Ayam: Unggas yang dipelihara untuk sumber makanan

Ayam (Gallus gallus domesticus) adalah binatang unggas dari ordo Galliformes yang biasa dipelihara untuk dimanfaatkan daging, telur, dan bulunya.

Ayam
Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan
Ayam domestik jantan
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Genus:
Spesies:
Subspesies:
Gallus gallus domesticus (Linnaeus, 1758)
Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan
Peta Persebaran Ayam

Ayam peliharaan merupakan keturunan langsung dari salah satu subspesies ayam hutan yang dikenal sebagai ayam hutan merah (Gallus gallus) atau ayam bangkiwa (bankiva fowl) yang didomestikasikan dan berasal dari Asia Tenggara. Kawin silang antar ras ayam telah menghasilkan ratusan galur unggul atau galur murni dengan bermacam-macam fungsi; yang paling umum adalah ayam potong (untuk dipotong) dan ayam petelur (untuk diambil telurnya). Ayam biasa dapat pula dikawin silang dengan kerabat dekatnya, ayam hutan hijau, yang menghasilkan hibrida mandul yang jantannya dikenal sebagai ayam bekisar.

Ayam memasok dua sumber protein dalam pangan: daging ayam dan telur.

Sudut pandang tradisional peternakan ayam dalam domestikasi spesies ini termaktub dalam Encyclopædia Britannica (2007): "Manusia pertama mendomestikasi ayam asal India untuk keperluan adu ayam di Asia, Afrika, dan Eropa. Tidak ada perhatian khusus diberikan ke produksi telur atau daging.

Etimologi

Perkataan "ayam" turunan akar Melayu-Polinesia *qayam₂ yang umumnya ditafsirkan sebagai binatang yang telah dijinakkan - dalam bahasa Iban perkataan "ayam" bermaksud "hewan peliharaan" (contohnya udok ayam = "anjing peliharaan"), dimana áyam dalam bahasa Tagalog bermaksud "anjing"; penyempitan makna yang menjurus kepada suatu jenis burung tertentu itu dicetuskan dalam turunan-turunan bahasa-bahasa serumpun bahasa Melayu itu sendiri termasuk bahasa-bahasa Sunda, Bali dan Jawa Lama.

Biologi dan habitat

Jengger pejantan
Jengger betina, biasanya lebih kecil

Ayam adalah burung yang relatif besar ,aktif di siang hari . Tubuhnya bulat, kakinya tidak berbulu pada sebagian besar ras, dan sayapnya pendek. Ayam hutan liar bisa terbang ; ayam dan otot terbangnya terlalu berat untuk memungkinkan mereka terbang lebih dari jarak dekat. Ukuran dan warna sangat bervariasi antar ras. Ayam dewasa dari kedua jenis kelamin memiliki jambul berdaging di kepalanya yang disebut jengger, dan lipatan kulit yang menggantung di kedua sisi di bawah paruhnya yang disebut pial ; jengger dan pial lebih menonjol pada pejantan. Beberapa ras memiliki mutasi yang menyebabkan bulu ekstra di bawah muka, sehingga memberikan tampilan janggut.

Ayam adalah hewan omnivora. Di alam liar, mereka menggaruk tanah untuk mencari benih, serangga, dan hewan sebesar kadal , ular kecil, dan tikus muda . Seekor ayam bisa hidup selama 5–10 tahun, tergantung rasnya .Ayam tertua di dunia yang diketahui hidup selama 16 tahun.

Ayam bersifat suka berteman , hidup berkelompok , mengerami telur , dan membesarkan anak secara komunal. Ayam individu mendominasi yang lain, membentuk urutan kekuasaan ; individu yang dominan mendapat prioritas untuk akses terhadap makanan dan lokasi sarang. Konsep dominasi yang melibatkan pecking dijelaskan pada ayam betina oleh Thorleif Schjelderup-Ebbe pada tahun 1921 sebagai "pecking order". Ayam jantan cenderung melompat dan menggunakan cakarnya saat berkonflik. Ayam mampu mengerumuni dan membunuh predator yang lemah atau tidak berpengalaman, seperti rubah, atau musang muda.

