna Jameson, Juni Ashton, Ashlyn Gere, Asia Carrera, Tera Patrick, Briana Banks, Stacy Valentine, Jill Kelly, dan Silvia Saint.

Popularitas aksi film porno

Anal ke oral atau lebih populer di dalam dunia pornografi dengan istilah ass to mouth adalah tindakan mencabut penis atau benda lain dari anus dan memasukkannya ke mulut. Juga dikenal dengan singkatan A2M, ATM, atau Arse-to-Mouth. Penis biasanya tidak dibersihkan dulu sebelum dimasukkan ke mulut. Ass to mouth menjadi terkenal pada sekitar tahun 2003 dan 2004 oleh Max Hardcore dalam seri filmnya "Cherry Poppers", dan dilakukan oleh Taylor Hayes, Alisha Klass, dan Samantha Stylle dalam film-film Seymore Butts. Diedarkannya film berjudul "Ass to Mouth" oleh Heatwave/Horizon pada 2000 mulai membuat hal ini terkenal dalam dunia pornografi. Heatwave/Horizon kemudian juga mengedarkan seri "A.T.M. Girls" pada tahun yang sama. Pada tahun 2003 dan 2004 A2M mencapai puncak ketenaran dengan beberapa seri seperti "A2M" (2003, Anabolic) dan "ATM Machine" (2003, Digital Sin). Python juga mengeluarkan film lain berjudul "Ass to Mouth" pada 2003, dibintangi bintang film porno amatir Pat Mixdorf. Menjelang 2005, ketenaran A2M mulai memudar dengan Heatwave/Horizon menghentikan seri "Ass to Mouth" pada 2005 setelah "Ass to Mouth #15." Walaupun sudah tidak setenar dahulu, A2M masih sering dijumpai di berbagai film porno.

Artis-artis film porno

Film Porno: Permulaan fim-film porno, Perkembangan film porno, Popularitas aksi film porno 
Nina Hartley pada Adult Video Show, Las Vegas, 1997 - Foto oleh Patty Mooney

Linda Lovelace dari Amerika Serikat pada tahun 1970 membintangi film Deep Throat yang sukses di pasaran. Casey Donovan, pemeran pada film porno mainstream pertama yang terkenal, Boys in the Sand pada 1971, memperoleh ketenaran hampir setahun sebelum Deep Throat muncul. Kesuksesan Deep Throat, yang memperoleh jutaan dolar di seluruh dunia, membuat artis-artis porno lainnya pun bermunculan, seperti misalnya Marilyn Chambers (Behind the Green Door), Gloria Leonard (The Opening of Misty Beethoven), Georgina Spelvin (The Devil in Miss Jones), dan Bambi Woods (Debbie Does Dallas). Artis terkenal lainnya dari tahun 70-an dan 80-an antara lain John Holmes, Ginger Lynn Allen, Veronica Hart, Nina Hartley dan Amber Lynn.

Bintang porno periode berikutnya di antaranya adalah Annabel Chong, Luci Thai, Jade Marcela, Flower Tucci, Olivia O'Lovely, Serenity, Brianna Banks, Devon, Tiffany Mynx, Jessica Darlin, Maria Ozawa, Vina Garut, Marion Jola dan Siskaeee.

Sub-genre

Film porno saat ini terbagi menjadi sejumlah sub-genre berdasarkan jenis kelamin pemerannya, jenis hubungan seksual yang ditampilkan, dan penonton yang dituju.

AIDS dan penggunaan kondom

Pada 1980-an, merebaknya HIV berujung pada sejumlah kematian aktor dan aktris film porno, termasuk John Holmes, Wade Nichols, Marc Stevens, Al Parker dan Lisa De Leeuw. Ini berakibat pada dibentuknya Adult Industry Medical Health Care Foundation, yang membantu menciptakan sistem dalam indusri film Amerika Serikat yang menguji para pemain film porno apakah mereka terinfeksi HIV, Klamidia, atau Gonorrhea setiap 30 hari dan Hepatitis, Sifilis, dan HSV setiap tahun. Sejak diperkenalkannya protokol pengujian AIM, tingkat penyakit menular seksual pada pemain film porno mengalami penurunan.

Legalitas

Di banyak negara, film porno diperbolehkan untuk dibuat dan disebarkan dengan beberapa pembatasan. Film porno juga dilarang di beberapa negara, khususnya di negara-negara muslim dan Cina, namun film porno tetap dapat diakses melalui internet di negara-negara tersebut.