Kokokan ayam (dengan audio)

Kokok jantan adalah seruan yang keras dan terkadang melengking, yang berfungsi sebagai sinyal teritorial bagi pejantan lain, dan sebagai respons terhadap gangguan mendadak di lingkungan sekitar. Ayam betina berkokok keras setelah bertelur dan memanggil anak-anaknya. Ayam memberikan panggilan peringatan yang berbeda untuk menunjukkan bahwa ada predator yang mendekat dari udara atau dari darat.

Perkembangbiakan

Untuk memulai kawin, beberapa ayam jantan mungkin menari melingkar di sekitar atau di dekat ayam betina (tarian lingkaran), sering kali menurunkan sayap yang paling dekat dengan ayam betina. Tarian tersebut memicu tanggapan pada ayam dan ketika ayam menanggapi panggilannya, ayam jantan dapat menaiki ayam tersebut dan melanjutkan perkawinan. Perkawinan biasanya melibatkan urutan di mana pejantan mendekati betina dan melakukan pertunjukan. Jika betina tidak mau menerima, dia akan lari; jika tidak, ia berjongkok, dan sang jantan menaiki kudanya, berjalan dengan kedua kaki di punggungnya. Setelah sanggama, sang jantan melakukan pertunjukan menekuk ekor.

Perpindahan sperma terjadi melalui kontak kloaka antara jantan dan betina, dalam suatu tindakan yang disebut 'ciuman kloaka'. Seperti semua burung, perkembangbiakan dikendalikan oleh sistem neuroendokrin , hormon pelepas-gonadotropin-I di hipotalamus . Hormon reproduksi termasuk estrogen , progesteron , dan gonadotropin ( hormon pelutein dan hormon perangsang folikel) memulai dan mempertahankan perubahan pematangan seksual. Reproduksi menurun seiring bertambahnya usia, diduga disebabkan oleh penurunan GnRH-IN.

Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan 
Anak ayam baru ditetaskan

Ayam betina sering kali mencoba bertelur di sarang yang sudah berisi telur dan terkadang memindahkan telur dari sarang tetangga ke sarangnya sendiri. Oleh karena itu, kawanan burung hanya menggunakan beberapa lokasi yang disukai, daripada memiliki sarang yang berbeda untuk setiap burung. Dalam kondisi alami, sebagian besar burung hanya bertelur sampai sarangnya selesai; mereka kemudian mengerami semua telurnya. Ayam betina duduk di sarangnya, mengepakkan sayap atau mematuknya untuk membela diri jika diganggu. Ia jarang meninggalkan sarangnya sampai telurnya menetas.

Telur ayam dari daerah dataran tinggi Tibet memiliki adaptasi fisiologis khusus yang menghasilkan tingkat penetasan lebih tinggi di lingkungan dengan oksigen rendah. Ketika telur ditempatkan di lingkungan hipoksia, embrio ayam dari populasi ini mengekspresikan lebih banyak hemoglobin dibandingkan embrio dari populasi ayam lainnya. Hemoglobin ini memiliki afinitas yang lebih besar terhadap oksigen, sehingga lebih mudah mengikat oksigen.

Telur ayam yang subur menetas pada akhir masa pengeraman, sekitar 21 hari; anak ayam menggunakan gigi telurnya untuk keluar dari cangkangnya. Ayam betina tetap berada di sarang selama sekitar dua hari setelah anak ayam pertama menetas; selama ini anak ayam yang baru menetas makan dengan cara menyerap kantung kuning telur bagian dalam . Ayam betina menjaga anak-anaknya dan mengeraminya agar tetap hangat. Dia menuntun mereka ke makanan dan air dan memanggil mereka ke arah makanan. Anak-anak ayam membekas di induk ayam dan kemudian terus mengikutinya. Dia terus merawat mereka sampai mereka berumur beberapa minggu.

Asal

Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan 
Ayam hutan merah, nenek moyang ayam ternak

Unggas air atau unggas darat yang mirip dengan ayam hutan modern , dalam Galliformes , ordo burung yang termasuk ayam, selamat dari peristiwa kepunahan Kapur–Paleogen yang membunuh semua burung penghuni pohon dan kerabat dinosaurus. Ayam terutama merupakan keturunan dari ayam hutan merah ( Gallus gallus ) dan secara ilmiah diklasifikasikan sebagai spesies yang sama.Ayam peliharaan bebas kawin dengan populasi ayam hutan merah. Ayam peliharaan kemudian dikawinkan dengan ayam hutan kelabu, ayam hutan Sri Lanka, dan ayam hutan hijau; gen untuk kulit kuning, misalnya, dimasukkan ke dalam burung peliharaan dari ayam hutan kelabu ( G. sonneratii). Diperkirakan ayam berbagi antara 71 dan 79% genomnya dengan unggas hutan merah.