Industri Film Porno

Film Porno: Permulaan fim-film porno, Perkembangan film porno, Popularitas aksi film porno 
Di lokasi syuting film porno sebelum "aksi"
Film Porno: Permulaan fim-film porno, Perkembangan film porno, Popularitas aksi film porno 
Aktris porno Nikita Bellucci dan Alice Leroy sedang difoto oleh aktor porno Francesco Malcom di lokasi syuting film "EquinoXe" pada tahun 2015

Ekonomi

Secara global, industri porno adalah bisnis berdampak besar dengan pendapatan hampir $100 miliar, yang mencakup produksi berbagai media dan produk terkait serta layanan. Industri ini mempekerjakan ribuan pemeran bersama dengan staf dukungan dan produksi. Ini juga diikuti oleh Majalah industri yang didedikasikan dan kelompok perdagangan serta pers mainstream, organisasi swasta (kelompok pengawas), lembaga pemerintah, dan organisasi politik. Menurut artikel Reuters tahun 2005, "Industri bernilai miliaran dolar melepaskan sekitar 11.000 judul dalam format DVD setiap tahun." Film-film porno dapat dijual atau disewakan dalam format DVD, ditayangkan melalui Internet dan saluran khusus serta bayar-per-tayang di kabel dan satelit, dan di teater dewasa. Namun, pada tahun 2012, ketersediaan konten yang disalin secara ilegal dan persaingan rendah biaya lainnya di Internet membuat industri film porno lebih kecil dan mengurangi profitabilitasnya.

Industri film porno global didominasi oleh Amerika Serikat, dengan wilayah San Fernando Valley di Los Angeles menjadi pusat industri tersebut.

Pada tahun 1975, total nilai ritel semua pornografi hardcore di Amerika Serikat diperkirakan sekitar $5–10 juta. Pada tahun 1979, Revisi Kode Pidana Federal menyatakan bahwa "hanya di Los Angeles, bisnis porno menghasilkan $100 juta per tahun dalam volume penjualan grosir." Menurut Komisi Jaksa Agung tentang Pornografi tahun 1986, industri hiburan dewasa Amerika telah tumbuh pesat selama tiga puluh tahun terakhir dengan terus berubah dan berkembang untuk menarik pasar baru, meskipun produksi dianggap rendah profil dan rahasia.

Pada tahun 2013, pendapatan total saat ini dari industri hiburan untuk dewasa di negara tersebut sering diperkirakan mencapai $10–13 miliar, di mana $4–6 miliar di antaranya adalah legal.. Angka ini sering dikaitkan dengan sebuah penelitian oleh Forrester Research dan dikurangi pada tahun 1998. Pada tahun 2007, surat kabar The Observer juga memberikan angka $13 miliar. Sumber lain, yang dikutip oleh Forbes (Adams Media Research, Veronis Suhler Communications Industry Report, dan IVD), bahkan mempertimbangkan semua sarana yang mungkin (jaringan video dan film bayar-per-tayang di kabel dan satelit, situs web, film hotel kamar, telepon seks, mainan seks, dan majalah) menyebutkan angka $2,6-3,9 miliar (tanpa komponen ponsel). USA Today mengklaim pada tahun 2003 bahwa situs web seperti Danni's Hard Drive dan Cybererotica.com menghasilkan pendapatan $2 miliar pada tahun tersebut, yang diperkirakan sekitar 10% dari pasar porno dalam negeri secara keseluruhan pada saat itu. Pendapatan film dewasa (dari penjualan dan penyewaan) pernah diperkirakan oleh AVN Publications sebesar $4,3 miliar tetapi angka yang diperoleh tidak jelas. Menurut data Forbes tahun 2001, distribusi pendapatan tahunan adalah sebagai berikut:

Video dewasa $500 juta hingga $1,8 miliar
Internet $1 miliar
Majalah $1 miliar
Pay-per-view $128 juta
Seluler $30 juta

The Online Journalism Review, yang diterbitkan oleh Sekolah Komunikasi Annenberg di Universitas California Selatan, memberikan analisis yang mendukung angka Forbes. Besarnya pendapatan film dewasa yang didistribusikan di hotel sulit diestimasi—hotel-hotel menyimpan statistik untuk diri mereka sendiri atau bahkan tidak menyimpannya sama sekali.

Studio film dewasa terbesar di dunia, Vivid Entertainment, menghasilkan perkiraan pendapatan $100 juta per tahun, mendistribusikan 60 film setiap tahun, dan menjualnya di toko video, kamar hotel, di sistem kabel, dan di Internet. Studio berbasis Spanyol, Private Media Group, terdaftar di NASDAQ hingga November 2011. Penyewaan video melonjak dari kurang dari 80 juta pada tahun 1985 menjadi setengah miliar pada tahun 1993. Beberapa anak perusahaan perusahaan besar adalah penjual porno terbesar, seperti News Corporation's DirecTV. Comcast, perusahaan kabel terbesar di negara ini, pernah menghasilkan $50 juta dari program dewasa. Pendapatan perusahaan seperti Playboy dan Hustler kecil dibandingkan.