Domestikasi

Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan 
Persebaran dan domestikasi ayam

Menurut sebuah penelitian awal, satu peristiwa domestikasi ayam hutan merah di Thailand saat ini memunculkan ayam modern dengan sedikit transisi yang memisahkan ayam modern.Ayam hutan merah beradaptasi dengan baik untuk memanfaatkan sejumlah besar benih yang dihasilkan pada akhir siklus penyemaian bambu selama beberapa dekade , untuk meningkatkan reproduksinya. Dalam menjinakkan ayam, manusia memanfaatkan kemampuan ayam hutan merah untuk berkembangbiak secara subur ketika pasokan makanannya melonjak.

Kapan dan di mana tepatnya ayam tersebut didomestikasi masih menjadi kontroversi. Studi genom memperkirakan bahwa ayam didomestikasi 8.000 tahun yang lalu di Asia Tenggara dan menyebar ke Tiongkok dan India 2.000 hingga 3.000 tahun kemudian. Bukti arkeologis mendukung ayam peliharaan di Asia Tenggara jauh sebelum 6000 SM, Tiongkok pada 6000 SM, dan India pada 2000 SM. Sebuah studi penting di Nature pada tahun 2020 yang mengurutkan 863 ayam di seluruh dunia menunjukkan bahwa semua ayam peliharaan berasal dari satu peristiwa domestikasi yaitu unggas hutan merah yang distribusinya saat ini sebagian besar berada di Tiongkok barat daya, Thailand utara, dan Myanmar. Ayam peliharaan ini tersebar di Asia Tenggara dan Selatan di mana mereka kawin dengan spesies unggas hutan liar setempat, membentuk kelompok yang berbeda secara genetik dan geografis.

Persebaran

Oseania

Kata untuk ayam peliharaan ( *manuk ) adalah bagian dari bahasa Proto-Austronesia yang direkonstruksi , yang menunjukkan bahwa mereka dijinakkan oleh masyarakat Austronesia sejak zaman kuno.(Dalam beberapa bahasa daerah di Indonesia, manuk adalah burung) Ayam, bersama dengan anjing dan babi, dibawa sepanjang migrasi maritim prasejarah Austronesia ke Pulau Asia Tenggara , Mikronesia , Pulau Melanesia , Polinesia , dan Madagaskar , dimulai setidaknya 3000 SM dari Taiwan .Ayam-ayam ini mungkin telah diperkenalkan pada masa pra-Columbus ke Amerika Selatan melalui pelaut Polinesia , namun bukti mengenai hal ini masih bersifat dugaan.

Amerika

Kemungkinan bahwa ayam peliharaan sudah ada di Amerika sebelum kontak dengan Barat masih diperdebatkan oleh para peneliti, tetapi ayam telur biru, yang hanya ditemukan di Amerika dan Asia, menunjukkan bahwa ayam Amerika awal berasal dari Asia. Kurangnya data dari Thailand, Rusia, anak benua India, Asia Tenggara dan Afrika Sub-Sahara membuat sulit untuk membuat peta yang jelas mengenai penyebaran ayam di wilayah tersebut; deskripsi dan analisis genetik yang lebih baik terhadap ras lokal yang terancam punah juga dapat membantu penelitian di bidang ini. Tulang ayam dari Semenanjung Arauco di Chili tengah-selatan diberi penanggalan radiokarbon sebagai tulang pra-Columbus, dan analisis DNA menunjukkan bahwa tulang tersebut berkaitan dengan populasi prasejarah di Polinesia. Namun, penelitian lebih lanjut terhadap tulang yang sama meragukan temuan tersebut.