Produksi

Film Porno: Permulaan fim-film porno, Perkembangan film porno, Popularitas aksi film porno 
Set film untuk adegan fetisisme medis

Film porno diproduksi dan disutradarai untuk penonton tertentu, yang membeli dan menonton film tersebut. Secara tradisional, penonton film porno adalah pria heteroseksual, di mana aktor pria biasanya berperan sebagai pengganti penonton. Sebuah film porno khas berfokus pada seorang pemeran perempuan, pasangannya yang laki-laki secara tradisional tidak memiliki fitur khas. Namun, ada peningkatan jumlah penonton perempuan dari waktu ke waktu, dan baru-baru ini telah ada upaya untuk meningkatkan penyexualan pemeran laki-laki juga. Upaya seperti pria dengan fitur wajah yang menarik dan tubuh yang bugar menjadi dominan dalam film porno, serta munculnya pornografi feminis. Seiring berjalannya waktu, juga muncul penonton gay, dan skenario film-film tersebut disesuaikan.

Film porno berusaha untuk menyajikan fantasi seksual, dan aktor yang dipilih untuk peran tertentu terutama dipilih berdasarkan kemampuan mereka untuk menciptakan fantasi tersebut. Ciri fisik aktor dan kemampuan mereka dalam menciptakan suasana seksual dalam film adalah faktor utama dalam penentuan siapa yang akan memerankan peran tertentu. Sebagian besar aktor mengkhususkan diri dalam genre tertentu.

Dalam film rata-rata yang ditargetkan pada penonton pria heteroseksual, fokus utamanya adalah pada penampilan fisik yang menarik secara seksual dari aktris perempuan, sementara sebagian besar aktor pria dalam film porno heteroseksual dipilih lebih sedikit karena penampilan mereka dan lebih karena kejantanan seksual mereka. Mereka disajikan sebagai mampu memenuhi fantasi ganti dari penonton pria yang menonton.

Status Hukum

Di Amerika Serikat, Mahkamah Agung memutuskan pada tahun 1969 bahwa undang-undang negara bagian yang menjadikan kepemilikan bahan cabul pribadi sebagai tindak pidana tidak sah. Upaya lebih lanjut dilakukan pada tahun 1970-an di Amerika Serikat untuk menutup industri pornografi, kali ini dengan mendakwa mereka dalam industri tersebut atas tuduhan prostitusi. Penuntutan dimulai di pengadilan di California dalam kasus People v. Freeman. Mahkamah Agung California membebaskan Freeman dan membedakan antara seseorang yang terlibat dalam hubungan seksual demi uang (prostitusi) dengan seseorang yang perannya hanyalah menggambarkan hubungan seksual di layar sebagai bagian dari pertunjukan akting mereka. Negara bagian tersebut tidak mengajukan banding ke Mahkamah Agung Amerika Serikat sehingga membuat keputusan ini mengikat di California, di mana sebagian besar film porno dibuat saat ini.

Sa at ini, tidak ada negara bagian lain di Amerika Serikat yang telah menerapkan atau menerima perbedaan hukum ini antara pemeran film porno komersial dan pelacur seperti yang ditunjukkan dalam kasus Florida di mana pembuat film seks Clinton Raymond McCowen, yang dikenal sebagai "Ray Guhn", didakwa atas tuduhan "mengajak dan terlibat dalam prostitusi" karena pembuatan film porno yang mencakup "McCowen dan rekan-rekannya merekrut hingga 100 pria dan wanita lokal untuk berpartisipasi dalam adegan seks kelompok, menurut afidavit tersebut." Perbedaan yang dimiliki California dalam penetapannya dalam putusan Freeman biasanya tidak diterima dalam hukum prostitusi lokal sebagian besar negara bagian, yang tidak secara khusus mengesampingkan para pemeran dari inklusi tersebut dalam undang-undang prostitusi mereka.

Dalam beberapa kasus, beberapa negara bagian telah meratifikasi undang-undang negara bagian mereka untuk dimasukkan guna mencegah keputusan Freeman California diterapkan pada aktor yang dibayar untuk tindakan seksual di dalam batas negara bagian mereka. Salah satu contohnya adalah negara bagian Texas yang undang-undang prostitusinya secara khusus menyatakan:

Di Amerika Serikat, hukum federal melarang penjualan, distribusi, atau penyebaran bahan cabul melalui surat, udara siaran, TV kabel atau satelit, internet, telepon, atau melalui cara lain yang melintasi batas negara bagian. Sebagian besar negara bagian juga memiliki undang-undang khusus yang melarang penjualan atau distribusi pornografi cabul di dalam batas negara bagian. Satu-satunya perlindungan bagi materi cabul yang diakui oleh Mahkamah Agung Amerika Serikat adalah kepemilikan pribadi di dalam rumah (Stanley v. Georgia).