Eurasia

Sisa-sisa ayam sulit untuk diketahui umurnya, mengingat tulang burung yang kecil dan rapuh; hal ini mungkin menyebabkan perbedaan tanggal yang diberikan oleh sumber yang berbeda. Bukti arkeologis dilengkapi dengan penyebutan dalam teks sejarah dari beberapa abad terakhir SM, dan penggambaran dalam karya seni prasejarah, seperti di Asia Tengah. Ayam tersebar luas di seluruh Asia Tengah bagian selatan pada abad ke-4 SM. Sisa-sisa ayam Timur Tengah berasal dari tahun 2000 SM di Suriah . Orang Fenisia menyebarkan ayam di sepanjang pantai Mediterania sampai ke Iberia. Selama periode Helenistik (abad ke-4 hingga ke-2 SM), di bagian selatan Levant , ayam mulai didomestikasi secara luas untuk dimakan. Gambar ayam pertama di Eropa ditemukan pada tembikar Korintus abad ke-7 SM.

Perkembangbiakan meningkat pada masa Kekaisaran Romawi dan berkurang pada Abad PertengahanPengurutan genetik tulang ayam dari situs arkeologi di Eropa mengungkapkan bahwa pada Abad Pertengahan Tinggi, ayam menjadi kurang agresif dan mulai bertelur lebih awal pada musim kawin

Afrika

Ayam mencapai Mesir melalui Timur Tengah untuk keperluan sabung ayam sekitar tahun 1400 SM dan diternakkan secara luas di Mesir sekitar tahun 300 SM. Tiga kemungkinan rute masuknya ke Afrika sekitar awal milenium pertama M bisa saja melalui Lembah Nil Mesir , perdagangan Romawi-Yunani atau India di Afrika Timur, atau dari Kartago dan Berber, melintasi Sahara . Peninggalan paling awal yang diketahui berasal dari Mali , Nubia , Pantai Timur, dan Afrika Selatan dan berasal dari pertengahan milenium pertama Masehi.

Macam-macamnya

Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan 
Ayam Sumatra

Karena ayam termasuk unggas peliharaan populer dan murah, muncul berbagai istilah teknis akibat kegiatan penangkaran dan peternakan ayam.

    Berdasarkan fungsi

Menurut fungsinya, orang mengenal

  • ayam broiler, untuk dimanfaatkan dagingnya;
  • ayam petelur, untuk dimanfaatkan telurnya;
  • ayam hias atau ayam timangan (pet, klangenan), untuk dilepas di kebun/taman atau dipelihara dalam kurungan karena kecantikan penampilan atau suaranya (misalnya ayam golden pheasant dan ayam pelung; ayam bekisar dapat pula digolongkan ke sini meskipun bukan ayam peliharaan sejati);

Istilah ayam sayur dipakai untuk ayam kampung atau ayam aduan yang selalu kalah, dan tidak diseleksi khusus sebagai ayam pedaging.

    Berdasarkan ras
Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan 
Ayam "bantam" adalah istilah bahasa Inggris untuk ayam katai atau setengah katai hasil seleksi.

Di Indonesia dikenal istilah ayam ras dan ayam bukan ras (buras, atau kampung). Dalam pengertian "ayam ras" menurut istilah itu yang dimaksud sebenarnya adalah ras yang dikembangkan untuk usaha komersial massal, seperti Leghorn ("lehor"). Ke dalam kelompok ayam buras terdapat pula ras lokal ayam yang khas, tetapi tidak dikembangkan untuk usaha komersial massal. Ayam-ayam ras lokal demikian sekarang mulai dikembangkan (dimurnikan) sebagai ayam sabung, ayam timangan (pet), atau untuk acara ritual. Berikut ini adalah ras lokal ayam di Nusantara yang telah dikembangkan untuk sifat/penampilan tertentu:

  • ayam pelung, ras lokal dan unggul dari Priangan (Kabupaten Cianjur) yang memiliki kokokan yang khas (panjang dan bernada unik), termasuk ayam hias;
  • ayam kedu (termasuk ayam cemani), ras lokal dan mulia dari daerah Kedu dengan ciri khas warna hitam legam hingga moncong dan dagingnya, termasuk ayam pedaging dan ayam hias;
  • ayam nunukan, ras lokal dan mulia dari Nunukan, Kaltim, dengan bentuk badan tegap dan ukuran besar, keturunan ayam aduan, termasuk ayam pedaging dan hias;
Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan 
Ayam walik putih.

Terdapat pula beberapa istilah untuk menyebut penampilan fenotipe khas tertentu namun sifat itu tidak selalu eksklusif milik ras tertentu, seperti:

  • ayam walik (frizzle), ayam dengan bulu yang tidak menutupi badan tetapi tegak berdiri;
  • ayam bali, ayam dengan leher tidak berbulu dan jambul di kepalanya, sekarang mulai dibiakmurnikan;
  • ayam katai (bantam), istilah umum untuk ayam dengan ukuran kecil (proporsi panjang kaki dengan ukuran badan lebih kecil daripada ayam "normal"), terdapat berbagai ras lokal dan ras murni seleksi yang masuk kategori ini;
  • ayam ketawa, ayam (jantan) seleksi dengan suara kokok terputus-putus seperti orang tertawa, diduga pertama kali sengaja diseleksi di Sulawesi Selatan, tetapi sekarang telah tersebar di berbagai tempat.

Penggunaan oleh manusia

Pertanian

Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan 
Sebuah mantan ayam kandang baterai, lima hari setelah dilepas. Perhatikan crested pucat – crested ini dapat menjadi indikator kesehatan atau vitalitas.

Lebih dari 50 miliar ekor ayam dipelihara setiap tahun sebagai sumber daging dan telur. Di Amerika Serikat saja, lebih dari 8 miliar ekor ayam dipotong setiap tahun untuk daging, dan lebih dari 300 juta ekor ayam dipelihara untuk produksi telur. Sebagian besar unggas dipelihara dalam peternakan pabrik. Menurut Worldwatch Institute, 74% daging unggas dunia dan 68% telur diproduksi dengan cara ini. Salah satu alternatif untuk peternakan unggas intensif adalah peternakan bebas kandang.

Gesekan antara kedua metode utama ini telah menyebabkan masalah jangka panjang mengenai konsumerisme etis. Para penentang peternakan intensif berargumen bahwa ini merusak lingkungan, menciptakan risiko kesehatan bagi manusia, dan tidak manusiawi. Pendukung peternakan intensif berpendapat bahwa sistem mereka yang sangat efisien menghemat lahan dan sumber daya pangan karena peningkatan produktivitas, dan bahwa hewan-hewan tersebut dijaga di fasilitas yang canggih dan ramah lingkungan.

Dipelihara untuk daging

Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan 
Sebuah kandang ayam komersial dengan sisi terbuka yang memelihara anak ayam broiler untuk daging

Ayam yang dipelihara untuk daging disebut ayam broiler. Ayam secara alami akan hidup selama enam tahun atau lebih, tetapi jenis ayam broiler biasanya memerlukan waktu kurang dari enam minggu untuk mencapai ukuran potong. Sebuah ayam broiler jelajah bebas atau organik biasanya akan dipotong pada usia sekitar 14 minggu.

Dipelihara untuk telur

Ayam yang dipelihara utamanya untuk telur disebut ayam petelur. Di Inggris saja, lebih dari 34 juta telur dikonsumsi setiap hari. Beberapa jenis ayam betina dapat menghasilkan lebih dari 300 telur per tahun, dengan jumlah telur yang tercatat tertinggi adalah 371 telur dalam 364 hari. Setelah 12 bulan bertelur, kemampuan bertelur ayam betina komersial mulai menurun hingga titik di mana kawanan tersebut tidak lagi layak secara komersial. Ayam betina, terutama dari sistem kandang baterai, terkadang menjadi lemah atau telah kehilangan sejumlah besar bulu mereka, dan harapan hidupnya telah berkurang dari sekitar tujuh tahun menjadi kurang dari dua tahun.

Di Inggris dan Eropa, ayam petelur kemudian dipotong dan digunakan dalam makanan olahan atau dijual sebagai 'ayam sup'. Di beberapa negara lain, kawanan kadang-kadang mengalami moulting paksa daripada dipotong untuk membangkitkan kembali kemampuan bertelur. Ini melibatkan penghentian makanan secara total (dan kadang-kadang air) selama 7-14 hari atau cukup lama untuk menyebabkan penurunan berat badan sebesar 25 hingga 35%, atau hingga 28 hari dalam kondisi eksperimental. Hal ini merangsang ayam untuk kehilangan bulunya tetapi juga membangkitkan kembali produksi telur. Beberapa kawanan dapat mengalami moulting paksa beberapa kali. Pada tahun 2003, lebih dari 75% dari semua kawanan mengalami moulting paksa di AS.