Mahkamah Agung Amerika Serikat mengonfirmasi dalam Miller v. California bahwa cabul bukanlah ucapan yang dilindungi. Selanjutnya, pengadilan menetapkan bahwa setiap komunitas bertanggung jawab untuk menetapkan standar sendiri tentang apa yang dianggap sebagai materi cabul. Jika materi pornografi diperkarakan dan dibawa ke pengadilan, juri dapat menganggapnya cabul berdasarkan:

apakah "orang biasa, dengan menerapkan standar komunitas kontemporer," akan menemukan bahwa karya itu, secara keseluruhan, menarik minat cabul apakah karya tersebut menggambarkan atau menjelaskan, dengan cara yang patut tersinggung, perilaku seksual yang secara khusus didefinisikan oleh hukum negara yang berlaku dan apakah karya tersebut, secara keseluruhan, tidak memiliki nilai sastra, seni, politik, atau ilmiah yang serius. Di banyak negara, pornografi legal untuk didistribusikan dan diproduksi, tetapi ada beberapa pembatasan. Pornografi juga dilarang di beberapa negara, khususnya di dunia Muslim dan China, tetapi dapat diakses melalui Internet di beberapa negara ini.

Masalah Kesehatan

Tindakan seks dalam film porno secara tradisional dilakukan tanpa menggunakan kondom, dengan risiko penyakit menular seksual di antara para pemain. Pada tahun 1986, terjadi wabah infeksi HIV yang menyebabkan beberapa aktor dan aktris meninggal karena AIDS. Hal ini menyebabkan pembentukan Adult Industry Medical Health Care Foundation pada tahun 1998, yang membantu mendirikan sistem pemantauan dalam industri film porno di Amerika Serikat, yang mensyaratkan agar para aktor film porno diuji untuk HIV setiap 30 hari. pada tahun 2013, infeksi HIV pada pemain dalam industri film porno Amerika Serikat jarang terjadi, dengan hanya beberapa wabah yang dicatat selama tiga dekade berikutnya. AIM menutup pintunya pada Mei 2011 dan mengajukan kebangkrutan akibat kasus pengadilan yang timbul dari kebocoran tak disengaja oleh mereka tentang informasi rahasia klien, termasuk nama-nama dan hasil IMS.

Catatan kaki

Pranala luar

Tags:

Film Porno Permulaan fim-film pornoFilm Porno Perkembangan film pornoFilm Porno Popularitas aksi film pornoFilm Porno Artis-artis film pornoFilm Porno Sub-genreFilm Porno AIDS dan penggunaan kondomFilm Porno LegalitasFilm Porno Industri Film Porno Catatan kakiFilm Porno Pranala luarFilm PornoAuratDunia timurFilmHubungan seksual

🔥 Trending searches on Wiki Bahasa Indonesia:

Hansi FlickLiga Konferensi Eropa UEFASatu Hari NantiProvinsi di IndonesiaDi Antara Dua CintaLiga Champions UEFALibra (astrologi)Klub Terbaik Abad ke-20 menurut FIFAAsia TenggaraKobbie MainooCandi PrambananYahoo!Siksa Kubur (film)Francesco BagnaiaRio HaryantoGunung SemeruMegawati SoekarnoputriNama keluarga TionghoaPerundingan LinggarjatiManchester City F.C.Iwan FalsDaftar Bupati CirebonPersib BandungByeon Woo-seokDemokrasiTujuh Perkataan SalibTora SudiroBola basketHamengkubuwana XHindia BelandaMiss Mega Bintang Indonesia 2024Djon AfriandiSistem 12 jamNeraca pembayaranThe PrediksiNina AgustinaSarjanaRupiahAssalamualaikumKesultanan AcehKarya ilmiahDjarumCristiano RonaldoCristian GonzálesSeungriBaghban (film)Janda MudaFinal Piala FA 2024Shenina CinnamonReformasi Indonesia (1998–sekarang)Adi HidayatAgresi Militer Belanda IIFatmawatiTanda Nomor Kendaraan Bermotor IndonesiaAgus SubiyantoVeni, vidi, viciRony ParulianDana (layanan pembayaran)Kota SurakartaDaftar nama tokoh dalam AlkitabMarc KlokDeva MahenraFotosintesis13 Bom di JakartaItaliaArab SaudiPerang AcehGelar akademikPatriarkiBangkit! (film)Kartu Tanda PendudukKelurahanSistem 24 jamMarc MárquezChelsea F.C.Raffi AhmadStadion WembleyBiografi🡆 More