Sebagai hewan peliharaan

Memelihara ayam sebagai hewan peliharaan semakin populer pada tahun 2000-an di antara penduduk perkotaan dan pinggiran kota. Banyak orang memelihara ayam untuk produksi telur tetapi seringkali memberi mereka nama dan memperlakukan mereka seperti hewan peliharaan lainnya seperti kucing atau anjing. Ayam memberikan teman dan memiliki kepribadian yang unik. Meskipun banyak yang tidak banyak berpelukan, mereka akan makan dari tangan seseorang, melompat ke pangkuan seseorang, merespons dan mengikuti pemiliknya, serta menunjukkan kasih sayang.

Ayam adalah burung sosial, inquisitive, dan cerdas, dan banyak orang menemukan perilaku mereka menghibur. Beberapa jenis, seperti jenis silkie dan banyak variasi bantam, umumnya jinak dan sering direkomendasikan sebagai hewan peliharaan yang baik untuk anak-anak dengan disabilitas. Banyak orang memberi makan ayam dengan sisa makanan dapur.

Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan 
Ayam hewan warisan di halaman makan sisa makanan dapur.

Sabung Ayam

Ayam: Etimologi, Biologi dan habitat, Perkembangbiakan 
Dua ayam jago sedang bertarung

Sabung ayam adalah kontes yang diadakan di dalam sebuah arena yang disebut kandang sabung antara dua ekor ayam jantan yang dikenal sebagai ayam sabung. Istilah ini, yang menunjukkan ayam jantan yang dipelihara untuk pertandingan, olahraga, hiburan, atau hiburan, muncul pada tahun 1646, setelah "ayam sabung" digunakan oleh George Wilson dalam buku tertua yang diketahui tentang olahraga sekuler ini, The Commendation of Cocks and Cock Fighting pada tahun 1607. Ayam sabung bukanlah ayam biasa seperti yang dipelihara di peternakan. Ayam jantan tersebut dikhususkan untuk dibredel dan dilatih agar memiliki stamina dan kekuatan yang lebih tinggi. Jengger dan wattle (kulit merah di bawah leher) pada ayam jantan muda dihapus karena jika dibiarkan utuh, hal tersebut akan menjadi kelemahan selama pertandingan. Proses ini disebut dubbing. Terkadang ayam jantan diberi obat-obatan untuk meningkatkan stamina atau mengentalan darah mereka, yang meningkatkan peluang mereka untuk menang. Sabung ayam dianggap sebagai acara olahraga tradisional oleh sebagian orang tetapi dianggap sebagai contoh hewan kejam oleh orang lain dan oleh karena itu dilarang di sebagian besar negara. Biasanya taruhan ditempatkan pada hasil pertandingan, dengan ayam yang selamat atau yang terakhir berdiri dianggap sebagai pemenang.

Ayam jantan memiliki agresi bawaan terhadap ayam jantan lain untuk bersaing mendapatkan betina. Studi menunjukkan bahwa sabung ayam telah ada bahkan sampai ke peradaban Lembah Indus sebagai hiburan. Saat ini, sabung ayam umumnya terkait dengan ibadah keagamaan, hiburan, dan perjudian di negara-negara Asia dan beberapa negara di Amerika Selatan. Meskipun tidak semua pertarungan berakhir dengan kematian, sebagian besar menggunakan cakar logam sebagai senjata yang ditempelkan di atas atau di bawah cakar ayam itu sendiri, yang biasanya menyebabkan kematian pada salah satu atau kedua ayam. Jika ayam sedang berlatih, pemilik menempatkan sarung tangan pada cakar untuk mencegah cedera.

Inkubasi Buatan

Inkubasi dapat dilakukan secara buatan dengan menggunakan mesin yang menyediakan lingkungan yang tepat dan terkontrol bagi perkembangan anak ayam. Periode inkubasi rata-rata untuk ayam adalah 21 hari, tetapi durasi tergantung pada suhu dan kelembaban di dalam inkubator. Regulasi suhu adalah faktor paling kritis untuk penetasan yang berhasil. Variasi suhu lebih dari 1 °C (1,8 °F) dari suhu optimum 375 °C (707 °F) akan mengurangi tingkat penetasan. Kelembaban juga penting karena laju penguapan air telur tergantung pada kelembaban relatif lingkungan. Penguapan dapat diukur dengan memeriksa dengan sentera cahaya untuk melihat ukuran kantong udara, atau dengan mengukur kehilangan berat. Kelembaban relatif harus ditingkatkan menjadi sekitar 70% dalam tiga hari terakhir inkubasi untuk menjaga membran di sekitar anak ayam yang menetas agar tidak kering setelah anak ayam memecahkan cangkang. Kelembaban yang lebih rendah umumnya diterapkan dalam 18 hari pertama untuk memastikan penguapan yang cukup.

Posisi telur di dalam inkubator juga dapat mempengaruhi tingkat penetasan. Untuk hasil terbaik, telur harus ditempatkan dengan ujung yang meruncing ke bawah dan harus dirotasi secara teratur (setidaknya tiga kali sehari) hingga satu hingga tiga hari sebelum menetas. Jika telur tidak dirotasi, embrio di dalamnya mungkin menempel pada cangkang dan bisa menetas dengan cacat fisik. Ventilasi yang cukup diperlukan untuk memberikan embrio dengan oksigen. Telur yang lebih tua memerlukan ventilasi yang lebih banyak.

Banyak inkubator komersial memiliki ukuran industri dengan rak yang menampung puluhan ribu telur sekaligus, dengan proses rotasi telur sepenuhnya otomatis. Inkubator rumah biasanya berukuran kotak dan dapat menampung 6 hingga 75 telur.

Penyakit dan Kelainan

Ayam rentan terhadap beberapa parasit, termasuk kutu, kutu burung, caplak, kutu kasur, dan cacing usus, serta beberapa penyakit lainnya. Meskipun namanya sama, ayam tidak terpengaruh oleh cacar ayam, yang umumnya hanya menyerang manusia. Ayam dapat membawa dan menularkan salmonella melalui dedaunan dan kotoran mereka. Di Amerika Serikat, Centers for Disease Control and Prevention menyarankan untuk tidak membawa mereka ke dalam ruangan atau membiarkan anak-anak kecil memegangnya.

Referensi

Lihat pula

Tags:

Ayam EtimologiAyam Biologi dan habitatAyam PerkembangbiakanAyam AsalAyam PersebaranAyam Macam-macamnyaAyam Penggunaan oleh manusiaAyam Penyakit dan KelainanAyam ReferensiAyam Lihat pulaAyamAsia TenggaraAyam bekisarAyam hutanAyam hutan hijauAyam hutan merahDaging ayamGalurTelurUnggas

🔥 Trending searches on Wiki Bahasa Indonesia:

DubaiSevilla FCAngka RomawiNarasiOlimpiade Musim Panas 2024Sindrom 49, XXXXXDaftar presiden IndonesiaChairul TanjungIndiaPiala Asia U-23 AFCBoyke Dian NugrahaSunan Gunung JatiHybe CorporationGunung GedeBiografiKewiraswastaanPendidikanAku Mencintaimu Karena AllahDermatitis atopikIbnu SinaParineetiiManajemenDanau TobaNomor pokok wajib pajakDaftar film Indonesia tahun 2024YerusalemPersikabo 1973Media sosialPornhubKlasifikasi iklim KöppenHidayah CintaLos Angeles LakersPortoTraining DayTim nasional sepak bola Korea SelatanWulan GuritnoElastisitas permintaanKim Ji-won (pemeran)Erick ThohirMinecraftBelandaUranusGirona FCDoa Ratu SurgaKalender JawaIntegrasi sosialTim nasional sepak bola U-23 ThailandSalahuddin AyyubiPersib BandungWiduri PuteriPelayaran Nasional IndonesiaHidrogenRizky RidhoMagisterPapua NuginiLiga Champions UEFA 2023–2024Cut Nyak DhienMaudy EffrosinaSuku BugisSengketa Sipadan dan LigitanOrde BaruOtto HasibuanIndra JegelSumatera BaratSeblangJabodetabekpunjurKekhalifahan UmayyahTeknologi tepat gunaJermanIsraelPersetubuhanKota PekanbaruGempa bumi dan tsunami Samudra Hindia 2004Surya PalohDewi Sartika1 (angka)🡆 More